• June 23, 2024
(PH Travel) Dulu dan sekarang berkumpul di Malam Warisan Cebu

(PH Travel) Dulu dan sekarang berkumpul di Malam Warisan Cebu

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sebuah acara budaya ikonik menjadi inisiatif publik tahunan di Cebu

MANILA, Filipina – Ada satu malam setiap tahun di Cebu di mana peninggalan masa lalu menjadi hidup – dan ini bukan Halloween.

Malam warisan (Malam Warisan), yang kini memasuki tahun ke-6, adalah malam di mana museum Kota Cebu dan berbagai situs warisan serta landmark budaya membuka pintunya bagi umum untuk merayakan masa lalu kota yang semarak. Dengan sedikit biaya, pengunjung dapat berpindah dari satu lokasi ke lokasi lain (berjalan kaki atau menggunakan berbagai bus dan pengangkutan berkendara atas izin pemerintah kota) untuk melihat bagaimana masa lalu memberikan kehidupan baru ke dalam kota.

PERAYAAN MALAM masa lalu tidak lengkap tanpa fesyen Filipina.  Foto oleh Andrea Lugue

Kegiatan tahunan ini diprakarsai oleh Ramon Aboitiz Foundation, Inc. (RAFI), yang terkenal setelah Jerman Malam panjang museum (Long Night of Museums), yang telah “ditiru” di seluruh Eropa. Malam warisan merupakan kegiatan serupa yang pertama di Asia, dan baru-baru ini dilembagakan pada tanggal 23 Mei lalu melalui peraturan Dewan Kota Cebu yang diadakan setiap tahun sebagai inisiatif publik dan bukan hanya kegiatan yang dipimpin oleh swasta.

Malam warisan direncanakan diadakan setiap hari Jumat terakhir bulan Mei untuk menghormati Bulan Warisan Nasional Filipina.

DARI CARA melakukan hal-hal di masa lalu, kita bisa belajar banyak.  Foto oleh Andrea Lugue

Pada tanggal 26 Mei lalu, 22 situs warisan budaya, museum, galeri seni, rumah leluhur, ruang keagamaan dan tempat umum lainnya berpartisipasi dalam acara tersebut; bahkan perusahaan-perusahaan di kota tetangga, Mandaue City pun membuka pintunya. Jumlah ini cukup jauh dibandingkan 4 museum yang ikut serta pada tahun pertamanya.

Para tamu tidak diharapkan mengunjungi seluruh 22 lokasi dari matahari terbenam hingga tengah malam, namun didorong untuk memikirkan lokasi dan topik yang mereka minati serta merencanakan rencana perjalanan mereka dengan tepat.

Namun, ada beberapa area seperti lingkungan Pari-an yang memiliki banyak tempat untuk dijelajahi dengan berjalan kaki; tempat-tempat seperti Rumah Leluhur Yap-Sandiego, Casa Gorordo dan Rumah Jesuit tahun 1730 (biasanya tersedia untuk kunjungan dengan perjanjian saja). Bahkan lembaga-lembaga yang biasanya tidak dibuka untuk umum pun ikut berpartisipasi, seperti Gereja Yesus Kristus dari Orang-Orang Suci Zaman Akhir dan Museum BPI (tentu saja setelah jadwal perbankan reguler).

Pengunjung mengalami dan menghidupkan kembali masa lalu yang dikembalikan ke kejayaannya, dan mempelajari seperti apa kehidupan di Cebu saat itu.

TEKNOLOGI TIDAK BISA diabaikan dalam peristiwa sejarah dan budaya yang begitu penting.  Foto oleh Andrea Lugue

Namun, kenangan masa kini tidak boleh dilewatkan. Mereka yang memilih untuk memasukkan era digital ke dalam pengalaman warisan budaya mereka mencari informasi tentang berbagai situs bersejarah dengan memindai kode QR yang terpasang di ponsel cerdas mereka; bahkan ada yang bergabung dengan a Balapan yang luar biasa-jenis kompetisi berdasarkan kode QR.

Ada kegiatan lain yang dapat berlanjut hingga malam hari: pertunjukan teater, pameran seni, pertunjukan rondalla dan tari, serta pameran budaya.

SESUATU TENTANG RUMAH TUA justru membuat kita semakin bernostalgia dan mengapresiasi desain Filipina.  Foto oleh Andrea Lugue

Pengunjung yang penasaran tidak bisa mengunjungi semuanya dalam satu malam, namun tidak mengherankan jika banyak yang terus datang kembali untuk mengunjungi lebih banyak lagi, untuk mengantisipasi malam berikutnya. Malam warisan. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Keluaran SDY