• April 19, 2024
PH adalah pasar obligasi dengan pertumbuhan tercepat ke-3 di negara berkembang di Asia Timur

PH adalah pasar obligasi dengan pertumbuhan tercepat ke-3 di negara berkembang di Asia Timur

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pasar obligasi Filipina menunjukkan pertumbuhan sebesar 16,1% pada kuartal ketiga tahun 2012

MANILA, Filipina – Pasar obligasi Filipina mencatat tingkat pertumbuhan tercepat ketiga di negara-negara berkembang di Asia Timur pada periode Juli hingga September, menurut laporan yang dirilis Asian Development Bank (ADB) pada Kamis, 22 November.

Dalam laporan Pasar Obligasi Asia, bank multilateral yang berbasis di Manila mengatakan pasar obligasi Filipina mencatat tingkat pertumbuhan tahunan sebesar 16,1% pada kuartal ketiga.

Laporan tersebut menyebutkan pasar obligasi lain yang berkinerja baik adalah negara-negara anggota ASEAN. Ini termasuk:

  • Vietnam – 21,4%
  • Singapura – 18,1%
  • Malaysia – 15,7%
  • Thailand – 14,4%

“Pasar obligasi yang tumbuh paling cepat di kawasan ini setiap tahunnya pada kuartal ketiga adalah Vietnam, Singapura, Filipina, Malaysia, dan Thailand,” kata ADB.

ADB mengatakan total penerbitan obligasi yang dilakukan melalui pasar obligasi korporasi dan pemerintah mencapai $97 miliar.

Obligasi pemerintah yang diterbitkan pada kuartal ketiga menunjukkan pertumbuhan sebesar 14,7% menjadi $79 miliar, sedangkan obligasi korporasi yang diterbitkan meningkat 26,1% menjadi $12 miliar.

“Pertumbuhan di Singapura, Filipina dan Thailand dipimpin oleh pasar obligasi korporasi masing-masing,” kata laporan itu.

Namun, pemberi pinjaman yang berbasis di Manila ini memperingatkan bahwa ada risiko yang “besar di depan mata” bagi pasar obligasi mata uang lokal berkembang di Asia Timur.

Laporan tersebut mengatakan bahwa dampak volatilitas dari pasar negara maju ke pasar obligasi lokal merupakan risiko besar.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa guncangan dan volatilitas eksternal juga semakin menular antar pasar lokal dan antar pasar di Asia seiring dengan perluasan dan pertumbuhan pengaruhnya.

“Amerika Serikat bisa saja terjerumus ke dalam jurang fiskal dan kepemimpinan baru Tiongkok harus menghadapi perlambatan pertumbuhan ekonomi terbesar kedua di dunia ini. Lonjakan aliran masuk modal yang bergejolak dan meningkatnya inflasi di kawasan juga merupakan ancaman potensial,” kata Iwan Azis, Kepala Kantor Integrasi Ekonomi Regional ADB.

Dengan nilai $6,2 triliun, ADB mengatakan pasar obligasi mata uang lokal negara berkembang di Asia Timur adalah 3,5% lebih besar dibandingkan tingkat pada akhir Juni 2012, dan 11% lebih besar dibandingkan tingkat pada akhir September 2011.

Asia Bond Monitor menilai pasar Hong Kong, Tiongkok; Indonesia; Republik Korea; Malaysia; orang Filipina; Singapura; Thailand; dan Vietnam. – Rappler.com

Result SDY