• July 17, 2024
Pesawat Robredo jatuh karena kesalahan mesin dan pilot, kata laporan

Pesawat Robredo jatuh karena kesalahan mesin dan pilot, kata laporan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Laporan setebal 14 halaman mengidentifikasi beberapa masalah teknis dan mengungkapkan bahwa pilot telah salah menangani situasi tersebut

MANILA, Filipina – Penyelidik mengungkapkan bahwa kecelakaan pesawat yang menewaskan Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Jesse Robredo disebabkan oleh kesalahan pilot dan masalah mesin.

Dalam laporan setebal 14 halaman yang disampaikan oleh badan investigasi yang dibentuk oleh mantan Sekretaris Transportasi dan Komunikasi Manuel Roxas II dan dilaporkan oleh Bintang Filipinaterungkap bahwa ditemukan beberapa masalah mesin di dalam pesawat, dan pilot telah salah menangani situasi tersebut.

Pesawat yang membawa Robredo, ajudannya Jun Abrasado, pilot Jessup Bahinting, dan pilot pelajar Nepal Khshitiz Chand ketika jatuh di perairan Masbate pada Sabtu, 18 Agustus. Hanya Abrasado yang selamat dari kecelakaan itu.

Laporan tersebut mengungkapkan masalah teknis berikut: poros perantara mesin kiri kendor, tiang yang dibaut ke poros engkol patah dan mur slot hilang; pelat kunci rusak; magneto kiri ada bukti luka bakar; semua ring piston menempel; semua kepala piston dan busi memiliki endapan karbon.

Disebutkan juga bahwa Bahinting mengetahui ada masalah mesin selama penerbangan, namun ia salah menangani situasi tersebut.

Laporan tersebut mengatakan bahwa berdasarkan pengakuan Abrasado, pilot memberi tahu mereka bahwa ada “masalah baling-baling” 23 menit setelah mereka meninggalkan Bandara Mactan pada pukul 15:07, namun tetap melanjutkan penerbangan.

Pilot mengumumkan bahwa mereka akan kembali ke Cebu, mendorong Abrasado mengirim pesan kepada orang-orang di Cebu agar Robredo mendapatkan penerbangan komersial kembali ke Manila.

“Dia (Abrasado) kemudian merasakan bahwa pesawat berubah arah dan pada saat yang sama melihat indikator oranye di panel instrumen yang awalnya berkedip perlahan, dan kemudian semakin cepat. Tiba-tiba dia mendengar suara berisik dan melihat baling-baling sebelah kanan berhenti, di saat yang sama indikator oranye menyala terus-menerus, kata laporan itu.

Abrasado bertanya apakah mereka sudah berada di dekat Cebu, namun Bahinting mengatakan mereka malah pergi ke Masbate. Abrasado kemudian melihat pesawat berbelok ke kiri untuk pendekatan terakhirnya ke landasan, namun Bahinting salah perhitungan dan melewati landasan.

Laporan itu berbunyi: “Kemudian Abrasado melihat ke arah pilot dan melihat pilot tersebut menoleh ke kanan dan melihat ke belakang melalui bahu kanannya, dan ingat melihat wajahnya memerah dan matanya terbuka lebar (benjolan). Pesawat berbelok ke kanan dan miring ke atas, diikuti dengan menukik vertikal dengan cepat.”

Pukul 16.25, pesawat jatuh ke air sekitar 1,1 km dari Runway 21 Bandara Masbate.

“Seandainya penerbangan kembali ke Mactan, pesawat itu akan mendarat dengan selamat dengan dua mesin lagi, karena hilangnya mesin kanan terjadi setelah 38 menit penerbangan setelah masalah baling-baling awal diketahui,” kata laporan itu.

Laporan tersebut juga menyebutkan bahwa pelajar pilot Nepal, Khshitiz Chand dari Nepal, menduduki kursi pilot, yang seharusnya tidak terjadi karena penerbangan tersebut untuk VIP.

Badan pesawat ditemukan pada 22 Agustus sekitar 800 meter dari pantai pada kedalaman 180 kaki. Jenazah Robredo ditemukan pada 21 Agustus, disusul penemuan jenazah Bahinting pada 22 Agustus dan Chand pada 23 Agustus. – Rappler.com

Data Sydney