• July 17, 2024
Philex menghadapi kemungkinan pembatalan ECC

Philex menghadapi kemungkinan pembatalan ECC

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Philex menerima pemberitahuan dari LPP, memberitahukan kemungkinan hukuman atas pelanggaran ECC, yang juga mencakup denda hingga P50,000

MANILA, Filipina – Philex Mining Corp. menghadapi kemungkinan pembatalan Sertifikat Kepatuhan Lingkungan (ECC) karena dugaan pelanggaran terhadap salah satu ketentuannya menyusul pembuangan limbah di proyek pertambangan perusahaan di provinsi Benguet.

Dalam keterbukaan informasi kepada Bursa Efek Filipina pada Selasa, 2 Oktober, Philex mengatakan pihaknya menerima surat dari Biro Manajemen Lingkungan (EMB), yang memberitahukan mereka tentang kemungkinan hukuman, termasuk denda hingga P50,000 atas pelanggaran ECC.

Surat yang ditandatangani oleh Direktur Regional Wilayah Administratif EMB-Cordillera Oscar Cabayanan mengatakan bahwa Philex melanggar “Ketentuan No. 2” dari ECC-nya yang menyatakan bahwa “limbah bendungan harus mematuhi standar yang ditetapkan dalam RA 9275, atau dikenal sebagai Undang-Undang Air Bersih , dan aturan serta peraturan pelaksanaannya.”

Ketidakpatuhan terhadap ketentuan ECC “akan menjadi alasan yang cukup untuk penangguhan atau pembatalan” sertifikat “dan/atau pengenaan denda” tidak lebih dari P50.000, kata surat Cabayanan.

Namun, dalam sebuah wawancara, direktur LPP Juan Miguel Cuna mengatakan ia masih berpendapat “tidak ada alasan yang cukup untuk mencabut atau membatalkan ECC Philex”.

Badan penyelenggara pemilu memberi Philex waktu 10 hari untuk menanggapi pemberitahuan tersebut. Cuna meyakinkan perusahaan bahwa mereka akan menerima proses hukum.

Wakil presiden senior bidang keuangan Philex Renato Migriño mengatakan kepada bursa saham bahwa perusahaannya akan membantah “temuan buruk” LPP dan menjelaskan kepada biro mengapa hal itu tidak boleh dikenakan sanksi.

“Kami juga ingin menginformasikan kepada bursa bahwa kebocoran tailing dari TP3 (bendungan tailing 3) telah efektif diatasi dengan penutupan lubang pembuangan,” kata Migriño.

Denda Rp1 miliar

Denda tambahan sebesar P50.000 merupakan tambahan dari denda lebih dari P1 miliar yang sebelumnya diberikan kepada perusahaan karena melanggar UU Pertambangan.

Wakil presiden senior Philex, Mike Toledo mengatakan Philex juga akan menggugat denda P1 miliar tersebut.

“Bukan besarannya, tapi pengakuan kita lalai,” ujarnya. “Jika Anda didenda, itu dianggap lalai.”

Toledo mengatakan bahwa Philex telah menetapkan prosedur standar untuk mengoperasikan kolam tailingnya dan bahwa karyawannya selalu memastikan integritas fasilitas tersebut.

Toledo menegaskan, penyebab kebocoran tersebut adalah force majeure; Saat kebocoran terjadi, kawasan tersebut dilanda serangkaian angin topan dan hujan monsun.

Dia mengatakan Perjanjian Bagi Hasil Mineral dengan pemerintah mengatur bahwa kejadian force majeure berada di luar kendali mereka.

Namun, Leo Jasareno, direktur Biro Pertambangan dan Geosains, mengatakan bahwa Philex tidak dapat menghindari denda dengan menerapkan “force majeure”, karena prinsip ini hanya relevan sejauh menyangkut pertanggungjawaban pidana.

Sementara itu, Toledo menyatakan bersedia menanggung biaya upaya pembersihan sungai-sungai yang terkena dampak dan hilangnya mata pencaharian masyarakat di sekitar tambang. – Rappler.com

Bacalah Blog Konferensi Pertambangan 2012 untuk mengetahui laporan menyeluruh mengenai isu-isu yang sedang dibahas.

Untuk kontrak pertambangan yang ada di Filipina, lihat peta #MengapaMining ini.

Bagaimana pengaruh penambangan terhadap Anda? Apakah Anda mendukung atau menentang penambangan? Libatkan, diskusikan, dan ambil sikap! Kunjungi situs mikro #MengapaMining Rappler untuk mendapatkan cerita terbaru mengenai isu-isu yang mempengaruhi sektor pertambangan. Bergabunglah dalam percakapan dengan mengirim email ke [email protected] tentang pendapat Anda tentang masalah ini.

Untuk pandangan lain tentang penambangan, baca:

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan:

Data Sydney