• July 16, 2024
Pertumbuhan aktual pada bulan Juli-Desember kemungkinan lebih tinggi dibandingkan indikator utama

Pertumbuhan aktual pada bulan Juli-Desember kemungkinan lebih tinggi dibandingkan indikator utama

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Perekonomian Filipina akan terus tumbuh sebesar 5% hingga 6% pada kuartal ketiga dan keempat, kata Sekretaris Perencanaan Sosial Ekonomi Arsenio Balisacan.

MANILA, Filipina – Perekonomian Filipina akan terus tumbuh sebesar 5% hingga 6% pada kuartal ke-3 dan ke-4, meskipun Badan Koordinasi Statistik Nasional (NSCB) memperkirakan pertumbuhan akan melambat pada dua kuartal terakhir tahun 2012.

Sekretaris Perencanaan Sosial Ekonomi Arsenio Balisacan mengatakan kepada wartawan pada Selasa, 30 Oktober, bahwa sampai dia melihat angka sebenarnya, dia tidak akan sepenuhnya menerima hasil survei Indikator Ekonomi Utama (LEI) NSCB sebagai kebenaran.

NSCB, badan yang tergabung dalam Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (NEDA), mengatakan proyeksi perlambatan pertumbuhan pada kuartal ketiga akan berlanjut hingga kuartal terakhir tahun ini.

“Anda harus menerimanya dengan sebutir garam. Itu hanya berdasarkan survei. Dalam statistik, ada apa yang kami sebut kesalahan standar,” jelas Balisacan.

“Kalau melihat beberapa indikator lead sebelumnya (yang berwawasan ke depan), ada tahun-tahun dimana indikator leadnya positif, (tapi pertumbuhan sebenarnya tidak). Ada kuarter (yang menjadi indikator utama) positif (tapi) sebenarnya negatif,” imbuhnya.

Kejutan ekonomi?

Balisacan mengatakan akan ada “kejutan ekonomi” pada paruh kedua tahun ini yang dapat mendukung pertumbuhan. Kejutan ini mungkin mencakup ekspor, yang telah menunjukkan pertumbuhan namun mengalami kontraksi pada bulan-bulan sebelumnya.

Dia menjelaskan bahwa produk domestik bruto (PDB) suatu negara hanya memperhitungkan ekspor neto – selisih antara ekspor dan impor.

Faktor-faktor yang mempunyai dampak lebih besar terhadap pertumbuhan ekonomi adalah investasi, konsumsi rumah tangga, dan konsumsi pemerintah. Semua ini ditambah dengan ekspor neto untuk menghasilkan PDB.

“Pertumbuhan pasti akan berada dalam kisaran (target) (5% hingga 6%). Saya kira kemungkinannya besar karena remitansi masih kuat dan inflasi sangat rendah,” kata Balisacan.

Target pertumbuhan

Perekonomian Filipina, yang diukur dengan produk domestik bruto (PDB), tumbuh sebesar 6,1% pada semester pertama tahun ini, lebih cepat dibandingkan pertumbuhan tahun lalu sebesar 4,2%.

Perekonomian tumbuh sebesar 6,3% pada kuartal pertama tahun ini, namun pertumbuhan melambat menjadi 5,9% pada kuartal kedua.

Berdasarkan proyeksi terbaru Komite Koordinasi Anggaran Pembangunan antarlembaga (DBCC), perekonomian Filipina diproyeksikan tumbuh sebesar:

  • 6% hingga 7% pada tahun 2013
  • 6,5% menjadi 7,5% pada tahun 2014
  • 7% hingga 8% pada tahun 2015
  • 7,5% hingga 8,5% pada tahun 2016

Balisacan mengatakan negara perlu mengembangkan industri sendiri agar pertumbuhan ekonomi mencapai kisaran 7% hingga 8%.

Pertumbuhan Q4 lebih lambat

LEI NSCB menunjukkan bahwa pertumbuhan diperkirakan akan lebih lambat pada kuartal ke-4 karena rendahnya kedatangan pengunjung dan tingkat hunian hotel; harga grosir lebih tinggi; lebih sedikitnya jumlah usaha baru; konsumsi energi listrik yang lebih rendah; jumlah uang beredar yang lebih rendah; dan pertumbuhan impor barang total yang lebih lambat.

Data menunjukkan bahwa kontributor negatif ini menyumbang 84,6% LEI pada kuartal tersebut. NSCB mengatakan jumlah ini jauh lebih tinggi dibandingkan gabungan jumlah kontributor positif untuk kuartal ini yang berjumlah 15,4% dari total.

Kontributor positif terhadap LEI mencakup indeks ketentuan perdagangan yang lebih baik; inflasi yang lebih rendah; nilai tukar mata uang asing yang lebih tinggi; dan indeks harga saham yang lebih tinggi.

LEI mengkaji siklus dari banyak seri data ekonomi yang berkaitan dengan siklus aktivitas bisnis agregat. Umumnya berkembang ketika bisnis tumbuh dan menyusut ketika bisnis menyusut.

LEI dikembangkan bersama oleh NSCB dan NEDA untuk berfungsi sebagai dasar perkiraan jangka pendek aktivitas makroekonomi di negara tersebut. – Rappler.com

SDY Prize