• July 23, 2024
Philex akan memulai tambang Silangan pada tahun 2017

Philex akan memulai tambang Silangan pada tahun 2017

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Philex mengatakan studi kelayakannya sudah berjalan sesuai rencana untuk tambang Silangan yang akan dibuka pada tahun 2017.

MANILA, Filipina – Philex Mining Corp, produsen emas terbesar di negaranya, melaporkan bahwa mereka sebenarnya berada di jalur yang tepat untuk memulai produksi di setidaknya satu area proyek emas dan tembaga Silangan pada tahun 2017.

Dalam sebuah pernyataan kepada Bursa Efek Filipina pada tanggal 10 September, Philex mengatakan pihaknya yakin “proyek Silangan akan mulai berproduksi pada tahun 2017 karena studi pra-kelayakan dan pengembangan tambang dilakukan secara agresif.”

Philex telah menanggapi laporan bahwa mereka telah menunda jadwal produksi di tambangnya di Surigao del Norte di Mindanao utara, dengan alasan masalah peraturan.

Perusahaan tersebut mengatakan studi kelayakan penambangan dan produksi akan selesai pada Februari 2013 sesuai jadwal.

“Kami telah menambah jumlah konsultan asing yang terlibat dalam pra-studi kelayakan proyek tersebut,” tambah Philex.

“Sampai saat ini, studi untuk proyek Silangan belum mengungkapkan adanya hambatan untuk memulai produksi pada tahun 2017 atau pengurangan perkiraan sumber daya mengenai potensinya,” kata Philex.

Perusahaan tersebut mengatakan studi untuk proyek tersebut menunjukkan bahwa proyek tersebut tidak sesuai rencana, dan persetujuan pemerintah dapat menjadi hambatan laten untuk membuka kawasan Bayugo.

Ketua Philex Manny V. Pangilinan mengatakan proyek Silangan mungkin tertunda karena perintah eksekutif di bidang pertambangan yang ditandatangani Presiden pada Juli lalu.

Perintah Eksekutif No. 79 memblokir sementara penerbitan kontrak pertambangan baru sambil menunggu amandemen ketentuan UU Pertambangan tentang perjanjian bagi hasil mineral (MPSA) antara pemerintah dan perusahaan pertambangan.

“Ada dua properti di Silangan – properti Boyongan dan Bayugo. Boyongan sudah punya MPSA, jadi kami punya izin yang sesuai. Kami tidak memiliki hal yang sama untuk Bayugo karena kami hanya memiliki izin eksplorasi. Mungkin tertunda karena EO ini,” kata Pangilinan pada Juli lalu.

Perusahaan pertambangan tersebut belum mengkonfirmasi kepada Rappler apakah produksi pada tahun 2017 akan mencakup wilayah pertambangan Boyongan dan Bayugo.

Sementara itu, Philex mengatakan pihaknya sedang melakukan pengeboran eksplorasi di proyek tetangga Kalayaan, yang terletak di sebelah deposit Bayugo.

Pada bulan Mei 2011, Philex menandatangani perjanjian usaha patungan dengan Manila Mining Corp untuk bagian dari proyek Kalayann. Philex mengatakan akan mengungkapkan sumber daya dalam proyek tersebut pada waktu yang tepat.

Philex mengincar tambang Silangan untuk membantu mempertahankan operasi perusahaan di masa depan karena satu-satunya tambang yang beroperasi – tambang Padcal di provinsi Benguet – akan menghabiskan sumber daya mineralnya pada tahun 2020.

Operasi di tambang Padcal saat ini dihentikan menyusul kebocoran di bendungan tailingnya. Philex mengatakan kekalahan di Padcal akan berdampak pada hasil tahun 2012. – Rappler.com

Untuk kontrak pertambangan yang ada di Filipina, lihat peta #MengapaMining ini.

Bagaimana pengaruh penambangan terhadap Anda? Apakah Anda mendukung atau menentang penambangan? Libatkan, diskusikan, dan ambil sikap! Kunjungi situs mikro #MengapaMining Rappler untuk mendapatkan cerita terbaru mengenai isu-isu yang mempengaruhi sektor pertambangan. Bergabunglah dalam percakapan dengan mengirim email ke [email protected] tentang pendapat Anda tentang masalah ini.

Untuk pandangan lain tentang penambangan, baca:

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan:

SDy Hari Ini