• June 16, 2024
PH melihat tawaran terakhir untuk 2 kapal perang baru

PH melihat tawaran terakhir untuk 2 kapal perang baru

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kapal perang tersebut akan menjadi kapal Angkatan Laut Filipina yang terbesar dan paling mampu

MANILA, Filipina – Departemen Pertahanan Filipina yakin dapat memberikan kontrak untuk 2 fregat baru yang sudah tertunda senilai P18,9 miliar awal tahun depan.

“Kami mungkin tidak dapat membukanya (penawaran akhir) tahun ini, namun awal tahun depan kami akan dapat memberikan kontrak tersebut,” kata Menteri Pertahanan Fernando Manalo dalam wawancara baru-baru ini.

Manalo mengatakan dia yakin tawaran itu akan berhasil dan proyek itu tidak akan ditunda lagi. “Kami memiliki lebih dari cukup (penawar) untuk memberi kami keyakinan bahwa ini benar-benar tawaran yang kompetitif,” katanya.

Enam perusahaan yang memenuhi syarat untuk kontrak ini: perusahaan Spanyol Navantia Sepi (RTR Ventures) dan perusahaan Korea Selatan STX Offshore & Shipbuilding; Daewoo Shipbuilding & Marine Engineering Co Ltd, dan Hyundai Heavy Industries Inc; Garden Reach Shipbuilders & Engineers Ltd di India dan STX France SA di Eropa.

Manalo mengatakan mereka telah menyelesaikan konferensi pra-penawaran untuk tahap kedua dan terakhir dari penawaran proyek terbesar di bawah Program Modernisasi Revisi Angkatan Bersenjata Filipina. (BACA: Modernisasi Angkatan Laut PH: ‘Hari-hari emas akan kembali’)

Proyek fregat tersebut tertunda karena departemen tersebut tidak segera menyelesaikan Order of reference (TOR), yang berisi spesifikasi teknis proyek, termasuk desain kapal dan sistem persenjataan.

Kedua fregat tersebut akan menjadi kapal perang terbesar dan paling mumpuni di negara tersebut. Paket tersebut mencakup kemampuan seperti senjata primer dan sekunder, sistem rudal, sistem senjata perang anti-kapal selam, dan sistem peperangan elektronik.

Fregat juga harus mampu menampung helikopter dan perahu karet berbadan kaku.

Ini adalah peningkatan yang sangat dibutuhkan dari pemotong yang diperbaharui dari AS, BRP Ramon Alcaraz Dan BRP Gregorio Del Pilar.

Dalam konferensi pra-penawaran baru-baru ini, para penawar dapat memberikan komentar dan merekomendasikan perubahan pada TOR.

“Kami tinggal menunggu masukan dari Pokja Teknis atas komentar dan rekomendasi akhir,” kata Manalo.

Angkatan Laut Filipina sebelumnya menyatakan membutuhkan setidaknya 6 kapal perang untuk berpatroli di perairan negaranya.

Proyek besar lainnya adalah skuadron jet tempur senilai P18 miliar. Penghargaan ini diberikan kepada industri penerbangan Korea Selatan. – Rappler.com