• April 19, 2024
PH menyelesaikan persiapan akhir untuk kunjungan kepausan

PH menyelesaikan persiapan akhir untuk kunjungan kepausan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Lebih dari setengah juta warga Filipina akan dapat menempuh rute sepanjang 22 kilometer dari Pangkalan Udara Villamor di Kota Pasay ke kediaman resmi Paus di Manila – interaksi pertamanya dengan masyarakat umum di Filipina

MANILA, Filipina – Saat Paus Fransiskus memulai perjalanannya dari Sri Lanka ke Filipina, pejabat pemerintah menyelesaikan persiapan keamanan pada menit-menit terakhir untuk kedatangannya.

“Serahkan surat-surat Anda, siap atau tidak,” canda Menteri Dalam Negeri Manuel Roxas II saat konferensi pers di Hotel Aloha Manila, Kamis, 15 Januari. Roxas juga merupakan ketua Komisi Kepolisian Nasional yang membawahi Kepolisian Nasional Filipina.

Francis diperkirakan tiba di Pangkalan Udara Villamor pada hari Kamis pukul 17.45. Paus kemudian akan melakukan perjalanan dari Kota Pasay menuju Nunsiatur Apostolik atau Kedutaan Besar Vatikan melalui jalur seremonial yang mungkin memakan waktu hingga 4 jam.

Francis Tolentino, ketua Otoritas Pembangunan Metropolitan Manila, mengatakan pihak berwenang memperkirakan hingga 500.000 orang akan berkumpul di sepanjang rute sepanjang 22 kilometer, di mana Paus Fransiskus akan menaiki mobil kepausan yang tidak antipeluru.

Penghalang 4 lapis akan diberlakukan untuk jalur upacara Paus yang terdiri dari polisi dan tentara, “keamanan terlindung”, perwakilan unit pemerintah daerah dan paroki, dan akhirnya masyarakat umum.

Hal ini untuk mencegah terjadinya massa seperti yang terjadi saat Paus Yohanes Paulus II mengunjungi negara tersebut pada tahun 1995.

Mulai pukul 15.00 jalur upacara utama akan ditutup untuk lalu lintas, sedangkan jalur alternatif akan ditutup mulai pukul 17.00. (Lihat daftar lengkap rute Paus Fransiskus di sini)

Pemerintah, gereja telah melakukan segala sesuatu yang perlu dilakukan. Yang diperlukan hanyalah bantuan dan kerjasama masyarakat (Pemerintah dan Gereja telah melakukan bagiannya. Yang dibutuhkan saat ini adalah bantuan dan kerja sama masyarakat),” tambah Tolentino.

Pejabat kepolisian juga mendesak warga Metro Manila yang berencana menghadiri acara kunjungan kepausan untuk mengamankan rumah mereka dan menghindari meninggalkan barang-barang mereka di kendaraan yang diparkir, karena 70% pasukan polisi di wilayah tersebut dikerahkan untuk mengamankan Paus dan orang banyak. itu akan mengikutinya.

Tidak ada penangkapan yang dilakukan sehubungan dengan kunjungan kepausan tersebut, Carmelo Valmoria, kepala polisi di kantor polisi ibu kota negara, mengatakan kepada wartawan.

Perubahan rute Luneta

Roxas juga mengumumkan bahwa atas permintaan Vatikan, Paus akan mengambil rute yang lebih panjang di sekitar “area yang menjadi perhatian” utama selama misa Minggu, 18 Januari di Luneta. Rute baru ini, yang akan membuat mobil kepausan berjalan dalam bentuk huruf “S” dan bukannya berbentuk “U”, akan memungkinkan Paus untuk berinteraksi dengan lebih banyak pengunjung massal.

Para pejabat Gereja sebelumnya telah mengumumkan bahwa kunjungan Paus ke Filipina akan bersifat kenegaraan dan pastoral, karena Paus juga merupakan pemimpin berdaulat di Vatikan, sebuah negara kota.

Paus Fransiskus melalui Vatikan meminta pemerintah Filipina mengubah rutenya pada Misa 18 Januari di Luneta.  Alih-alih a

Sebagian dari rute Paus di sekitar Luneta, sebuah tempat di dekat Quirino Grandstand, akan ditempati oleh para penyandang disabilitas (PWD), kata Roxas. Selama kunjungannya ke Sri Lanka, Paus juga meluangkan waktunya untuk berinteraksi dengan penyandang disabilitas.

Tidak ada perubahan lain yang diumumkan mengenai kunjungan kepausan tersebut, meskipun Roxas mengatakan pemerintah siap mengakomodasi perubahan pada menit-menit terakhir dan perubahan perjalanan, jika diminta. Paus Fransiskus telah membuat perubahan dadakan selama kunjungan sebelumnya ke negara lain.

“Pada akhirnya, Pauslah yang akan memutuskan… Ini adalah kunjungan Pastoral. Sebagai gembala di sini kawanan di Filipina kita perlu bertemu dengannya dan juga bertemu dengan rekan-rekan sebangsa kita (Sebagai penggembala kawanannya di Filipina, dia harus dilihat dan dia harus dilihat oleh saudara sebangsa kita),” kata Roxas.

Pengunjung PH lainnya

Filipina juga akan menjadi tuan rumah bagi pengunjung lebih besar lainnya, Badai Tropis Amang.

Berdasarkan data terkini Badan Cuaca Negara PAGASA, Amang tidak akan mendarat di Tanah Air melainkan akan membawa hujan, khususnya di wilayah Bicol dan Visayas Timur.

Amang akan berada paling dekat dengan Filipina pada hari Sabtu, 17 Januari, dengan curah hujan ringan hingga sedang di Bicol dan Visayas Timur. Paus Fransiskus akan mengunjungi Leyte yang dilanda Topan Yolanda pada hari yang sama untuk bertemu dengan para penyintas topan tersebut.

Alexander Pama, Sekretaris Jenderal Dewan Nasional Pengurangan Risiko dan Manajemen Bencana, memperingatkan masyarakat – terutama yang berencana pergi ke Leyte melalui laut – untuk memperhatikan peringatan pemerintah karena Amang akan membawa hujan dan menimbulkan gelombang besar.

Jadwal perjalanan Paus ke Leyte kemungkinan besar tidak akan diganggu oleh Amang, meskipun Pama mengatakan Paus masih harus menentukan apakah akan menunda kunjungan ke Leyte atau tidak. – Rappler.com

keluaran hk