• May 23, 2024
PH meminta perpanjangan batas waktu di Sabah

PH meminta perpanjangan batas waktu di Sabah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Pemerintah ingin memberi Sultan Sulu waktu beberapa hari lagi untuk mempelajari pesan yang dikirimkan Presiden Aquino kepadanya

MANILA, Filipina – Filipina meminta Malaysia untuk lebih memperpanjang batas waktu bagi warga Filipina yang berpartisipasi dalam perjuangan di Sabah untuk meninggalkan wilayah tersebut, kata Departemen Luar Negeri (DFA) pada Rabu, 27 Februari.

Menteri Luar Negeri Albert del Rosario tadi malam meminta pemerintah Malaysia memberikan waktu beberapa hari lagi untuk mengizinkan Sultan Sulu Jamalul Kiram III yang memproklamirkan diri mempelajari pesan yang disampaikan kepadanya oleh Presiden Benigno pada hari Senin. Aquino III, kata juru bicara DFA Raul Hernandez kepada wartawan.

Hernandez mengatakan Malaysia belum menanggapi permintaan penundaan lebih lanjut.

Bersikeras bahwa prioritas pemerintah adalah keselamatan warga Filipina di Lahad Datu, DFA kembali mendesak para pengikut sultan untuk mempertimbangkan seruan Aquino agar mereka kembali ke negaranya agar krisis dapat diselesaikan secara damai.

“Kami menghimbau kepada Sultan Sulu agar memerintahkan anak buahnya segera pulang dan menjaga serta mengkhawatirkan keselamatan mereka di Lahud Datu,” kata Hernandez.

Ia menjelaskan bahwa begitu para militan kembali ke Filipina, para pejabat pemerintah akan duduk bersama dan mendiskusikan keluhan mereka dengan mereka.

“Setelah mereka kembali, kita bisa mendiskusikan masalah tersebut tentang bagaimana cara memajukannya,” kata Hernandez.

KEJADIAN.  Juru bicara Sultan Jamalul Kiram III menghadap media di kediaman Sultan di Taguig, Metro Manila.  Foto oleh Carlos Santamaria

Sultan bertanggung jawab atas keselamatan kelompok – DFA

Kiram, tambah Hernandez, akan bertanggung jawab penuh atas keselamatan para pengikutnya yang terjebak di desa nelayan kecil di Lahud Datu sejak 9 Februari.

Kami tidak ingin ada orang yang terbunuh di tempat itu. Kelompok itu pergi ke sana dengan membawa senjata dan ini adalah tindakan yang sangat provokatif dan berbahaya dari pihak Kiram. Oleh karena itu, penting bagi kita untuk menyelesaikan masalah ini terlebih dahulu, membawa mereka kembali ke rumah dan memastikan bahwa semua orang aman dan tidak ada korban jiwa.kata juru bicara itu.

Pada hari Selasa, Aquino memperingatkan sultan bahwa ia akan menghadapi “kekuatan hukum penuh” kecuali ia menarik pasukan bersenjatanya dari Malaysia.

Namun, Kiram tetap menentang dan menuntut pembicaraan dengan presiden dan bagian dari keuntungan pertumbuhan ekonomi Sabah di masa depan untuk memberitahu para pengikutnya agar mundur dan kembali ke Filipina.

Pemerintah juga khawatir bahwa pertempuran yang sedang berlangsung akan membahayakan sekitar 800.000 warga Filipina yang tinggal dan bekerja di Malaysia, kata Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Mar Roxas pada hari Rabu.

Sulu pernah menguasai pernah menguasai sebagian Kalimantan, termasuk lokasi konflik, hingga Penguasa Muslim menyewakan Kalimantan Utara kepada Kerajaan Inggris pada tahun 1870-an dengan biaya tahunan yang tidak ditinjau ulang.

KLAIM SEJARAH.  Sabah diperintah oleh Kesultanan Sulu hingga tahun 1870, ketika mereka setuju untuk menyewakan wilayah tersebut kepada Inggris dengan biaya tahunan.  Grafik oleh Matt Hebrona

Kelompok Belajar untuk Meninjau Klaim Sabah

Sebelum permintaan perpanjangan batas waktu diumumkan, juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda membenarkan bahwa atas perintah presiden, sebuah kelompok studi sedang dibentuk untuk meninjau klaim bersejarah atas Sabah.

“DOJ sedang mempelajari dasar hukum klaim tersebut. DFA mengkaji masalah kebijakan, dan PCDSPO mengkaji sejarah penelitian klaim tersebut. Jadi sekarang sedang dipelajari,” jelas Lacierda saat konferensi pers di Malacañang.

Mengenai kemungkinan pengajuan tuntutan terhadap Kiram dan anak buahnya atas tindakan mereka di Sabah, juru bicara pemerintah mengatakan bahwa Menteri Kehakiman Leila de Lima sedang menyelidiki masalah tersebut, dan menyatakan bahwa pernyataan sultan bahwa tidak ada pelanggaran yang dilakukan hanyalah “pandangan mereka”.

“Menurut kami, perbuatan (yang dilakukan) Sultan Kiram dengan memerintahkan saudaranya pergi ke Sabah membahayakan hubungan Malaysia dan Filipina,” tegasnya.

Lacierda juga menyampaikan pesan Aquino kepada sultan, mengatasi kebingungan mengenai bagaimana presiden menyebut Sabah sebagai “kasus yang tidak ada harapan.”

Aquino, jelasnya, mengatakan dalam pernyataannya bahwa kasus Kiram adalah kasus yang “tidak ada harapan” karena cara penyampaiannya adalah dengan mengirimkan orang-orang bersenjata ke wilayah tersebut, namun bukan klaim itu sendiri. dengan laporan dari Carlos Santamaria/Rappler.com


Cerita terkait:

Angka Keluar Hk