• May 27, 2024
PH berada di jalur yang benar dalam tantangan Tiongkok

PH berada di jalur yang benar dalam tantangan Tiongkok

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) ‘Kami akan mengikuti prosesnya, apakah mereka setuju atau tidak,’ kata Sekretaris Kabinet Rene Almendras

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Filipina berada di “jalur yang benar” untuk meminta arbitrase PBB guna menyelesaikan sengketa wilayahnya dengan Tiongkok di Laut Filipina Barat, kata Malacañang pada Rabu, 20 Februari.

Sekretaris Kabinet Rene Almendras, yang merupakan pembantu utama Presiden Benigno Aquino III, menjelaskan bahwa pemerintah memperkirakan Tiongkok akan mengabaikan rencana untuk membawa permasalahan ini ke PBB dan menekankan bahwa permasalahan tersebut masih dapat dilanjutkan tanpa persetujuan Beijing.

“Prosesnya akan kami ikuti, apakah mereka setuju atau tidak,” kata Alemndras kepada wartawan.

“Jelas, kami yakin kami berada di jalur yang benar… kami tidak akan memulai ini jika kami tidak berpikir kami memiliki cukup dasar untuk mengajukan semua penerbitan ini,” tambahnya.

Pada hari Selasa, Tiongkok secara resmi menolak pemberitahuan dan pernyataan klaim yang diajukan Filipina pada 22 Januari.

Beijing menuduh Manila mengarang klaim yang “cacat secara faktual dan salah” dan mengumumkan bahwa mereka mempunyai bukti sejarah dan yurisprudensi yang cukup untuk mendukung kedaulatannya atas seluruh Laut Cina Selatan.

PETA KONTROVERSIAL.  Peta yang menunjukkan klaim 9-Dash Line Tiongkok atas Laut Cina Selatan.  Gambar milik www.southchinasea.org

Arbitrase akan berlanjut – DFA

Apapun yang dilakukan Tiongkok, proses arbitrase internasional yang telah dimulai akan terus berlanjut, kata Departemen Luar Negeri (DFA) pada hari Rabu.

“Keputusan Tiongkok untuk menolak bentuk penyelesaian sengketa yang bersahabat, damai dan tahan lama yang diatur dalam hukum internasional tidak akan menghentikan proses arbitrase,” kata juru bicara DFA Raul Hernandez kepada wartawan.

Dalam jumpa pers, Hernandez menjelaskan bahwa proses berdasarkan Lampiran VII dari Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS) menyatakan bahwa “walaupun salah satu pihak tidak bergabung atau ikut serta dalam proses tersebut, proses tersebut akan terus berlanjut sampai ada keputusan yang diambil oleh majelis arbitrase.”

Langkah selanjutnya, kata dia, kini membentuk panel arbitrase beranggotakan 5 orang yang dibentuk oleh UNCLOS.

Jika Tiongkok menolak menunjuk anggotanya, Presiden Pengadilan Internasional untuk Hukum Laut (ITLOS) akan dipaksa untuk memilih 4 anggota yang tersisa karena Filipina telah memilih wakilnya, hakim Jerman dan mantan Presiden ITLOS Rudy Wolfrum.

PENGADILAN INTERNASIONAL.  ITLOS telah berbasis di Hamburg, Jerman sejak tahun 1994.  Foto dari situs resmi

Tiongkok ‘harus’ mematuhinya jika keputusannya menguntungkan PH

Ketika ditanya bagaimana kemungkinan keputusan yang menguntungkan Filipina akan ditegakkan jika Tiongkok tidak mengubah pendiriannya, Hernandez mengatakan itu adalah pertanyaan yang sama sekali berbeda.

“Sebagai negara yang bertanggung jawab, mereka harus patuh dan menerima keputusan majelis arbitrase, apalagi mereka juga merupakan penandatangan UNCLOS,” ujarnya.

Ketika ditanya mengenai masalah ini, Hernandez menambahkan: “Selalu ada apa yang kami sebut sebagai hati nurani dan suara komunitas internasional, yang, sebagai anggota PBB yang bertanggung jawab, resolusi (dan) keputusan yang harus diambil oleh PBB dan juga setiap keputusan yang diambil oleh PBB. organnya.”

“Jadi, jika keputusan tersebut menguntungkan Filipina, (Tiongkok) sebagai anggota komunitas bangsa-bangsa yang bertanggung jawab harus mematuhi keputusan tersebut” karena tidak adanya hukum internasional yang dapat membuat Beijing patuh, katanya.

Selama dua tahun terakhir, Manila mengeluhkan meningkatnya ketegasan Beijing dalam menegakkan klaimnya, khususnya di sekitar wilayah yang diyakini kaya akan cadangan minyak dan gas alam.

Sikap Tiongkok ini memicu perselisihan dengan Filipina tahun lalu mengenai wilayah penangkapan ikan yang kaya di sekitar Scarborough Shoal, sebuah wilayah berbatu yang jauh lebih dekat ke pantai Filipina dibandingkan ke Tiongkok. dengan laporan dari Agence France-Presse & Carlos Santamaria/Rappler.com

HK Malam Ini