• April 22, 2024
Perjalanan Vilbar dari tinju ke bola basket

Perjalanan Vilbar dari tinju ke bola basket

MANILA, Filipina – Ini bukanlah kisah tentang bagaimana seseorang menjadi petinju sukses sekaligus bintang bola basket. Ini bukanlah kisah kebingungan seorang atlet mengenai olahraga mana yang lebih ia kuasai.

Ini juga bukan kisah mimpi yang menjadi kenyataan. Faktanya, yang terjadi justru sebaliknya. Ini adalah kisah tentang mimpi yang hilang begitu saja. Ini adalah kisah tentang apa yang mungkin terjadi. Ini tentang penyesalan.

Sekali lagi ini tentang bermimpi.

Pada suatu malam pertandingan bola basket, saya dengan sengaja menghindari melakukan percakapan seperti biasa dengan para pemain, mencari kemungkinan hikmah pasca pertandingan yang layak untuk dijadikan cerita. Hanya ada satu orang yang ingin saya ajak bicara, dan dia selalu menjadi orang terakhir yang keluar dari ruang ganti.

Ketika dia maju ke depan, saya tidak tahu apa ceritanya. Aku bahkan tidak tahu namanya.

Saya mengharapkan sesuatu yang unik, bahkan menyentuh. Saya tidak pernah berharap bertemu seseorang yang hidup dan menanggung ketakutan terbesar dalam hidup saya.

Penggemar tim basket San Mig Super Coffee Mixers akan dengan mudah mengenali karakter warna-warni di sebelah bangku Mixers. Saya bisa menggambarkan sikap defensif dan gerakan yang dia tunjukkan kepada Mixers sepanjang pertandingan. Tapi yang terbaik adalah menunjukkannya kepada Anda, kalau-kalau Anda mungkin pernah melihatnya di pertandingan juga.

Namanya Manuel “Maning” Vilbar. Dia juga dipanggil NingMa. Vilbar adalah “All Around Guy” bagi para pemain dan staf pelatih. Dia memijat Marc Pingris. Dia merekam James Yap. Dia bertanggung jawab atas papan klip pelatih Tim Cone.

“Di sekitar pekerjaan. Taper, pijat, kadang saya wasit ulang,” Vilbar menjelaskan karyanya. (Tukang pijat, lancip, terkadang wasit saya.)

Vilbar telah bergabung dengan waralaba San Mig Coffee sejak sekitar tahun 2006, ketika masih bernama Purefoods. Sebelumnya, ia pernah bekerja untuk tim Magnolia, San Miguel dan Ginebra di Asosiasi Bola Basket Filipina (PBA). Dia telah bekerja untuk tim San Miguel Corp. selama sekitar 16 tahun.

Pertama kali di PBA adalah dengan klub bola populer Ginebra pada tahun 1992.

Vilbar tinggal di Cuneta Astrodome di Pasay pada awal tahun 90an. Dia mengenal manajer arena dan diizinkan tidur di sana sambil bekerja sebagai bagian dari kru pemeliharaan di Anito Lodge. Setiap kali Cuneta menjadi tuan rumah pertandingan PBA, Vilbar akan menonton dan akhirnya berteman dengan para pemainnya. Penembak manis Allan Caidic yang pertama kali menawarinya pekerjaan di Ginebra.

Pekerjaannya saat ini dengan San Mig Coffee dimulai dengan bekerja untuk San Miguel All-Stars. Dia masih baru di Ginebra pada saat itu tetapi memutuskan untuk menjadi sukarelawan di All-Stars karena tidak ada orang lain yang bisa menggantikan pemain veteran dari tim tersebut. Dia kemudian pindah ke Magnolia dan akhirnya pindah ke franchise San Mig Coffee.

Vilbar mengatakan dia sangat mencintai pekerjaannya. Dan yang jelas pekerjaannya menyukainya.

Saya baru saja berbicara dengannya di sela-sela saat beberapa pemain terakhir masuk, sangat jelas bagi saya betapa dia dicintai di dunia bola basket ini.

