• June 23, 2024
PH waspada terhadap penyakit pernafasan misterius

PH waspada terhadap penyakit pernafasan misterius

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Negara ini telah meningkatkan pemeriksaan kedatangan di bandara untuk mencegah masuknya penyakit misterius yang telah menewaskan 60 anak di Kamboja.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Filipina meningkatkan pemeriksaan kedatangan di bandara untuk mencegah masuknya penyakit pernapasan misterius yang telah menewaskan 60 anak di Kamboja, kata Menteri Kesehatan pada Sabtu, 7 Juli.

“Kami lebih waspada dalam menyaring penumpang di bandara internasional negara ini karena berita terbaru ini dan tidak akan ada henti sampai hal ini dapat diatasi,” kata Menteri Kesehatan Enrique Ona kepada wartawan.

Namun, dia mengatakan tidak ada pembatasan perjalanan ke Kamboja, meski sudah ada peringatan.

Edwin Lacierda, juru bicara kepresidenan, sebelumnya juga meyakinkan masyarakat bahwa Departemen Kesehatan sedang “memantau” situasi tersebut.

“Mereka juga sedang mempelajari apa itu penyakit pernapasan,” katanya.

Bandara dalam keadaan waspada virus

Di Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA), pintu gerbang utama Filipina, pemindai termal telah diaktifkan kembali untuk memeriksa suhu penumpang guna mengetahui siapa yang mungkin mengalami demam, yang merupakan salah satu gejala flu.

Consuelo Bungag, kepala departemen media NAIA, mengatakan tim medis bandara sudah siap, terutama dengan penumpang yang datang dari Kamboja.

Penumpang yang mengalami demam akan diperiksa oleh dokter di lokasi untuk mengetahui apakah penyakitnya menular atau tidak.

Mereka yang mengidap penyakit menular akan dikarantina dan dibawa ke Research Institute of Tropical Medicine (RITM) di Alabang atau Rumah Sakit Umum San Lazaro di Manila untuk observasi.

Virus misterius

Penyakit yang tidak teridentifikasi ini telah menewaskan sedikitnya 60 anak kecil di Kamboja dalam waktu 3 bulan, kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) awal pekan ini ketika mereka berlomba untuk mengidentifikasi penyebabnya.

Gejala-gejalanya termasuk demam tinggi dan gejala penyakit dada yang parah, dan beberapa anak menunjukkan tanda-tanda “keterlibatan neurologis”, kata WHO.

Ini bukan pertama kalinya penyakit yang tidak jelas ini ditemukan di Asia. Di masa lalu, Sindrom Pernafasan Akut Parah, yang biasa dikenal dengan SARS, dan flu H1N1 atau flu babi melanda wilayah tersebut, yang juga mengakibatkan banyak kematian. – Rappler.com, dengan Agence France-Presse

Lainnya di Negara:

Di tempat lain di Rappler:

Sidney siang ini