• February 28, 2024
Perjalanan waktu dengan BenCab

Perjalanan waktu dengan BenCab

Dari lukisan bersejarah hingga pameran interaktif berteknologi tinggi, Seniman Nasional Benedicto Cabrera, yang lebih dikenal dengan BenCab, tidak hanya ada di mana-mana untuk merayakan 50 tahun karirnya sebagai seniman. Untuk “BenCab 50 Tahun Kreatif”, ia melakukan perjalanan waktu dari masa lalu pribumi dan kolonial ke masa depan elektronik kita.

Tak kurang dari 8 museum terpenting di Filipina memamerkan karyanya tahun ini. Pertunjukan musik dansa ditampilkan, patung-patung edisi terbatas dirilis, koleksi busana dipentaskan, dan buku seni akan diterbitkan sebagai bagian dari perayaan tersebut. Dari sekian banyak tontonan, dua baru saja dibuka menyoroti masa lalu dan masa depan Cabrera. (LIHAT: #ShareBaguio: BenCab: Menemukan inspirasinya di dataran tinggi)

Kilatan dari masa lalu

Di satu sisi, “BenCab: Seniman Filipina” di Museum Metropolitan di Bangko Sentral sepanjang Roxas Boulevard di Kota Pasay, buka hingga Januari 2016, menyajikan koleksi langka karya master – banyak yang dipinjamkan dari kolektor pribadi dan berbagai galeri – mencakup karir selama 5 dekade sebagai seniman yang mendokumentasikan tidak hanya evolusi kreatifnya sendiri tetapi juga sejarah suatu bangsa.

Di dindingnya terdapat masyarakat adat dan keramat bergumam patung Cordillera dengan “Ninuno/Anito” (akrilik di atas kanvas, 2008), dan gadis-gadis dengan terno tradisional dengan headphone kontemporer dan pemutar musik dengan Dua Filipina di Era Perusahaan Multinasional (akrilik di atas kertas, 1983).

'Two Filipinas in the Era of Multinationals' oleh BenCab, akrilik di atas kertas, 1983. Foto oleh Rome Jorge

Lukisan tahun 1970-an yang menggambarkan seorang pekerja Filipina di luar negeri yang ingin pulang ke rumah Metamorfosis Virgilia (akrilik dan tinta di atas kertas, 1977) kontras dengan para migran Filipina di Amerika pada tahun 1940-an yang menghadapi diskriminasi dengan tanda-tanda yang menyatakan, “Pastinya tidak ada orang Filipina yang diizinkan” dalam lukisan tersebut Amerika ada di Hati (minyak di atas kanvas, 1987), berjudul dan terinspirasi oleh novel Carlos Bulosan berjudul sama.

Juga muncul di Metropolitan adalah lukisan seorang wanita tunawisma yang tidak tertekuk dengan sampah untuk pakaian dari tahun 1960-an, yang sekarang dikenal sebagai inspirasi seniman, Sabel.

Selain mengabadikan sejarah Filipina, pameran ini juga mengabadikan kiprah Cabrera dalam berbagai media, mulai dari “Monumental Figure” (2010) yang nyaris abstrak yang terbuat dari bubur kertas berpigmen di atas kertas buatan tangan yang dikeringkan dengan sangat cepat dan membutuhkan kecepatan, hingga “Tres Marias” (2006) yang membutuhkan pengrajin untuk memotong panel aluminium.

'Tres Marias' oleh BenCab, panel aluminium potong, 2006. Foto oleh Rome Jorge

Museum Metropolitan BenCab: Artis Filipinasebuah pameran menakjubkan yang ditata dengan indah dalam ruang seni yang luas, wajib dilihat baik dari segi cakupan maupun kualitas pemilihannya.

'Saber' oleh BenCab, akrilik di atas kanvas, di Museum Metropolitan.  Foto oleh Roma Jorge

Museum Metropolitan Manila buka mulai pukul 10:00 hingga 17:30, Senin hingga Sabtu. Untuk pertanyaan, hubungi (+632) 250-5271, email [email protected], atau kunjungi metmuseum.ph.

Di masa depan

'Dance Interpretation' oleh BenCab, akrilik di atas kanvas, 2007, di Museum Yuchengco.  Foto milik Museum Yuchengco

Di sisi lain, pameran bertajuk BenCab dalam dua gerakan di Galeri Digital Samsung di lantai tiga Museum Yuchengco di sudut Jalan Ayala dan Buendia, Kota Makati, buka hingga Januari 2016, menampilkan karya kolaboratif terbaru sang master yang diilustrasikan pada tablet elektronik. Cabrera menggambar sketsa dan lukisan penari Tiongkok London San Lee dan penari serta koreografer Polandia Paulina Wycichowska saat mereka menampilkan karyanya.

