• July 20, 2024
Pinoy yang diculik di Kenya dengan selamat

Pinoy yang diculik di Kenya dengan selamat

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

DFA menyatakan siap membantu Costes

NAIROBI, Kenya – Pekerja bantuan asal Filipina Glenn Costes, yang diculik bersama 3 orang lainnya di Kenya minggu lalu, telah “dipulihkan”, menurut pihak berwenang Kenya.

“Mereka aman di tangan kami, mereka telah dibebaskan,” kata juru bicara militer Kenya Curus Oguna kepada Agence-France Presse.

“Mereka dibebaskan dalam operasi gabungan pasukan Somalia dan Kenya, yang mana salah satu penculiknya terbunuh,” katanya. Tiga lainnya ditangkap.

Pekerja bantuan lainnya berasal dari Kanada dan Norwegia, yang keempat adalah warga negara ganda Kanada dan Pakistan.

‘Lelah’

Salah satunya mengalami luka tembak di kaki, namun mereka tidak terluka, lapor AFP.

“Mereka kelelahan, mereka berjalan jauh dan mengalami luka lecet, dan salah satu pekerja bantuan tertembak di kaki, namun selain itu mereka dalam keadaan sehat,” kata Oguna, seraya menambahkan bahwa mereka sekarang berada di kota Dhobley, perbatasan selatan Somalia.

“Mereka menerima perawatan medis di pangkalan kami sambil menunggu transfer ke Kenya,” tambah Oguna.

Mohamed Dini Adan, seorang komandan militer Somalia di Dhobley, mengatakan tentara menghentikan “penculik yang mencoba bersembunyi dan menyelinap melewati tentara.”

Pasukan Somalia mendengar laporan bahwa orang-orang bersenjata sedang menuju kawasan hutan terpencil yang lebat sekitar 25 kilometer (15 mil) dari Dhobley, dan bergegas mengusir mereka.

“Alhamdulillah, kami menggagalkan tujuan mereka menyandera di hutan,” kata Jenderal Somalia Osmail Sahardid, yang memimpin operasi tersebut, dan menambahkan bahwa tiga pria bersenjata telah ditangkap.

Warga di Dhobley mengatakan milisi Ras Kamboni setempat – di bawah komando mantan panglima perang Islam berpengaruh yang dekat dengan Kenya – juga terlibat dalam penyelamatan tersebut.

Seorang pengemudi asal Kenya tewas dan dua lainnya terluka dalam serangan hari Jumat.

Pasukan keamanan Kenya mengerahkan helikopter dan pesawat militer setelah orang-orang bersenjata menyerang konvoi NRC sekitar tengah hari pada hari Jumat, sementara kendaraan dan tentara berjalan kaki mencari di hutan semak terpencil di kedua sisi perbatasan yang rawan dengan Somalia.

Namun, kendaraan pekerja bantuan tersebut, yang dicuri oleh orang-orang bersenjata setelah membunuh pengemudinya, ditemukan ditinggalkan beberapa jam setelah serangan tersebut, dan kekhawatiran berkembang bahwa geng tersebut telah melarikan diri ke Somalia bersama para pekerja bantuan tersebut.

Kenya, yang menginvasi Somalia selatan pada bulan Oktober untuk menyerang pemberontak Islam yang terkait dengan al-Qaeda, memiliki pasukan sekitar 120 kilometer (75 mil) di Somalia. Namun, pasukan tersebut hanya menguasai wilayah yang luas.

Penculikan tersebut adalah yang terbaru dari serangkaian serangan di Dadaab, di mana orang-orang bersenjata menangkap dua warga Spanyol yang bekerja untuk Medecins sans Frontieres (Dokter Tanpa Batas) pada Oktober lalu. Mereka masih disandera di Somalia.

DFA untuk membantu Costes

Departemen Luar Negeri Filipina (DFA) diberitahu bahwa Costes telah pulih.

“DFA baru saja mendapat telepon dari Duta Besar Filipina Domingo Lucenario di Nairobi bahwa dia diberitahu oleh Dewan Pengungsi Norwegia pada pukul 1:40 siang (waktu Manila) bahwa Contes dan ketiga rekannya telah ditemukan di perbatasan Kenya-Somalia, dalam keadaan aman dan sehat. sekarang dalam perjalanan ke Nairobi,” kata juru bicara DFA Raul Hernadez kepada wartawan melalui pesan teks.

Setibanya di Nairobi, Duta Besar Lucenario akan bertemu dengan Mr. Costes bertemu dan bersedia membantunya. Tn. Costes akan menjalani pemeriksaan dan pemeriksaan kesehatan,” tambah Hernandez. – dengan Agence-France Presse

Result SDY