• February 22, 2024
Pesta Binay yang akan dimulai di Cebu menunggu Honasan

Pesta Binay yang akan dimulai di Cebu menunggu Honasan

MANILA, Filipina – Akankah Wakil Presiden Jejomar Binay menggunakan pengambilan sumpah partainya di Cebu yang kaya akan suara untuk meluncurkan tandemnya dengan Senator Gregorio Honasan II?

Binay dan rekan-rekan partainya mengisyaratkan bahwa pengumuman tersebut mungkin akan dibuat pada saat peluncuran oposisi Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA) di Kota Cebu pada hari Jumat, 9 Oktober. Meski begitu, kubu Honasan mengatakan sang senator tidak akan bisa mengikuti acara tersebut.

“Kami akan mengambil sumpah. Kami siap mengumumkan secara resmi Senator Greg Honasan sebagai calon wakil presiden kami,” kata Sekretaris Jenderal UNA JV Bautista kepada Rappler, Kamis.

Bautista mengatakan bahwa UNA mengundang Honasan pada peluncuran regional Visayas di Cebu Coliseum. Wakil presiden juga bercanda pada hari Rabu bahwa apa yang disebut tandem Bin-Go akan selesai pada hari Jumat.

Namun, staf Honasan mengatakan bahwa kepala sekolah mereka tidak akan menghadiri pemogokan karena komitmen sebelumnya.

Senator Vicente “Tito” Sotto III, sahabat Honasan, juga mengatakan, pihak legislatif belum memutuskan tawaran Binay hingga Kamis sore. Honasan meminta waktu berkonsultasi dengan keluarganya sejak mendapat tawaran itu pada Senin.

Waktu hampir habis bagi Binay untuk menunjuk pasangannya, dengan hanya tersisa 3 hari sebelum dimulainya pengajuan kandidat untuk pemilu 16 Mei.

Bautista mengatakan, Binay berencana menyerahkan sertifikat pencalonannya kepada cawapresnya pada jam pertama hari pertama pengajuan, atau pada 12 Oktober pukul 08.00. Langkah itu dimaksudkan untuk menunjukkan tujuan partai agar tandem itu bisa menjadi nomor satu. Taruhan senator UNA akan mengajukan calonnya di kemudian hari karena daftarnya belum final.

Pembawa panji oposisi ini adalah calon presiden terakhir yang dibiarkan tanpa pasangan calon wakil presiden, meskipun ia adalah orang pertama yang mendeklarasikan pencalonannya 5 tahun lalu. Dia awalnya mengobrol dengan Senator Ferdinand “Bongbong” Marcos Jr. sebagai mitranya, namun negosiasi gagal.

Kontroversi korupsi yang melibatkan proyek-proyek Makati yang diduga mahal telah merugikan kampanye Binay dan menghilangkan statusnya sebagai kandidat terdepan.

Pada usia 72 tahun, Binay adalah kandidat tertua dan paling berpengalaman, namun tuduhan korupsi menggagalkan pencalonannya.

Binay membentuk UNA tahun lalu untuk menjadi kendaraan politiknya pada tahun 2016. Itu baru diakreditasi pada bulan Maret. Partai ini adalah salah satu dari banyak partai yang mengikuti pemilu di negara yang tidak memiliki sistem partai politik yang nyata.

Rama untuk Binay, Garcia tidak yakin

Pada hari Jumat, Binay akan memimpin pengambilan sumpah 700 calon lokal dari wilayah VI, VII dan VIII – Visaya Barat, Visaya Tengah, dan Visaya Timur.

Putri sulung Binay, Senator Nancy Binay, akan bergabung dengannya. Keduanya akan mengunjungi Vicente Sotto Memorial Medical Center di Kota Cebu untuk mendistribusikan obat-obatan bagi korban demam berdarah.

Peluncuran tersebut merupakan bagian dari rangkaian acara untuk memperkenalkan partai tersebut secara nasional. Pada tanggal 3 Oktober, peluncuran partai Mindanao diadakan Misamis Oriental.

Hasil Visayas menyoroti pentingnya Cebu dalam peta politik. Provinsi dengan suara terbanyak di Filipina, Cebu memiliki 2,5 juta dari 50 juta pemilih di negara itu.

Binay sering mengunjungi Cebu dan Visayas, sebuah provinsi dan wilayah di mana ia secara tradisional lemah. Pada pemilihan wakil presiden tahun 2010, ia kalah dari pengusung standar pemerintahan saat ini Manuel “Mar” Roxas II di Cebu dengan selisih 491.226 suara.

