• July 24, 2024
Pesawat mata-mata untuk mengumpulkan bukti yang memberatkan Tiongkok

Pesawat mata-mata untuk mengumpulkan bukti yang memberatkan Tiongkok

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

DFA mengonfirmasi bahwa pesawat mata-mata AS memberikan informasi penting mengenai aktivitas militer Tiongkok di Laut Filipina Barat

MANILA, Filipina – Pesawat mata-mata Amerika Serikat di Laut Filipina Barat (Laut Cina Selatan) dapat membantu Filipina dalam kasus yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Tiongkok, kata Departemen Luar Negeri (DFA) pada Rabu, 31 Juli.

Menteri Luar Negeri Albert del Rosario mengonfirmasi dalam konferensi pers bahwa pesawat mata-mata AS memberikan informasi penting tentang aktivitas militer Tiongkok di wilayah sengketa Laut Filipina Barat.

“Saya rasa berguna bagi kami untuk mengumpulkan informasi ini yang juga dapat digunakan untuk kasus arbitrase kami. Saya kira sejauh itu juga bisa dimanfaatkan,” kata Del Rosario.

Pesawat pengintai P-3 Orion Angkatan Laut AS secara rutin terbang di atas wilayah yang menurut Filipina berada dalam wilayah hukumnya, namun Tiongkok telah mengerahkan kapal militer, kata Del Rosario.

“Saya pikir ini sangat penting bagi kami,” kata Del Rosario kepada wartawan ketika ditanya tentang nilai informasi yang dikumpulkan oleh pesawat mata-mata tersebut.

“Kami mempunyai kepentingan mengenai apa yang terjadi dengan zona ekonomi eksklusif kami, di landas kontinen kami, dan kami ingin tahu apakah ada penyusup.”

Tiongkok mengklaim hampir seluruh wilayah laut, bahkan perairan dekat Filipina dan negara tetangga lainnya.

Para analis telah lama memperingatkan bahwa klaim Tiongkok yang tumpang tindih dengan Filipina, Vietnam, Malaysia, Brunei, dan Taiwan dapat menjadi titik awal konflik bersenjata.

Ketegangan meningkat dalam beberapa tahun terakhir ketika Tiongkok mengadopsi taktik diplomatik dan militer yang lebih agresif untuk menegaskan klaimnya atas perairan yang berpotensi kaya sumber daya tersebut.

Netralitas Amerika?

Filipina telah berulang kali meminta bantuan Amerika Serikat, mantan penguasa kolonial dan sekutu dekat militernya, dalam melawan Tiongkok.

Meskipun Amerika Serikat bersikeras tidak akan memihak dalam sengketa Laut Cina Selatan, Amerika Serikat telah membantu meningkatkan kemampuan militer Filipina.

Ketika ditanya apakah pengawasan pesawat mata-mata terhadap Tiongkok mungkin dapat mengganggu desakan Amerika Serikat terhadap netralitas dalam sengketa maritim, Del Rosario menekankan hubungan erat antara AS dan Filipina.

Dia menunjukkan bahwa sekutu memiliki perjanjian pertahanan bersama, yang menyerukan masing-masing pihak untuk membantu pihak lain ketika terjadi agresi eksternal.

Ia juga mengatakan Amerika Serikat ingin menjaga perdamaian di Asia-Pasifik dan menjamin kebebasan navigasi di Laut Cina Selatan.

“Saya pikir dalam konteks itulah kami yakin mereka punya hak untuk berada di sana,” katanya.

“Itu juga karena kami ingin mereka ada di sana, itulah intinya.”

Ketika ditanya berapa lama pesawat mata-mata tersebut terbang di atas perairan Laut Cina Selatan yang diklaim Filipina, Del Rosario menjawab sejak ia menjadi menteri luar negeri setidaknya pada tahun 2010.

Dia tidak memberikan rincian lebih lanjut mengenai jangka waktunya, namun mengatakan bahwa pesawat mata-mata tersebut sebagian besar beroperasi, namun tidak eksklusif, selama latihan militer gabungan antara Filipina dan Amerika Serikat. – dengan laporan dari Agence France-Presse/Rappler.com

Hongkong Pools