• July 21, 2024
Philex membenarkan adanya 4 kebocoran tambang di bendungan tailing Padcal pada bulan Agustus

Philex membenarkan adanya 4 kebocoran tambang di bendungan tailing Padcal pada bulan Agustus

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Produsen emas dan tembaga Philex Mining Corp mengatakan “kondisi cuaca buruk” di lokasi tambang Padcal di provinsi Benguet menyebabkan fasilitas tailingnya bocor sebanyak 4 kali di bulan Agustus.

“Kami memastikan bahwa pembuangan ini merupakan yang keempat yang dilaporkan sejak kejadian pertama yang terjadi pada 1 Agustus 2012,” kata Philex kepada bursa pada Selasa, 4 September, menanggapi laporan yang dikutip oleh pejabat Departemen Lingkungan Hidup dan Lingkungan setempat. . Sumber Daya Alam (DENR).

Tumpahan terakhir yang dilaporkan di satu-satunya bendungan tailing yang berfungsi di lokasi tambang terjadi pada Kamis lalu, 30 Agustus.

“Kami mengkonfirmasi bahwa pembuangan tailing dari salah satu dari dua terowongan bawah tanah penstock ke kolam tailing tambang Padcal pada pukul 02:40 pada hari Kamis. tanggal 30 Agustus 2012 diulangi dan dimasukkan sekitar pukul 06.30. berada di hari yang sama,” tambah Philex dalam keterbukaan informasi.

Dua kebocoran tambang lainnya tergolong kecil, menurut seorang pejabat Philex.

Insiden baru-baru ini di Padcal terjadi pada saat pemerintah Filipina sedang menyusun peraturan dan regulasi mengenai Perintah Eksekutif 79, yang menetapkan kebijakan pemerintah Aquino mengenai industri pertambangan. Kelompok-kelompok anti-tambang menyatakan bahwa penambangan pada dasarnya merusak lingkungan, dan mempertanyakan pernyataan para pelaku industri bahwa penambangan dapat dilakukan secara bertanggung jawab.

Denda P325 juta

Philex juga mengatakan kepada bursa pada hari Selasa bahwa pihaknya belum menerima salinan resmi denda awal sebesar R325 juta yang dikenakan kepada mereka oleh Departemen Lingkungan Hidup dan Biro Pertambangan berdasarkan temuan kebocoran tailing pertama pada tanggal 1 Agustus.

Denda sebesar R325 juta didasarkan pada pelanggaran Undang-Undang Pertambangan, yang mengenakan denda sebesar P50 per ton sedimen yang tumpah dari fasilitas tailing. Jumlah ini masih belum termasuk denda lain yang dapat dikenakan kepada perusahaan atas pelanggaran UU Air Bersih dan kontrak ECC (Sertifikat Kepatuhan Lingkungan).

“Kami tidak dapat mengomentari dugaan denda sebesar P326 juta untuk pembuangan tailing sebanyak 6,5 juta ton pada tanggal 1 Agustus 2012 dari Bendungan Tailing Padcal karena kami belum menerima komunikasi resmi dari pemerintah mengenai hal ini,” bunyi pernyataan tersebut. penyataan.

“Karena kondisi cuaca buruk yang sedang berlangsung di lokasi tambang, kami belum dapat menentukan volume tailing yang dibuang dari bendungan,” jelasnya.

Berbagai gangguan cuaca menyebabkan rekor curah hujan di berbagai wilayah Tanah Air sepanjang bulan tersebut.

Fasilitas kolam tailing terletak di atas beberapa sistem perairan di bagian utara Luzon.

Jaraknya sekitar 30 kilometer ke hilir Sungai Agno dari pertemuannya dengan Sungai Balog. Terowongan drainase Philex mengalirkan beban airnya ke Sungai Balog, yang kemudian mengalir sekitar 2,5 km hingga bertemu dengan Sungai Agno.

Philex memiliki 3 bendungan tailing tetapi hanya bendungan tailing no. 3 digunakan secara aktif. Dua bendungan lainnya dinonaktifkan dan direhabilitasi menjadi kawasan hutan.

Tutup kebocorannya

Operasi penambangan Padcal milik Philex masih ditangguhkan karena pejabat perusahaan dan pemerintah berupaya mengatasi kebocoran tailing.