Roxas, yang berasal dari Capiz, memimpin Visayas dalam survei presidensial Pulse Asia bulan September dengan 34%. Senator Independen Grace Poe membuntutinya dengan 20% sementara Binay mendapat 16%.

Namun Bautista mengatakan UNA tidak akan menyerahkan wilayah tersebut kepada Partai Liberal (LP) yang berkuasa.

“Mereka bilang Visayas adalah wilayah Mar Roxas, tapi kami akan mengaturnya. Kami memiliki kandidat di semua provinsi. Dalam peluncuran tersebut, kami dihadiri 10.000 orang, tidak hanya dari Kota Cebu, tetapi juga dari Guimaras, Bohol, Leyte Selatan, Samar, provinsi Pulau Negros, provinsi Panay, dan Biliran,” kata Bautista dari UNA.

Pemimpin sekutu Visayan Binay adalah Walikota Cebu Mike Rama, yang mencalonkan diri kembali di bawah tim Rama dari Partai Progresif Progresif (PPP). Rama akan mencalonkan diri lagi melawan mantan walikota Tomas “Tommy” Osmeña.

Namun, masih belum jelas apakah sekutu lama Binay lainnya dari Cebu akan memberikan suara untuknya kali ini.

Perwakilan Cebu Gwendolyn “Gwen” Garcia mengatakan dia tidak akan menghadiri peluncuran UNA karena pertimbangan anggaran di Kongres.

Mantan gubernur Cebu tersebut mengatakan kepada Rappler bahwa masih belum jelas apakah partai lokalnya, One Cebu, akan mendukung Binay seperti yang terjadi pada pemilihan senator tahun 2013.

“One Cebu fokus pada konsolidasi kekuatannya di tingkat lokal. Jadi, hal terpenting bagi partai saat ini adalah penguatan pemimpin lokal kita. Kami akan mengambil keputusan (tentang pemilu nasional) pada waktu yang tepat,” kata Garcia.

Saudara laki-laki Garcia, mantan Presiden Sistem Asuransi Pelayanan Pemerintah (GSIS) Winston Garcia menantang Gubernur LP petahana Hilario Davide III dalam pemilihan provinsi. Saudara laki-laki Garcia lainnya, Pablo John, kalah dari Davide

Rama dan Gwen Garcia telah mendukung Binay di masa lalu, bahkan menghadiri peluncuran nasional UNA di Makati pada bulan Juli lalu. Dalam hal ini, Rama mengusulkan Binay sebagai “presiden berikutnya” sementara Garcia mencalonkan Honasan menjadi Wakil Presiden PBB.

OBLIGASI BINAY?  Perwakilan Cebu, Gwendolyn Garcia, mengatakan masih belum jelas apakah partai lokalnya, One Cebu, akan mendukung Binay.  File foto

Yolanda akan melemahkan Roxas di Visayas?

Infrastruktur, desentralisasi dan tanggap bencana merupakan permasalahan yang diangkat oleh Binay di Cebu.

Dalam kunjungannya pada bulan Agustus, Binay menyalahkan pemerintahan Aquino atas penurunan indeks provinsi kompetitif di Cebu. Wakil presiden mengatakan bahwa pemerintah belum mengeluarkan dana yang cukup untuk infrastruktur di Cebu dibandingkan dengan provinsi-provinsi penerima LP lainnya seperti Iloilo dan Batanes.

Presiden Benigno Aquino III menjawab bahwa Binay tidak mengetahui dana sebesar P22,8 miliar ($494 juta) yang dikeluarkan pemerintah sejak tahun 2010 untuk membangun jalan, jembatan dan proyek pengendalian banjir di provinsi tersebut.

Juru bicara UNA Mon Ilagan mengatakan kepada Rappler bahwa Binay akan berusaha memenangkan pemilih Visayas dengan menunjukkan dugaan ketidakmampuan Roxas selama Topan Super Yolanda (Haiyan), yang meluluhlantahkan wilayah tersebut pada tahun 2013. Roxas adalah sekretaris dalam negeri ketika bencana itu terjadi.

“Masalah utama Sekretaris Roxas di Visayas adalah tindakannya selama Yolanda. Banyak yang marah karena pemerintah gagal memenuhi kebutuhan mendesak para korban. Sentimen inilah yang kami dapatkan ketika kami mengunjungi Iloilo, Cebu, Tacloban dan Ormoc.”

Ilagan menambahkan: “Jika itu masalahnya, kami pikir kami bisa mendapatkan dukungan mereka.” – Rappler.com

link alternatif sbobet