“NingMa!!” Salah satu pemain San Mig memanggilnya dan memberinya tos. Pemain lain dari tim lain lewat dan menarik rambutnya.Kamu terkenal!”(Kamu terkenal sekarang!)

Dan ketika Vilbar memberi tahu teman-temannya, salah satu staf dengan tenang berbisik kepadaku, “Para pemain ini menyukai Maning.” (Gamer menyukai Maning.)

Dengan dua orang anak (laki-laki berusia 14 tahun dan perempuan berusia 7 tahun), Vilbar mengaku senang dengan pekerjaan yang bisa menafkahi keluarganya.

Sebagai orang pertama yang berlatih atau bermain dan terakhir kali keluar, Vilbar, seorang warga Valenzuela, mengatakan bahwa tantangan terbesarnya adalah mengorbankan tidurnya untuk mengurus anak-anaknya dan memiliki cukup waktu untuk perjalanan 2 jam ke Manila. Terkadang, ia bercerita, ia memangkas waktu tempuh menjadi 45 menit hingga satu jam dengan mengendarai sepeda motor.

Tidak apa-apa, itu hanya pengorbanan, ”dia memberitahuku. “Itu sebabnya, Bu.” (Tidak apa-apa. Saya hanya harus berkorban. Saya bisa, Bu.)

Mimpi dihancurkan oleh kenyataan

Vilbar puas dengan hidupnya. Dia tampak bahagia, dia banyak tersenyum, dan orang-orang di sekitarnya hanya mengucapkan kata-kata manis untuknya. Dan itulah mengapa tidak seorang pun, termasuk saya, akan curiga dengan kisah nyata yang dia simpan.

Itu adalah impian saya, saya sangat ingin menjadi juara dunia,” Vilbar mengungkapkan impian seumur hidupnya. (Impian saya dulu adalah menjadi juara dunia.)

Ternyata sebelum menjadi All Around Guy, Vilbar hanya punya satu sebutan: petinju.

Karena kekuatan saya dulu, saya pikir saya akan sangat menderita dengan berat badan saya. Dengan berat 105 pon saya sedikit lebih besar, saya memiliki keuntungan,” dia menjelaskan. (Saat saya masih muda dan kuat, saya merupakan lawan yang tangguh di antara mereka yang ada di kelas berat saya. Dengan berat 105 pon, saya sedikit lebih besar. Saya mempunyai keuntungan.)

Berasal dari Cebu, Vilbar mulai bertinju pada usia 16 tahun. Dia membenamkan dirinya di sirkuit tinju amatir lokal dan segera menjadi sangat terkenal. Medali emas yang ia bawa pulang dari Asosiasi Tinju Amatir Cebu juga ikut membantu popularitasnya.

Salah satu rekan bandnya, yang berbagi dengannya, adalah pensiunan petinju Gerry Peñalosa.

Impian Vilbar perlahan mulai terbentang di depan matanya saat ia melaju ke Manila pada tahun 1986 untuk mengejar karir tinju, dengan alasan promosi di Cebu masih lemah.

Sepupunyalah yang mendorongnya untuk mengambil kesempatan di Manila dan mengatakan kepada Vilbar bahwa promotor internasional Jesse Abrea akan menjadi promotor barunya.

Abrea seharusnya menggantikan promotor Vilbar di Cebu, Joaqui Salud, yang tidak pernah ditandatangani oleh Vilbar. Vilbar mengatakan Salud mendukung dan mempromosikannya tanpa kontrak hanya untuk membantu.

Namun, setibanya di Manila, Vilbar dan sepupunya mengetahui bahwa Abrea tidak dapat dipromosikan karena masalah dengan Dewan Permainan dan Hiburan.

Mencoba melewati rintangan itu, Vilbar menjajalnya di LM Gym, tempat Manny Pacquiao biasa berlatih. Vilbar membuat kagum seorang promotor Jepang yang langsung ingin memboyongnya ke Jepang.

