• June 20, 2024
Pertahanan untuk melengkapi kisah Basa Guidote

Pertahanan untuk melengkapi kisah Basa Guidote

Setelah gencatan senjata yang panjang, perang media antara juru bicara jaksa dan panel pembela kembali terjadi minggu lalu saat persidangan pemakzulan dimulai kembali pada hari Senin, 7 Mei.

MANILA, Filipina – Mereka kembali.

Setelah gencatan senjata yang panjang, perang media antara juru bicara penuntut dan panel pembela kembali terjadi minggu lalu, tepat saat persidangan pemakzulan dimulai kembali pada hari Senin, 7 Mei.

Dalam konferensi pers terpisah, kedua kubu mengatakan mereka sangat ingin kembali dan menyelesaikan persidangan – sama-sama yakin mereka akan muncul sebagai pemenang.

Panel pembela akan melanjutkan pemaparan bukti-bukti untuk melawan tuduhan dalam Pasal 2 tuntutan penuntutan, kegagalan Ketua Hakim Renato Corona untuk secara akurat menyatakan harta kekayaannya dalam Laporan Harta, Kewajiban dan Kekayaan Bersih (SALN).

Mantan Walikota Manila Lito Atienza akan kembali menjadi saksi sehingga panel penuntut dapat melanjutkan pemeriksaan silang, kata pengacara Ramon Esguerra.

Atienza bersaksi bahwa pemerintah Kota Manila pada tahun 2001 untuk Ny. Atienza membayar pekerjaan. Pembelian properti dari Basa Guidote Enterprise Inc. (BGEI) di Sampaloc, Manila. Ini berfungsi sebagai tempat relokasi para pedagang pasar yang terlantar akibat pembangunan Stasiun LRT-Legarda.

Pembela menggunakan uang BGEI untuk membenarkan simpanan peso Ketua Mahkamah Agung di Bank Tabungan Filipina.

Setelah Atienza, Esguerra mengatakan pengelola pasar Sampaloc dapat memberikan kesaksian untuk mengonfirmasi bahwa lahan tersebut digunakan oleh pemerintah kota Manila.

Perwakilan dari Biro Pendapatan Dalam Negeri juga akan berbicara tentang pengecualian pajak dari kesepakatan BGEI, tambah Esguerra.

Pengejaran siap untuk menyeberang

Di sisi lain, majelis jaksa menyatakan telah mempersiapkan pemeriksaan silang terhadap Atienza dan saksi-saksi lain yang akan dihadirkan majelis pembela.

“Itulah fokus kami. Naka mengakui tim mana yang akan memeriksa silang saksi-saksi tertentu,” kata juru bicara kejaksaan Juan Edgardo Angara.

Angara mengatakan mereka juga siap memeriksa silang Ketua Mahkamah Agung dan istrinya jika pihak pembela menghadirkan mereka sebagai saksi. “Kami mengharapkannya. Baka gulatin kami di ilabas si ketua juri di mrs. Korona,” tambahnya.

Reputasi. Lorenzo Tañada III, juga juru bicara penuntut, mengatakan mereka mempelajari “kisah yang coba dilukiskan oleh pembela…. Kami kurang lebih telah mengidentifikasi ke mana mereka ingin membawa publik.”

Esguerra mengatakan hakim agung dan istrinya tetap ada dalam daftar saksi mereka, meski pengacara belum memutuskan apakah akan memasukkan salah satu dari mereka atau tidak.

Keputusannya, kata mereka, akan bergantung pada kesaksian saksi lainnya.

“Dulu ada kebutuhan untuk Ny. Corona akan bersaksi tentang cek yang dikeluarkan untuk Basa-Guidote…. Namun karena Walikota Atienza setuju untuk bersaksi, kini jelas bahwa Ny. Corona menerima cek sebesar P34,7 juta,” kata juru bicara pertahanan Karen Jimeno kepada media, Jumat, 4 Mei.

Esguerra mengatakan mereka telah mengurangi daftar saksi dari 12 menjadi 9, dalam upaya mempercepat proses persidangan. Dia mengatakan tim akan selesai presentasi dalam waktu satu bulan.

Jaksa mengajukan banding ke pengadilan untuk menetapkan batas waktu. Mereka berharap dapat menyelesaikan persidangan sebelum Kongres ditunda pada tanggal 7 Juni tanpa kematian. Kongres akan kembali mengambil jeda panjang dan tidak akan melanjutkan sidang sampai pidato kenegaraan.

Sentimen serupa juga diungkapkan beberapa senator.

Panggilan untuk Lima

Panel pembela berupaya untuk memanggil saksi penuntut, Sekretaris Departemen Kehakiman (DOJ) Leila De Lima, kembali ke kursi saksi.

De Lima sebelumnya mengatakan kepada pengadilan bahwa Corona-lah yang bersikeras pada perintah penahanan sementara yang mengizinkan mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo untuk bepergian meskipun dia sedang menjalani penyelidikan kriminal.

DOJ mengabaikan perintah tersebut dan melarang Arroyo bepergian.

Panel penuntut pada hari Jumat mengajukan mosi untuk membatalkan panggilan pengadilan terhadap de Lima, dengan mengatakan bahwa pembela telah menanyakan pertanyaan-pertanyaan yang mereka perlukan selama pemeriksaan silang.

Panel pembela berpendapat bahwa ada isu-isu yang masih ingin mereka angkat namun belum diangkat. Mereka membantah tuduhan bahwa mereka berusaha menunda persidangan.

“Mereka tidak boleh mendahului kita. Alasan mengapa kami ingin Menteri de Lima memberikan kesaksian berbeda dengan alasan jaksa penuntut,” kata juru bicara pertahanan Rico Quicho.

Juru bicara pertahanan Tranquil Salvador mengatakan mereka masih sesuai jadwal. Ia mengingatkan media yang awalnya mengatakan akan selesai dalam 5 minggu. Katanya, mereka sudah menghadirkan 16 orang saksi dan punya waktu 3 minggu lagi, yang menurutnya sudah lebih dari cukup. – dengan laporan dari Carmela Fonbuena