• June 22, 2024
Pertanian pulih pada tahun 2012, kata pakar

Pertanian pulih pada tahun 2012, kata pakar

Karena pertanian merupakan pencipta lapangan kerja utama dan 70% masyarakat miskin berada di daerah pedesaan, pemerintah harus berbuat lebih banyak

MANILA, Filipina – Meskipun pertumbuhan pertanian mengecewakan pada awal tahun, sektor ini diperkirakan akan pulih pada kuartal mendatang, kata pakar kebijakan pertanian dan Profesor Universitas Asia dan Pasifik Dr. Rolando Dy.

Dia memperkirakan sektor ini akan tumbuh tiga kali lebih cepat selama sisa tahun ini.

“Saya memperkirakan pemulihan akan mencapai pertumbuhan 2,5% hingga 3% pada tahun ini. Artinya pertumbuhan harus 3% dalam 3 kuartal ke depan agar bisa mencapai 2,5% setahun penuh,” ujarnya.

Pada kuartal pertama, “Pertanian dan Kehutanan melambat menjadi 1% dari 4,4% tahun lalu (pada periode yang sama), diimbangi oleh penurunan yang terjadi pada tebu, pala, mangga, dan singkong,” kata Badan Koordinasi Statistik Nasional (NSCB). . dalam rilis kuartal pertama mereka.

Dy menjelaskan, meski tidak terjadi bencana alam, namun “sesekali terjadi hujan pada kuartal pertama”. Dia mengatakan hal ini menyebabkan penurunan jumlah mangga sebesar 6%, yang “membutuhkan cuaca kering untuk berbunga dan berkembang.” Hujan juga menghambat panen tebu, khususnya di provinsi Bukidnon, Davao del Sur dan Lanao del Sur, menurut pernyataan NSCB.

Pakar kebijakan pertanian juga menyebutkan dampak perubahan harga, yang berubah-ubah tanpa bergantung pada cuaca. Misalnya saja, ia mengatakan “harga di tingkat produsen telah anjlok,” yang merupakan salah satu penyebab turunnya harga tebu sebesar 6,5%, yang tumbuh sebesar 26,6% pada kuartal pertama tahun 2011.

Sementara itu, ia menyebutkan “biaya bahan bakar yang lebih tinggi untuk kapal, moratorium penangkapan ikan di Laut Sulu dan juga di Pasifik Barat Daya (serta) terbatasnya akses bagi nelayan di Laut Sulawesi, Indonesia,” sebagai penyebab menurunnya sektor akuakultur dan perikanan. . Itu subsektor ini menyusut 3,8% pada kuartal pertama dibandingkan periode yang sama tahun lalu, menurut data NSCB.

Mereka mengutip hal-hal berikut: penangkapan ikan komersial -9,2%, penangkapan ikan kota – 3,1%, dan budidaya perikanan – 2,5%.

Ramalan yang tak kenal takut untuk tahun 2012

Meski begitu, Dy memperkirakan sektor pertanian dapat mengkompensasi lambatnya pertumbuhan pada kuartal pertama dengan pertumbuhan yang lebih cepat sepanjang sisa tahun ini.

“Saya melihat pemulihan pada beras, pertumbuhan kelapa yang tinggi… (dan) gula dan perikanan tidak akan mengalami penurunan lebih lanjut,” kata Dy.

Dia mengatakan kelapa, yang telah pulih sebesar 5,6% dari penurunan 6,1% tahun lalu, akan mengalami pertumbuhan yang lebih tinggi. Pohon kelapa kemungkinan besar telah pulih dari fenomena El Niño tahun 2010, kata NSCB. Selain itu, badan tersebut mengatakan, “bukosap” telah menjadi populer sebagai minuman kesehatan di dalam dan luar negeri, sehingga menghasilkan panen kelapa muda yang lebih besar.

Dy menunjukkan bahwa “tanaman pangan, peternakan dan unggas menunjukkan kinerja yang cukup baik yaitu sebesar 2,1%,” yang berarti bahwa tanaman-tanaman tersebut diharapkan dapat terus memberikan kontribusi terhadap pertumbuhan. Sementara itu, ia memperkirakan sektor perikanan dan gula tidak akan mengalami kontraksi lebih lanjut.

TEPI PENTING.  Pertanian bukan hanya sumber utama pertumbuhan bagi Filipina, namun juga lapangan kerja.  Foto milik Katherine Visconti.

“Pertanian adalah roda perekonomian yang penting,” katanya. Sektor ini biasanya menyumbang 1/5 perekonomian. Namun jika mencakup seluruh sektor agrobisnis (pertanian, agroindustri, dan jasa pertanian), kata Dy, bisa mencakup lebih dari 40% perekonomian Filipina.

“Tenaga kerja di bidang pertanian berjumlah sekitar 35% dari total keseluruhan, namun jumlah tenaga kerja di bidang agribisnis bisa mencapai lebih dari 60%,” ujarnya.

Pemerintah harus berbuat lebih banyak

“Karena pertanian adalah pencipta lapangan kerja utama, dan 70% masyarakat miskin berada di daerah pedesaan, pemerintah perlu berbuat lebih banyak,” kata pakar terkenal tersebut.

Ia mengatakan pemerintah bisa melakukan dua perbaikan. Usulan pertamanya adalah membatasi penyelundupan, yang menurutnya “umum terjadi mulai dari daging hingga minyak sawit” dan “mengecilkan minat investor lokal.” Kedua, ia berkata: “Pemerintah harus mengatasi kapasitas penyerapan lembaga-lembaga pembangunan. Uang ada, tapi membelanjakannya sesuai target bisa menjadi masalah.”

Mengingat luasnya dampak pertanian di negara berkembang seperti Filipina, sangatlah penting untuk tidak hanya mencapai keuntungan jangka pendek, namun juga menabur benih untuk pertumbuhan yang baik setelah tahun 2012. – Rappler.com

Togel Sidney