• June 23, 2024
PH meningkat di 7 dari 12 rapor global

PH meningkat di 7 dari 12 rapor global

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Hal ini merupakan indikasi bahwa negara ini sedang bergerak maju dalam mengatasi permasalahan daya saing, namun ‘kita perlu mempertahankan tingkat kinerja ini’

Manila, Filipina – Dalam waktu 4 tahun, Filipina mengalami peningkatan pada peringkat 7 dari 12 peringkat daya saing global, dengan lonjakan tertinggi sebesar 53 tingkat dalam laporan Kemudahan Berbisnis yang dikeluarkan Bank Dunia.

Guillermo Luz, salah satu ketua Dewan Kompetisi Nasional Filipina (NCC) mengatakan Kamis, 11 Desember. kinerja positif di sebagian besar kartu skor daya saing global menunjukkan keseriusan negara tersebut dalam agenda reformasinya, yang dapat meningkatkan kepercayaan di kalangan sektor swasta.

“Ketika Anda memiliki kepercayaan diri yang lebih besar, akan lebih mudah untuk melakukan investasi,” kata Luz.

Laporan daya saing ini menguji perekonomian global berdasarkan berbagai indikator – mulai dari seberapa singkat proses bisnis, hingga bagaimana setiap warga negara bekerja, mengonsumsi, dan berinvestasi.

“Ini adalah apa yang kami sebut sebagai alat diagnostik yang memberi tahu kita mengenai kondisi daya saing suatu negara berdasarkan indikatornya,” kata Luz kepada wartawan.

Negara ini juga mencatatkan kinerja yang baik dalam Indeks Persepsi Korupsi yang dikeluarkan Transparency International, yaitu 85st dari 178 negara yang disurvei pada tahun 2014, naik 9 tingkat.

Laporan global lainnya yang menunjukkan peningkatan yang baik di Filipina meliputi (berdasarkan peningkatan):

Laporan 2014 2013 Mengubah Prestasi dalam 3 atau 4 tahun
Kemudahan melakukan bisnis 95/189 108/109 +13 +63
Laporan Daya Saing Global 52/144 59/148 +7 +33
Indeks Persepsi Korupsi 85/175 94/177 +9 +49
Indeks Kebebasan Ekonomi 89/178 97/177 +8 +26
Laporan Teknologi Informasi Global 78/148 86/144 +8 +8
Laporan Perjalanan dan Pariwisata tidak ada 82/140 +12 12
Indeks Perdagangan yang Memungkinkan Global 64/138 tidak ada +8 +28

Forum Ekonomi Dunia (WEF)

Yayasan Warisan

Menuju lingkungan yang sehat bagi dunia usaha

Luz, yang mewakili sektor swasta di NCC, mengatakan Filipina dapat memanfaatkan pencapaian ini dengan para investor karena ini merupakan indikasi bahwa negara tersebut bergerak maju dalam mengatasi masalah daya saing.

“Kami harus mempertahankan tingkat kinerja ini,” katanya.

NCC merupakan gugus tugas sektor publik-swasta yang mengembangkan daya saing nasional. Itu dibentuk pada tahun 2006 melalui perintah eksekutif yang ditandatangani oleh Presiden Gloria Macapagal Arroyo.

Salah satu mandatnya adalah memerintahkan lembaga-lembaga pemerintah untuk mencari hambatan dan masalah yang membuat lingkungan bisnis Filipina tidak ramah terhadap sektor swasta.

Perekonomian tumbuh sebesar 6,4% pada kuartal tahun 2014, berkat kinerja yang kuat dari sektor industri dan jasa, yang mengimbangi rendahnya belanja pemerintah yang sebagian disebabkan oleh “kemacetan administratif”.

Kemacetan, menurut Sekretaris Perencanaan Ekonomi Arsenio Balisacan, mengacu pada penundaan dalam menyetujui proyek rehabilitasi bagi masyarakat yang terkena dampak Topan Super Yolanda (Haiyan).

Namun meski menjadi salah satu negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat di Asia, negara ini perlu berbuat lebih banyak untuk meningkatkan kemitraan publik-swasta, mengembangkan pasar modal dan meningkatkan akses terhadap keuangan, kata lembaga pemikir ekonomi tersebut. – Rappler.com

link alternatif sbobet