• April 22, 2024
PH menjadi kandidat EITI

PH menjadi kandidat EITI

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Filipina kini menjadi kandidat Inisiatif Transparansi Industri Ekstraktif (EITI), yang merupakan persetujuan global bahwa pembayaran dan penerimaan yang melibatkan industri ekstraktif – terutama pertambangan – diungkapkan dengan benar

MANILA, Filipina – Filipina telah menjadi kandidat Inisiatif Transparansi Industri Ekstraktif (EITI), yang merupakan persetujuan global bahwa pembayaran dan penerimaan yang melibatkan industri ekstraktif – terutama pertambangan – diungkapkan dengan benar.

Dalam jumpa pers pada Rabu, 22 Mei, Wakil Juru Bicara Presiden Abigail Valte mengatakan Istana mendapat informasi dari Asisten Sekretaris Presiden Bidang Perubahan Iklim Elisea Gozun bahwa pencalonan Filipina telah disetujui dewan internasional.

“Kami ingin mengucapkan selamat kepada mereka yang membentuk kelompok multi-pemangku kepentingan yang akan mengerjakan hal ini. Kami ucapkan selamat atas kerja kerasnya dan negara kandidat EITI,” kata Valte.

Diluncurkan pada tahun 2002 oleh mantan Perdana Menteri Inggris Tony Blair, EITI adalah kelompok multi-stakeholder internasional yang menetapkan standar global bagi mereka yang terlibat dalam industri ekstraktif dengan melaporkan berapa banyak yang dibayar perusahaan sementara pemerintah mengetahui berapa banyak yang mereka terima. Masyarakat suatu negara kemudian dapat meninjau angka-angka tersebut.

Saat ini terdapat 37 negara yang berpartisipasi dalam EITI, dimana 20 negara sudah patuh dan 17 negara kandidat.

Berpartisipasi dalam EITI dan menerapkan standar transparansi yang diakui secara internasional akan menunjukkan komitmen negara terhadap reformasi dan antikorupsi, kata Gozun dalam konferensi pers di Malacanang pada April lalu.

Mengapa bergabung dengan EITI?

Permohonan untuk menjadi bagian dari EITI telah diajukan sejak tahun 2005, namun pemerintah baru menindaklanjutinya ketika Perintah Eksekutif (EO) 79 disahkan oleh pemerintah pada bulan Juli 2012. EO mendefinisikan rincian kebijakan pertambangan dan memberikan mandat kepada berbagai pemangku kepentingan pertambangan untuk mengupayakan akreditasi EITI.

Baca: Mengapa Filipina Mengupayakan Kepatuhan EITI di Sektor Pertambangan

Baca: Lindungi Industri Tambangnya PH kejar EITI

Pemerintah berencana membentuk kelompok multi-stakeholder (MSG) yang akan mengawasi pelaksanaan EITI.

Termasuk dalam tugas BSG yang direncanakan adalah penyusunan rencana kerja yang memuat target terukur, biaya dan jadwal pelaksanaan inisiatif transparansi negara.

Hal ini terjadi di tengah upaya pemerintah untuk mengajukan rancangan undang-undang reformasi pertambangan di Kongres yang akan mengatasi masalah pembagian pendapatan antara pemerintah dan operator tambang. Menteri Keuangan Cesar Purisima mengatakan RUU reformasi pertambangan akan menjadi langkah prioritas pemerintahan Aquino di Kongres berikutnya. – Rappler.com

HK Hari Ini