• July 16, 2024
PH, Tiongkok mungkin mendiskusikan mengemudi di APEC

PH, Tiongkok mungkin mendiskusikan mengemudi di APEC

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Filipina menantikan pertemuan Presiden Benigno Aquino III dengan Presiden Tiongkok Hu Jintao, kata pihak istana

MANILA, Filipina – Presiden Filipina dan Tiongkok kemungkinan besar akan membahas pertikaian wilayah di sela-sela pertemuan puncak perdagangan regional di Rusia bulan depan, kata seorang pejabat Filipina pada Rabu (29 Agustus).

Presiden Filipina Benigno Aquino III akan menegaskan kembali klaim negaranya atas sebagian Laut Cina Selatan dalam pembicaraan tersebut sebagai upaya untuk meredakan ketegangan dengan Tiongkok dan meningkatkan perdagangan, kata Menteri Luar Negeri Laura del Rosario.

“Dia (Aquino) akan menjelaskan kepada mereka apa yang kami lakukan mengenai hal ini, apa yang kami lakukan untuk meredakannya. Tidak ada gunanya membahas masalah ini dengan suara keras,” kata Del Rosario kepada wartawan, mengacu pada pertikaian maritim.

Aquino dan Presiden Tiongkok Hu Jintao akan menghadiri KTT Pemimpin Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) di kota pelabuhan Vladivostok di timur jauh Rusia pada tanggal 8 dan 9 September.

Prioritas utama

Del Rosario mengatakan pertemuan antara Hu dan Aquino di sela-sela KTT belum dikonfirmasi, dan kedua delegasi sedang menyelesaikan jadwal mereka.

Namun dia mengatakan pihak Tiongkok mengusulkan pertemuan bilateral tersebut, dan Aquino akan menerimanya. “Itu akan menjadi nomor satu dalam daftar prioritasnya,” katanya.

Pemerintah Filipina menantikan pertemuan ini, kata juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda dalam konferensi pers lainnya pada hari Rabu.

“Akan baik bagi kedua kepala negara untuk berbicara satu sama lain dan akan menjadi kepentingan terbaik bagi kedua kepala negara untuk membahas isu-isu yang menjadi kepentingan bersama,” kata Lacierda kepada wartawan.

Namun, Lacierda menolak merinci permasalahan yang kemungkinan akan diangkat oleh Aquino. Ia mengatakan kedua negara, melalui DFA Filipina dan Kementerian Luar Negeri Tiongkok, harus menyepakati topik yang akan dibahas.

Tiongkok memandang pemerintahan Aquino sebagai pemerintahan yang provokatif, berbeda dengan pemerintahan pendahulunya, Gloria Macapagal-Arroyo, menurut para analis.

Masalah perdagangan juga

Sementara itu, Del Rosario menekankan bahwa Filipina ingin fokus pada peningkatan kemitraan ekonomi dengan Tiongkok selama pertemuan yang direncanakan, bukan pada sengketa Laut Cina Selatan yang telah menyebabkan keretakan diplomatik yang mendalam selama lebih dari setahun.

“Kami hanya berharap…apapun persoalan politik yang kita hadapi, kita bisa memisahkannya dari persoalan ekonomi dan persoalan perdagangan,” ujarnya.

Tiongkok mengklaim kedaulatan atas hampir seluruh wilayah Laut Cina Selatan, yang diyakini mengandung sejumlah besar minyak dan gas, merupakan wilayah penangkapan ikan yang kaya bagi wilayah tersebut, dan merupakan lokasi jalur pelayaran yang penting bagi perdagangan global.

Namun Filipina, Brunei, Malaysia dan Vietnam, serta Taiwan, mengklaim sebagian wilayah laut tersebut.

Filipina dan Vietnam baru-baru ini menuduh Tiongkok semakin agresif dalam menegaskan klaimnya atas wilayah tersebut.

Ketegangan antara Filipina dan Tiongkok meningkat secara dramatis pada bulan April ketika kapal-kapal dari kedua negara terlibat dalam perairan dangkal di sebuah sekolah terpencil di laut.

Menteri Luar Negeri Filipina kemudian menuduh diplomat Tiongkok melakukan tindakan “bermuka dua” dan “intimidasi” pada bulan Juli. – Rappler.com, dengan laporan dari Agence France-Presse

Data SDY