Saya sudah mempelajarinya selama masa percobaan saya di Jepang. Ini seperti mengatakan, ‘Saya akan menerimanya.’ Saya sangat bersemangat saat itu.” (Orang Jepang itu menunjuk ke arah saya selama ujian. Saat dia berkata, ‘Saya akan menangkapnya.’ Saya menjadi bersemangat.)

Namun, sepupu Vilbar terlibat dan mengatakan kepada promotor Jepang bahwa Vilbar terikat kontrak dengan promotor Abrea. Tapi Vilbar tidak.

Sepupu saya memblokir saya karena Jesse Abrea mengatakan saya seorang petinju. Yah, aku tidak menandatangani apa pun di sana,” kenang Vilbar.

Jadi itu kesalahanku, aku seharusnya berada di Jepang. Saya akan dibawa.” (Sepupu saya menyela dan mengatakan bahwa saya adalah seorang petinju di bawah bimbingan Jesse Abrea. Namun saya tidak menandatangani apa pun dengannya. Itu salah saya; saya seharusnya pergi dengan petinju Jepang itu. Dia akan menangkap saya.)

Vilbar, yang mempertaruhkan impian terbesar dalam hidupnya, memilih untuk mendengarkan sepupunya. Tapi tanpa promotor, karena dia tidak benar-benar berada di bawah Abrea, impian tinju Vilbar tiba-tiba hilang. Dia menyia-nyiakan satu kesempatannya dengan promotor Jepang untuk melihat sejauh mana dia bisa melangkah sebagai petinju.

Manila seharusnya mewujudkan mimpinya. Tanpa dia sadari, Manila adalah jalan buntu.

Maaf dan puas

Beberapa dekade kemudian, Vilbar masih memikirkan satu kesalahan, satu keputusan yang mengubah hidupnya.

Diakuinya, setiap kali sepupunya menghubunginya, gangguan yang membuat Vilbar kehilangan mimpinya masih kembali padanya dengan kekecewaan.

Terkadang saat dia (sepupu) mengirimiku pesan, aku juga teringat, akunya. “Mungkin dia tidak ingin aku maju, aku bisa melampauinya.”

Meski dia bilang mereka tidak bertengkar dan tetap berteman, mau tak mau dia merasa menyesal.

Teman, tapi penyesalanku sudah ada. Aku berharap aku punya rumah sendiri.” (Kadang-kadang saat dia mengirimiku pesan, aku ingat apa yang terjadi. Mungkin dia tidak ingin aku menjadi sukses dan tampil di hadapannya. Kami berteman, tapi mau tak mau aku merasa menyesal. Sekarang aku bisa memiliki kesuksesanku sendiri. rumah.)

Ketika ditanya mengapa dia tidak kembali bertinju saat masih muda, Vilbar mengatakan itu adalah kesalahannya sendiri.

Saya juga mengabaikan tinju. Tidak berlatih, ”dia berbagi. “Tapi aku masih menyukainya. Kadang-kadang jika kami tidak ada latihan (Mixer), saya berlari bersama kami di oval. Karena saya juga mencarinya di tubuh saya.” (Saya mengabaikan tinju. Saya berhenti berlatih. Tapi saya tetap menyukainya. Terkadang saat kami tidak ada latihan, saya berlari di lapangan oval dekat rumah. Tubuh saya masih mencarinya.)

Rasa sakit dan penyesalan masih menghantui Vilbar. Ini adalah sesuatu yang dia tidak malu untuk mengakuinya. Bagaimana-jika terus mengganggunya. Dia sudah memegang mimpinya, tapi segalanya menjadi buruk. Menyalahkan kenyataan, sepupunya atau dirinya sendiri, tapi itu tidak mengubah apa yang terjadi.

Bahkan dia mengetahuinya.

Rasa bersalahku juga ada tapi mungkin tidak bagiku, katanya sambil tersenyum. “Atas izin Tuhan saya juga bahagia di sini dengan pekerjaan saya, untuk keluarga saya, dukungan untuk orang tua saya di Cebu.”

Dia menambahkan: “Mereka bilang itu memalukan. Saya baik-baik saja, Bu. Tidak ada perasaan buruk.”