Cabrera mengungkapkan bahwa dia melakukan perjalanan ke Warsawa pada tahun 2006 untuk menyaksikan sendiri interpretasi tarian tersebut. Kolaborasinya menghasilkan lukisan seperti Interpretasi tari (akrilik di atas kanvas, 2007), Tarian perut hitam (akrilik di atas kanvas, 2008), dan Bentuk tari II (cetakan relief di atas kertas, 2010), dan masih banyak lagi.

'Sayaw Sabel' oleh BenCab, akrilik di atas kanvas, 2008, di Museum Yuchengco.  Foto milik Museum Yuchengco

'Seri Improvisasi Tari' oleh BenCab, 25 lembar, tinta di atas kertas beras, 1983 hingga 1984, di Museum Yuchengco.  Foto milik Museum Yuchengco

Cabrera tidak hanya menciptakan karya seni yang terinspirasi dari penampilan tari mereka, tapi juga karyanya Kajian gerak tari (2006), serangkaian 40 sketsa tinta di atas kertas beras yang menangkap kecepatan tarian. Kemudian diubah menjadi tampilan interaktif tablet Samsung yang menganimasikan sketsa saat disentuh untuk dipamerkan di Museum Yuchengco.

'Studi Gerakan Tari' oleh BenCab, 40 lembar, tinta di atas kertas beras, 2006, di Museum Yuchengco.  Foto milik Museum Yuchengco

Cabrera juga mengisyaratkan bahwa ke depannya ia berencana menggambar langsung di tablet untuk beberapa pamerannya di masa depan. Dari lukisan di atas kanvas, patung, hingga lukisan digital di layar sentuh, sang seniman terus mengeksplorasi dan memajukan tema-temanya.

'Dance Forms II' oleh BenCab, cetakan relief di atas kertas, 2010, di Museum Yuchengco.  Foto milik Museum Yuchengco

Bangunan museum modernis Museum Yuchengco, yang merupakan mahakarya arsitektur, adalah tempat yang sempurna untuk pameran interaktif berteknologi tinggi ini. Ini adalah pelengkap yang penting dan sempurna untuk setiap retrospeksi karya Cabrera.

Museum Yuchengco buka mulai pukul 10:00 hingga 18:00, Senin hingga Sabtu. Untuk pertanyaan, hubungi (+632) 889-1234, email [email protected], atau kunjungi yuchengcomuseum.org.

Tahun yang sibuk

Selain dua pameran tersebut, 6 galeri besar lainnya memuat karya Cabrera. Ini termasuk: “Jiwa yang Sesuai” pada bulan Desember di Museum Nasional, Taft Avenue, Ermita, Manila; “Potret oleh BenCab” dari November hingga Januari 2016 di Museum Ayala, Kompleks Greenbelt, Kota Makati; Pameran Cetak “Kelipatan” dari bulan Juni hingga Agustus 2016 di Galeri Utama Pusat Kebudayaan Filipina, Roxas Boulevard, Kota Pasay; Pameran Seni Buku “Kerangka Referensi: Ex Libris BenCab” dari bulan April hingga Juni di Museum dan Perpustakaan Lopez, Exchange Road, Kota Pasig; “Up Close and Personal” dari bulan Maret hingga Februari, “Ode to the Flag” pada tanggal 30 Mei, dan “Madonna” dari bulan Agustus hingga September di Museum BenCab, Asin Road, Kota Baguio; dan pameran gambar skala besar “BenCab Redux” dari bulan Oktober hingga Februari 2016 di Museum Vargas, Universitas Filipina (UP), Diliman, Kota Quezon.

Selain itu, Sabre: Cinta dan Gairah, musikal dansa, yang ditayangkan perdana pada bulan April di The Theatre of Solaire Resort and Casino, Aseana Ave, Parañaque City; Merek fesyen wanita Freeway meluncurkan koleksi BenCab, yang terbaru dalam lini Artis Nasional, pada bulan Juni; Edisi terbatas BenCab, patung koleksi dirilis pada bulan Agustus oleh Secret Fresh Gallery, di Ronac Art Center, Ortigas Avenue, San Juan City; Seri patung “Variasi Sable” dipersembahkan kepada Sekolah Tinggi Seni Rupa, UP Diliman pada bulan Februari; dan “BenCab: The Filipino Artist,” sebuah buku seni meja kopi yang mengumpulkan karya-karya yang dipamerkan untuk “BenCab 50 Creative Years” akan tersedia di 8 galeri yang memamerkan karya-karyanya. – Rappler.com

Untuk detailnya, kunjungi facebook.com/BenCab50Years.

Penulis, desainer grafis, dan pemilik bisnis Roma Jorge sangat menyukai seni. Mantan pemimpin redaksi Majalah asianTraveler, Editor Gaya Hidup The Manila Times, dan penulis cerita sampul untuk Majalah MEGA dan Lifestyle Asia, Roma Jorge juga meliput serangan teroris, pemberontakan militer, demonstrasi massal serta Kesehatan Reproduksi, kesetaraan gender, perubahan iklim, HIV/AIDS dan isu-isu penting lainnya. Dia juga pemilik Strawberry Jams Music Studio.

slot demo