• May 24, 2024
Pertarungan hati dan pikiran

Pertarungan hati dan pikiran

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dengan tingginya perbedaan pandangan politik dan ekonomi di Filipina, keterbukaan perdagangan masih menjadi pertarungan hati dan pikiran

MANILA, Filipina – Kesepakatan perdagangan masih terbatas karena isu keterbukaan perdagangan masih menjadi perdebatan di Filipina, kata seorang ekonom.

Ekonom Ramon Clarete mengatakan pada acara Aid for Trade pada tanggal 22 Maret bahwa keragaman pandangan mengenai keterbukaan perdagangan masih menjadi hambatan penting agar perjanjian perdagangan dapat berkembang sepenuhnya.

“Filipina jelas bukan negara yang homogen dalam hal pandangan politik. Ada kelompok di negara ini yang melakukan perdagangan dan ada kelompok yang mengatakan kita tidak boleh membuka diri terhadap perdagangan internasional,” ujarnya.

Kelompok yang mengkampanyekan keterbukaan perdagangan termasuk Semiconductor and Electronics Industries of the Philippines, Inc. (SEIPI), organisasi semikonduktor dan elektronik terbesar di negara ini. Barang elektronik menyumbang pangsa ekspor terbesar pada tahun 2012 dengan pangsa sebesar 38%.

Kelompok yang menentang liberalisasi perdagangan antara lain adalah serikat pekerja industri dalam negeri yang takut akan masuknya persaingan baru yang dapat mengakibatkan hilangnya keuntungan dan pada akhirnya hilangnya lapangan kerja.

Mereka takut produk atau jasa mereka tidak memiliki daya saing harga dibandingkan produk impor.

Reformasi perdagangan

Perbedaan pandangan mengenai keterbukaan perdagangan ini juga mempengaruhi pelaksanaan reformasi keterbukaan perdagangan dan liberalisasi.

Implementasi reformasi masih menjadi masalah di negara ini karena beberapa undang-undang di negara ini tampaknya hanya bagus di atas kertas. Menurut Clarete, salah satu penyebabnya adalah kuatnya kelompok masyarakat sipil di negara tersebut yang mendukung kepentingan tertentu.

“Kelompok-kelompok ini mempengaruhi kebijakan mengenai keterbukaan dan kapasitas perdagangan,” katanya, seraya menambahkan bahwa interaksi kepentingan dalam masyarakat mempengaruhi keputusan negara lain untuk terlibat dalam perdagangan bilateral dengan negara tersebut.

Hal ini menunjukkan bahwa keterbukaan perdagangan serta perjanjian perdagangan bilateral bersifat politis dan ekonomis.

Contohnya adalah Perjanjian Kemitraan Ekonomi Filipina-Jepang (PJEPA).

Donald Dee, wakil ketua Kamar Dagang dan Industri Filipina (PCCI), mengatakan dalam sebuah forum pada Kamis, 21 Maret, bahwa pemerintah Filipina harus berbuat lebih banyak, terutama untuk meningkatkan daya saing dan menciptakan kebijakan ekspor yang konsisten.

Langkah-langkah ini, kata Dee, jika dilakukan dengan benar, akan menarik lebih banyak investasi dari perusahaan-perusahaan Jepang. Hal ini bisa diterapkan pada investor asing lainnya yang ingin menanamkan modalnya di Tanah Air.

Aid for Trade merupakan inisiatif Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) pada tahun 2005 untuk membantu negara-negara berkembang, dengan keterlibatan organisasi bantuan, untuk memecahkan masalah infrastruktur terkait perdagangan. – Rappler.com

Hongkong Prize