(Saya pasti merasa menyesal, tapi mungkin itu bukan karena saya. Atas izin Tuhan, saya sekarang bahagia dengan pekerjaan saya, untuk keluarga saya dan dukungan kepada orang tua saya di Cebu. Mereka bilang itu sia-sia. Tapi saya oke, Bu.)

Saat ini, Vilbar puas menjadi All Around Guy, suami, ayah, dan “Pelatih Pertahanan” yang menyenangkan dari Mixers di pinggir lapangan.

Dia bahkan mengajari pemain seperti Pingris satu atau dua hal tentang tinju dan beberapa keterampilan dasar yang dapat diadaptasi oleh para pemain di lapangan basket.

Pingris juga ingin belajar. Saya juga terkadang mengajar. (Saya mengajari mereka) lompat tali untuk gerak kaki.”

Dia menambahkan sambil tertawa, “Saya lompat tali lebih cepat dari mereka.” (Pingris ingin belajar. Kadang-kadang saya mengajari mereka. Saya mengajari mereka lompat tali untuk gerak kaki. Saya lebih cepat dalam lompat tali daripada mereka.)

Tentu saja, mau tidak mau saya menanyakan pertanyaan yang jelas kepadanya: Mengapa dia melakukan hal-hal yang dia lakukan di pinggir lapangan?

Dia membalas: “Itu benar-benar ada di hatiku. Saya sangat ingin kami selalu menang. Selama saya kalah, saya hanya ingin bertarung. Apa yang sudah mereka kerjakan dengan keras akan membuahkan hasil, dan kerja keras kita akan membuahkan hasil, tentu saja itu adalah sebuah tim. Keluarga.” (Itu ada di hati saya. Saya ingin kita menang. Kalau kalah, kita harus berjuang. Dan saya ingin semua kerja keras mereka, kerja keras kita, berakhir dengan sesuatu yang baik. Kita satu tim. Keluarga.)

Meskipun dia langsung memainkannya, “Saya sangat bersemangat.” (Saya sangat bersemangat.)

Meski tidak mewujudkan mimpinya sendiri dan masih hidup dengan sedikit penyesalan di hatinya, Vilbar tidak berhenti bermimpi.

Ia tidak lagi bercita-cita menjadi Juara Dunia. Sebaliknya, dia memimpikan kedua anaknya.

Itu saja untuk saya, anak-anak saya menyelesaikan sekolah. Saya sangat mendukung mereka.” (Bagi saya, saya hanya berharap anak-anak saya menyelesaikan sekolah. Saya akan bekerja keras untuk mereka.)

Ia juga memimpikan tim kesayangannya yang, saat diposting, tinggal satu pertandingan lagi dari final.

Semoga bisa masuk final lagi, semoga bisa jadi juara lagi.” (Saya harap kami bisa kembali ke final, saya harap kami menjadi juara lagi.)

Saya selalu takut tidak pernah mewujudkan mimpi. Namun saat saya bertemu Maning, saya sampai pada kesimpulan bahwa Anda tetap bisa bahagia dengan apapun yang diberikan kepada Anda. Dan bahkan jika impian terbesar Anda tidak menjadi kenyataan, selalu ada sesuatu dalam hidup Anda yang layak untuk disyukuri dan dijalani.

Saat saya memandang Maning saat dia menceritakan kisahnya, saya berpikir, inilah pria yang bisa memiliki segalanya. Inilah pria yang bisa jadi adalah Manny Pacquiao.

Yang terpenting, inilah seorang pria yang dihadapkan pada peluang sekali seumur hidup, dan belajar dari pengalaman pahit bahwa peluang hanya datang sekali.

Namun, pada usia 45 tahun, dia tetap berseri-seri.

SENANG.  Maning Vilbar yang pernah bercita-cita menjadi juara dunia tinju, bahagia menjalani kehidupan di dunia basket bersama San Mig Coffee di PBA.  Foto oleh Jane Bracher/Rappler

– Rappler.com