• May 28, 2024
PH Menjadi Tuan Rumah Konferensi ASEM Pasca-Yolanda tentang DRRM

PH Menjadi Tuan Rumah Konferensi ASEM Pasca-Yolanda tentang DRRM

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

150 perwakilan dari berbagai organisasi terkait di Asia dan Eropa akan berangkat ke Manila pada awal Juni untuk membahas pengurangan risiko bencana dengan daerah yang terkena dampak Yolanda sebagai model.

MANILA, Filipina – Sekitar 7 bulan setelah Topan Super Yolanda (Haiyan) meninggalkan jejak kehancuran, Filipina akan menjadi tuan rumah Konferensi Asia Eropa (ASEM) tentang Pengurangan dan Manajemen Risiko Bencana pada tanggal 4 hingga 6 Juni dengan sekitar 150 senior menjadi tuan rumah bagi pejabat pemerintah, ilmuwan, akademisi, pembuat kebijakan, pemimpin industri dan bisnis, organisasi non-pemerintah (LSM) dan perwakilan organisasi regional dan internasional dari Asia dan Eropa yang bertemu di Manila untuk membahas cara terbaik menangani bencana besar di masa depan. , demikian siaran pers Departemen Luar Negeri (DFA).

Di bawah ini adalah pengumuman DFA:

Konferensi tersebut, yang diberi nama ‘Konferensi ASEM Manila tentang Risiko Bencana Pasca Haiyan- Sebuah Cara Pengurangan dan Manajemen: Maju’, merupakan inisiatif Filipina yang dipimpin oleh 49 Kepala Negara dan Pemerintahan, Presiden Uni Eropa (UE) dan sekretaris jenderal diadopsi. Sekretariat ASEAN yang membentuk ASEM.

Ketua Konferensi Maria Zeneida Angara Collinson, Asisten Sekretaris Departemen Luar Negeri (DFA) untuk Urusan Eropa, mengatakan pertemuan internasional ini akan terlibat dalam diskusi serius dan perdebatan yang hidup mengenai apakah praktik dan prinsip internasional saat ini masih berlaku mengingat pengalaman Filipina dengan Yolanda. Konferensi ASEM Manila akan menyaksikan perwakilan senior dari pemerintah pusat dan daerah, organisasi internasional dan regional, organisasi bantuan kemanusiaan, LSM dan tokoh terkemuka di sektor swasta merefleksikan peran mereka dalam pencegahan dan tanggap bencana, serta kontribusi mereka terhadap pemulihan dan rehabilitasi. upaya. Bagian dari praktik terbaik, inovasi dan teknologi untuk pengurangan dan pengelolaan risiko bencana, serta cara terbaik untuk merekonstruksi dan merehabilitasi daerah yang terkena dampak, juga akan menjadi tema diskusi dalam empat kelompok kerja konferensi ASEM yang dipimpin oleh UE, yaitu Filipina. , Swiss dan Jepang.

Komisaris Uni Eropa untuk Kerja Sama Internasional, Bantuan Kemanusiaan dan Krisis Kristalina Georgieva dan Perwakilan Khusus Sekretaris Jenderal PBB untuk Pengurangan Risiko Bencana Margareta Wahlstrom akan bergabung dengan Menteri Luar Negeri Albert del Rosario, Menteri Pertahanan Voltaire Gazmin dan pejabat kabinet lainnya, bersamaan dengan membuat pernyataan pleno selama sidang pleno. konferensi ASEM Manila.

Sebelum konferensi pleno di Manila pada tanggal 5 Juni, delegasi ASEM akan mengunjungi provinsi Leyte di mana mereka akan bertemu dengan Gubernur Dominic Petilla dan Walikota Pelagio Tecson, Jr. dari Tanauan, Alfred Romualdez dari Tacloban dan Remedios Petilla dari Palo, dan para pemimpin LSM untuk mendiskusikan pengalaman mereka selama topan super serta tantangan dan peluang yang masih ada. Para delegasi juga akan mengunjungi Sekolah Dasar Bislig di Tanauan dan berpartisipasi dalam upacara peletakan batu pertama ruang kelas komputer ASEM. Dari Tanauan, para delegasi akan mengunjungi Barangay Pago, lokasi proyek pemukiman kembali bagi sekitar 40 keluarga pengungsi.

Konferensi ASEM Manila diadakan pada saat yang genting ketika Kerangka Aksi Hyogo (HFA) yang telah berumur satu dekade dan diadopsi oleh komunitas global sebagai paradigma global mengenai pengurangan dan manajemen risiko bencana (DRRM) akan segera berakhir pada tahun 2015. Filipina bermaksud untuk berkontribusi pada arsitektur global baru mengenai DRRM melalui dokumen konferensi ASEM Manila yang disebut “Deklarasi Tacloban”, yang akan mewujudkan kebijakan dan prinsip baru untuk DRRM.

DFA adalah koordinator utama konferensi ini bekerja sama dengan Kantor Pertahanan Sipil (OCD) Departemen Pertahanan Nasional. OCD adalah sekretariat Dewan Nasional Pengurangan Risiko dan Manajemen Bencana.” – Rappler.com

lagu togel