• June 22, 2024
PH Navy berselisih dengan kapal Tiongkok

PH Navy berselisih dengan kapal Tiongkok

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Kapal angkatan laut andalan Filipina berada di negara bagian dengan 10 kapal Tiongkok di lepas pantai Zambales di Laut Filipina Barat

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Filipina pada Rabu, 11 April, kembali menegaskan penegasan kedaulatannya atas Beting Panatag (Scarborough) setelah angkatan laut memantau 10 kapal Tiongkok yang ditempatkan di sana.

Kesepuluh kapal Tiongkok tersebut terpantau kapal andalan Angkatan Laut Filipina, BRP Gregorio del Pilar (PF-15), saat dikerahkan di sana untuk patroli maritim di kawasan tersebut pada Minggu, 8 April.

“Selama patrolinya, PF-15 mengkonfirmasi keberadaan delapan (8) kapal penangkap ikan Tiongkok yang berlabuh di laguna Shoal. Kapal PN tetap berada di sekitar Shoal untuk terus memantau kapal penangkap ikan tersebut,” kata Departemen Luar Negeri dalam sebuah pernyataan.

Pada hari Selasa, 10 April, Angkatan Laut Filipina mengirimkan tim untuk memeriksa kapal-kapal tersebut dan mengumpulkan bukti tangkapan mereka, sesuai dengan aturan keterlibatan. DFA mengatakan tim yang menaiki kapal tersebut menemukan sejumlah besar “karang, kerang raksasa, dan hiu hidup yang dikumpulkan secara ilegal” di satu kapal saja.

Setelah itu, BRP Gregorio del Pilar melaporkan bahwa 2 kapal pengintai maritim Tiongkok, Zhonggou Haijian 75 dan Zhonggou Haijian 84, “berhasil berlayar ke muara Shoal, dan menempatkan diri di antara PF-15 dan delapan (8) kapal Tiongkok yang ditempatkan. kapal penangkap ikan, untuk mencegah penangkapan para nelayan Tiongkok yang bersalah.”

Hingga Rabu, penutupan masih terjadi di wilayah tersebut.

DFA mengatakan Menteri Luar Negeri Albert Del Rosario telah mengkomunikasikan posisi Filipina kepada Duta Besar Tiongkok Ma Keqing, dan mengundangnya ke DFA untuk berdiskusi lebih lanjut.

Flare

Insiden ini merupakan gejolak terbaru dalam ketegangan antara kedua negara mengenai persaingan klaim teritorial atas sebagian Laut Filipina Barat (Laut Cina Selatan), yang diyakini memiliki cadangan minyak dan gas yang besar.

Tiongkok menegaskan pihaknya memiliki hak kedaulatan atas seluruh Laut Cina Selatan, bahkan perairan yang dekat dengan pantai negara lain dan ratusan kilometer dari daratannya sendiri.

Filipina mengatakan mereka mempunyai hak kedaulatan atas wilayah laut dalam zona ekonomi eksklusifnya sejauh 200 mil laut, dan posisinya didukung oleh hukum internasional.

“Dangkalan Panatag merupakan bagian integral dari wilayah Filipina. Dangkalan ini berjarak 124 mil laut dari titik pangkalan terdekat di Provinsi Zambales. Wilayah ini berada dalam Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) dan Landas Kontinen Filipina yang berjarak 200 mil laut,” kata DFA. . -penyataan.

Selain Tiongkok dan Filipina, Taiwan, Malaysia, Brunei, dan Vietnam juga memiliki klaim yang tumpang tindih atas sebagian wilayah Laut Cina Selatan, menjadikan perairan tersebut salah satu titik konflik bersenjata di Asia.

Tahun lalu, Filipina dan Vietnam mengeluhkan tindakan Tiongkok yang semakin agresif dalam mempertaruhkan klaimnya atas Laut Cina Selatan.

Filipina menuduh kapal-kapal Tiongkok melepaskan tembakan peringatan ke arah nelayan Filipina serta mengganggu kapal eksplorasi minyak.

Zhang Hua, juru bicara kedutaan besar Tiongkok di Manila, mengatakan kepada AFP pada hari Rabu bahwa dia tidak memiliki komentar mengenai dampak terbaru ini. – dengan laporan dari Agence France-Presse/Rappler.com

Sdy siang ini