• May 24, 2024
Peso yang kuat merupakan ancaman terhadap pertumbuhan jangka panjang

Peso yang kuat merupakan ancaman terhadap pertumbuhan jangka panjang

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Peso yang kuat menimbulkan ‘ancaman serius’ terhadap sektor-sektor yang menyumbang 80% perekonomian Filipina, kata lembaga think tank

MANILA, Filipina – Jika Filipina ingin mempertahankan pertumbuhan ekonomi tinggi yang dicapai pada tahun 2012, maka harus ada cara untuk membendung apresiasi peso.

Dalam edisi terbaru Market Call yang dirilis pada hari Rabu 20 Februari, FMIC dan UA&P Capital Markets Research Center turut serta dalam seruan agar pemerintah memperhatikan dampak penguatan mata uang.

Pusat tersebut menekankan bahwa apresiasi peso merupakan ancaman terbesar terhadap pencapaian pertumbuhan ekonomi jangka panjang bagi Filipina.

Peso yang kuat menimbulkan “ancaman serius” terhadap ekspor, pengiriman uang pekerja Filipina ke luar negeri (OFW), dan industri outsourcing proses bisnis (BPO). Ketiga sektor tersebut secara kolektif menyumbang 80% perekonomian Filipina.

“Meskipun apresiasi peso bersifat bermata dua, kami tetap optimis terhadap perekonomian dalam waktu dekat,” kata Market Call.

PESO KUAT.  Peso diperkirakan akan terdepresiasi pada bulan April, berdasarkan laporan Market Call.  Gambar diambil dari Market Call

“Ada banyak hambatan dalam keberlanjutan pertumbuhan jangka panjang, yaitu tren kenaikan peso. Sebab, hal ini sangat mengancam ekspor, industri outsourcing proses bisnis, dan pengiriman uang OFW,” imbuhnya.

intervensi BSP

Market Call menyatakan bahwa Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) “sering melakukan intervensi” untuk mencegah peso melampaui level P40 terhadap dolar. Melanggar nilai tukar ini dapat secara signifikan mengurangi pendapatan peso OFW, eksportir, dan industri BPO.

Inilah salah satu penyebab utama BSP mengalami kerugian bersih senilai P78,4 miliar per Oktober 2012. Market Call mengatakan bahwa dari jumlah ini, sekitar P41,4 miliar dihabiskan untuk pembelian dolar.

Namun meski ada intervensi dari BSP, peso terus menguat. Market Call menyatakan nilai tukar harian aktual berada di bawah rata-rata pergerakan (MA) 200 hari dan 30 hari.

“Peningkatan kredit Standard & Poor’s (S&P) Filipina dari BB+ ‘stabil’ menjadi BB+ ‘positif’ memberikan lingkungan yang menguntungkan bagi peso Filipina. Rekor tertinggi PSEi sebesar 13X lipat di bulan Januari saja juga mengangkat nilai peso,” kata Market Call.

“Data perumahan AS yang lebih lemah dari perkiraan dan ketidakpastian pemulihan di zona euro semakin memperkuat sikap peso terhadap dolar,” tambahnya.

Namun, lembaga think tank tersebut yakin bahwa BSP akan aktif dalam meredam apresiasi peso. Dikatakan bahwa Bank Sentral telah mengumumkan pada bulan Januari bahwa mereka akan mempertimbangkan pinjaman dolar untuk menjinakkan apresiasi peso.

Secara keseluruhan, Market Call menyebutkan pertumbuhan ekonomi pada kuartal I akan tetap kuat dan bahkan bisa lebih kuat dibandingkan pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) sebesar 6,8% yang dicapai pada kuartal ke-4.

Hal ini akan dipicu oleh belanja pemerintah yang berfokus pada infrastruktur, serta peningkatan belanja terkait pemilu pada kuartal pertama atau periode Januari hingga Maret, dan sebagian dari kuartal kedua atau periode April hingga Juni.

“Harga pangan yang stabil karena panen yang lebih baik dan bencana topan yang tidak terlalu merusak akan mengimbangi sedikit kenaikan harga minyak mentah yang bersifat sementara dan membawa tingkat inflasi untuk Q1 (kuartal pertama) ke level rendah 3%, dan kembali ke di bawah 3% pada Q2 (kuartal kedua). ), ”tambahnya. – Rappler.com

Angka Keluar Hk