• July 16, 2024
PH melakukan negosiasi ulang pinjaman Northrail dengan Tiongkok

PH melakukan negosiasi ulang pinjaman Northrail dengan Tiongkok

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Proyek Northrail milik pemerintah – yang kontroversial selama bertahun-tahun – baru-baru ini dinegosiasikan ulang dengan Tiongkok

MANILA, Filipina – Sengketa wilayah di Laut Cina Selatan antara Filipina dan Tiongkok masih terus terjadi. Di darat, proyek kereta api yang telah menjadi kontroversi selama bertahun-tahun baru-baru ini berhasil dinegosiasikan ulang.

Daripada melunasi seluruh utang proyek Northrail pada tahun 2012 sebesar US$184 juta, Departemen Keuangan akan membayar Bank Ekspor-Impor Tiongkok dengan jumlah yang sama sebesar $46 juta mulai bulan September ini.

“Kami akan membayar jumlah tersebut dalam empat bagian,” kata Menteri Keuangan Cesar Purisima kepada wartawan baru-baru ini.

Sebuah tim departemen keuangan bertemu dengan pejabat ChinaExim Bank pada bulan Juni untuk menegosiasikan kembali persyaratan pembayaran dan memperpanjang periode pembayaran sebagian pinjaman $500 juta menjadi dua tahun atau hingga tahun 2014.

Proyek Northrail menerima pendanaan dari bank milik negara Tiongkok dan merupakan bagian dari kesepakatan yang sarat skandal antara kedua negara di bawah pemerintahan Arroyo.

Proyek Northrail sangat penting dalam rencana pemindahan bandara internasional utama dari Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA) yang padat di ibu kota Manila ke Clark di pusat Luzon, sebuah lokasi luas yang ideal untuk industri penerbangan yang berkembang pesat.

Jalur kereta api yang lama tertunda itu seharusnya menghubungkan ibu kota Manila dengan daerah-daerah di Luzon tengah dan utara. Infrastruktur penting direncanakan sebagai proyek 2 tahap yang berakhir di Kota San Fernando di La Union.

Selain aspek finansial, konstruksi dan desainnya masih belum selesai.

Di bawah kepemimpinan Menteri Transportasi Mar Roxas, peninjauan dan kemungkinan revisi desain proyek Northrail sedang dilakukan. Roxas mengatakan dia lebih memilih proyek kereta api menjadi kereta ekspres daripada rencana saat ini sebagai jalur komuter.

Keputusan pengadilan

Negosiasi ulang pinjaman tersebut terjadi setelah Mahkamah Agung Filipina mengeluarkan keputusan pada bulan Maret yang memberikan lampu hijau kepada pengadilan yang lebih rendah untuk mendengarkan kasus yang menyerukan pembatalan kontrak yang diduga terlalu mahal.

Dalam keputusan yang ditulis oleh Associate Justice – dan sekarang Ketua Hakim – Lourdes Sereno, Mahkamah Agung mengatakan bahwa perjanjian kontrak antara dua perusahaan milik negara Northrail Corp. dan China National Machinery & Equipment Corp Group (CNMEG) dilindungi oleh hukum Filipina, dan, seperti transaksi komersial lainnya, “dapat dipertanyakan di pengadilan setempat.”

Sereno mencatat bahwa meskipun CNMEG menjalankan fungsi pemerintahan, mereka tidak menyerahkan sertifikasi dari Departemen Luar Negeri yang menyatakan bahwa mereka memiliki kekebalan kedaulatan atau diplomatik.

CNMEG mengajukan kasus ke Pengadilan Banding setelah pengadilan Makati menolak petisi tahun 2007 oleh CNMEG untuk membatalkan kasus tersebut.

Pengacara Harry Roque dan Jose Butuyan meminta pengadilan yang lebih rendah untuk membatalkan kontrak tersebut, yang menurut mereka diselesaikan tanpa penawaran umum. Mereka menambahkan bahwa proyek tersebut juga akan membuat ribuan orang yang tinggal di dekat lokasi proyek terpaksa mengungsi. – Rappler.com

Togel Sydney