“Fokus kami saat ini adalah pada remediasi dan rehabilitasi terowongan penstock yang relevan dan kami telah mempekerjakan konsultan pihak ketiga lokal dan asing untuk memberikan bantuan, khususnya untuk memastikan keselamatan dan integritas bendungan tailing untuk dimulainya kembali operasi tambang,” itu menambahkan.

Dalam pernyataannya pada Senin, 3 September, Philex mengatakan pihaknya telah mengintensifkan upayanya untuk menutup lubang pembuangan di kolam tailing setelah “pembuangan yang tidak disengaja”.

“Meskipun cuaca buruk, kami telah bekerja 24/7 untuk mencari solusi jangka panjang untuk memastikan tidak terjadi aliran sedimen lebih lanjut,” kata Presiden dan COO Philex Mining, Eulalio Austin, Jr. dikatakan. “Hal ini berlangsung seiring karyawan-sukarelawan kami bekerja terus-menerus dalam pembersihan dan rehabilitasi Balog dan konvergensi ke Agno.”

Dia mengatakan Philex menciptakan lebih banyak jalur akses ke medan terjal yang mengarah ke Sungai Balog untuk memungkinkan para sukarelawan memiliki akses mudah ke jalur air untuk rehabilitasi.

Philex mengatakan kejadian tersebut segera dilaporkan ke Biro Pertambangan dan Geosains (MGB) dan Biro Pengelolaan Lingkungan (EMB) dan ditanggulangi pada hari yang sama.

Direktur MGB Leo Jasareno mengatakan kebocoran tersebut dapat diatasi dalam beberapa jam.

“Tim kami di Padcal melaporkan bendungan tailing yang tersumbat itu bocor pada Kamis lalu, namun dalam beberapa jam baru bisa ditutup kembali,” kata Jasareno.

Jutaan orang hilang

Philex akan mengeluarkan biaya sebesar P220 juta per bulan untuk memelihara tambang agar dapat ditangguhkan tanpa batas waktu sementara rencana rehabilitasi dilaksanakan. Sementara itu, pendapatan yang hilang mencapai P30 juta hingga P40 juta per hari.

Namun Pangilinan sebelumnya mengatakan perseroan memiliki sumber daya yang cukup untuk melakukan pembersihan dan rehabilitasi lokasi tambang.

Philex juga mengatakan pihaknya telah memberikan bantuan segera kepada keluarga yang tinggal di dekat tambang Padcal yang terkena dampak tumpahan tersebut.

Perusahaan mengatakan telah menyiapkan program Pengelolaan Daerah Aliran Sungai Terpadu (IRBM), yang berfokus pada pengelolaan air, lahan, dan sumber daya air untuk pembersihan dan pemulihan Sungai Agno dan Sungai Balog.

“Program ini juga memiliki komponen sosial, yang menjanjikan untuk mengembalikan rumah tangga yang terkena dampak tumpahan minyak ke status mereka sebelumnya, atau bahkan lebih baik,” kata Austin.

Tambang Padcal berakhir

Tambang Padcal yang terus beroperasi sejak tahun 1950-an diperkirakan hanya akan bertahan hingga Desember 2020.

Philex telah mencari tambang baru untuk mempertahankan profitabilitas sebelum masa pakai tambang Padcal berakhir.

Philex memiliki investasi berkelanjutan sebesar $1 miliar dalam proyek Silangan di Mindanao utara. Perusahaan berencana mengoperasikan tambang tersebut pada tahun 2016.

Philex sedang menunggu izin dari pemerintah untuk melanjutkan aktivitas lebih lanjut di salah satu dari dua wilayah pertambangan di Silangan. Namun, EO-79, yang memberlakukan moratorium pada semua kontrak baru, menghentikan proyek Silangan milik Philex. – Rappler.com

Untuk kontrak pertambangan yang ada di Filipina, lihat peta #MengapaMining ini.

Bagaimana pengaruh penambangan terhadap Anda? Apakah Anda mendukung atau menentang penambangan? Libatkan, diskusikan, dan ambil sikap! Kunjungi situs mikro #MengapaMining Rappler untuk mendapatkan cerita terbaru mengenai isu-isu yang mempengaruhi sektor pertambangan. Bergabunglah dalam percakapan dengan mengirim email ke [email protected] tentang pendapat Anda tentang masalah ini.

Untuk pandangan lain tentang penambangan, baca:

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan: