• June 21, 2024
Perusahaan asuransi non-jiwa bersiap menghadapi klaim besar

Perusahaan asuransi non-jiwa bersiap menghadapi klaim besar

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kurangnya perlindungan asuransi menjadi salah satu alasan sebagian masyarakat Filipina enggan mengungsi saat terjadi bencana alam

MANILA, Filipina – Perusahaan asuransi bersiap menghadapi klaim besar karena laporan kerusakan parah pada properti mulai berdatangan dari Tropical Storm Ruby.

“Meskipun mungkin tidak persis seperti Yolanda, kami masih mempersiapkan klaim besar,” kata Ketua Perusahaan Asuransi dan Reasuransi Filipina (PIRA) Emmanuel Que, mengacu pada topan super yang melanda wilayah Visayas pada November 2013.

Que mengatakan masih terlalu dini untuk membuat perkiraan. “Kami akan mengetahuinya dalam beberapa hari mendatang setelah kami menerima laporan aktual dari lapangan,” kata Que.

PIRA, organisasi induk dari semua perusahaan asuransi non-jiwa di negara ini, memperkirakan kerugian yang diasuransikan sekitar P15 miliar ($336,85 juta) akibat Topan Super Yolanda.

Ini akan menjadi “tahun yang sangat baik bagi perusahaan asuransi non-jiwa jika Ruby tidak ikut ambil bagian,” katanya.

Polis asuransi non-jiwa seperti polis mobil dan pemilik rumah memberikan pembayaran tergantung pada hilangnya peristiwa keuangan tertentu.

Michael Rellosa, wakil ketua PIRA, mengatakan bahwa kurang dari 20% dari 100 juta penduduk negara tersebut memiliki perlindungan asuransi.

Perkiraannya mencapai 5% di daerah pedesaan seperti di Visayas bagian timur yang baru-baru ini terkena serangan Ruby.

Tidak ada cakupan

Kurangnya perlindungan asuransi adalah salah satu alasan sebagian warga Filipina enggan mengungsi saat terjadi bencana alam, kata Rellosa.

“Ini adalah kenyataan menyedihkan yang dihadapi negara ini setiap kali masyarakat diminta mengungsi ke daerah yang lebih aman sebagai persiapan menghadapi topan yang akan datang,” kata Rellosa.

Rellosa mengatakan masyarakat tidak akan mau meninggalkan rumah mereka karena ada kemungkinan besar mereka tidak akan punya apa-apa lagi setelah bencana alam selesai, Rellosa menambahkan.

Tidak seperti di Jepang yang sebagian besar penduduknya memiliki asuransi, masyarakat Filipina di daerah pedesaan tidak mempunyai apa pun untuk dijadikan sandaran ketika terjadi bencana, kata Rellosa.

Rellosa mengatakan Jepang akan segera mengungsi karena mereka tahu apa pun yang terjadi, ada sesuatu yang harus mereka nantikan. “Mereka bisa mengajukan klaim asuransi karena rumah, kendaraan bermotor bahkan usahanya diasuransikan,” kata Rellosa.

Namun di Filipina, banyak warga Filipina yang tidak memiliki perlindungan asuransi.

“Itulah sebabnya mereka tidak mau pergi,” keluh Rellosa.

Pentingnya asuransi mikro

Asuransi mikro adalah awal yang baik bagi mereka yang paling rentan terhadap bencana alam, kata PIRA.

Asuransi mikro adalah perlindungan bagi masyarakat berpenghasilan rendah atau mereka yang hidup dengan pendapatan sekitar $1 dan $4 per hari. Perusahaan asuransi dan koperasi besar menawarkan produk asuransi mikro.

“Dengan asuransi mikro, mereka mungkin tidak bisa mendapatkan kembali semua yang hilang, namun setidaknya mereka memiliki sesuatu yang dapat digunakan untuk membangun kembali kehidupan mereka setelah bencana,” kata Rellosa.

Pengecer atau asuransi kantong, biaya asuransi mikro serendah P12 ($0,27) setiap bulan dan dikemas dengan manfaat mulai dari P10,000 ($224,57) hingga P50,000 ($1,122.84).

Ketika topan super Yolanda melanda Visayas tahun lalu, lebih dari P700 juta ($15,69 juta) klaim asuransi mikro dibayarkan kepada petani dan nelayan. – Rappler.com

*$1 = P44.62

judi bola