• May 28, 2024
Perjanjian Konvergensi ke-2: ABS-CBN, kemitraan segel Globe

Perjanjian Konvergensi ke-2: ABS-CBN, kemitraan segel Globe

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dengan kesepakatan baru antara ABS-CBN dan Globe media-telco serta sinergi PLDT dan TV5 yang sudah ada, GMA-7 tidak akan ikut campur.

MANILA, Filipina – ABS-CBN Corp. yang dipimpin Lopez. dan Globe Telecom Inc. yang dipimpin Ayala. menutup kesepakatan besar kedua yang menandai konvergensi bisnis media dan telekomunikasi di negara ini.

Pada hari Selasa 28 Mei, negara tersebut grup media terkemuka dan penyedia telekomunikasi terbesar kedua mempunyai “kemitraan inovatif,” yang telah dikerjakan selama lebih dari 5 tahun.

“Kemitraan inovatif ini, yang menyatukan dua industri berbeda, memungkinkan ABS-CBN – konglomerat media dan hiburan terbesar di negara ini – untuk menghadirkan konten ABS-CBN dan menawarkan layanan telekomunikasi tradisional pada perangkat seluler,” Rolando P. Valdueza, group head ABS-CBN . petugas keuangan, kata dalam keterbukaan informasi kepada bursa.

“Melalui perjanjian berbagi jaringan, Globe akan menyediakan kapasitas dan jangkauan pada jaringan telepon seluler yang ada untuk Konvergensi ABS-CBN secara nasional. Para pihak juga bisa berbagi aset seperti server, tower, dan switch,” lanjutnya.

Secara terpisah penyingkapanGlobe mengatakan unitnya Innove Communications Inc dan ABS-CBN Convergence Inc (juga disebut ‘ABS-C’ dan sebelumnya Multimedia Telephony Inc.) adalah entitas yang menandatangani perjanjian.

Berdasarkan perjanjian berbagi jaringan, Globe dan Innove akan menyediakan kapasitas dan jangkauan jaringan untuk ABS-C secara nasional dan menghubungkan sistem manajemen layanan pelanggan dan penagihan prabayar dan pascabayar ABS-C dengan sumber daya jaringan yang akan disediakan oleh Globe dan Innove. ” kata Globe.

Strategi konvergensi

Kesepakatan ini menyusul upaya sebelumnya pada strategi konvergensi yang sama yang dilakukan kelompok yang dipimpin oleh Manuel V. Pangilinan.

Pangilinan mengepalai penyedia telekomunikasi terbesar di negara tersebut dan saingan Globe, Philippine Long Distance Telephone Co. (PLDT), yang menguasai sekitar 70% dari lebih dari 100 juta pelanggan seluler lokal.

Cabang media PLDT, MediaQuest Holdings, mengakuisisi lini ketiga ABC Development Corp, operator TV5 pada tahun 2009, dan mengejar GMA Network Inc., grup media terbesar kedua di negara itu dan saingan utama ABS-CBN.

Perundingan tahun 2012 – yang ke-3 sejak tahun 2001 – antara kelompok Pangilinan dan tiga serangkai pemilik GMA tidak membuahkan hasil.

Sinergi

Sejak itu, kelompok Ayala dan Lopez terus melakukan negosiasi mereka sendiri, yang dimulai sekitar tahun 2007.

Pada bulan Oktober 2012, kedua kelompok bisnis menandatangani perjanjian yang memungkinkan Globe untuk berbagi frekuensi radio BayanTel tanpa uang tunai milik keluarga Lopez untuk mengurangi masalah kemacetan jaringan Globe.

Globe akhirnya mengambil alih utang BayanTel, yang menyebabkan perusahaan Ayala menguasai unit telekomunikasi keluarga Lopez, yang tidak mampu bersaing dalam industri padat modal.

Ketika media dan grup telekomunikasi di negara ini memposisikan diri untuk menjajaki sinergi, GMA-7 terus tertinggal, bersama dengan pemain lain seperti RPN-9 yang sarat utang dan grup pendatang baru Solar.

Bisnis utilitas – termasuk telekomunikasi, media, kabel – membutuhkan persetujuan pemerintah dan legislatif karena frekuensinya terbatas dan layanannya mempengaruhi jutaan orang. – Rappler.com

Toto HK