• June 12, 2024
Pitpitunge menduduki puncak pertemuan puncak dengan keputusan terpisah di PXC

Pitpitunge menduduki puncak pertemuan puncak dengan keputusan terpisah di PXC

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dengan pertandingan luar biasa melawan Somdet, Pitpitunge kini mencatatkan dua kemenangan beruntun dan meningkatkan rekor pertarungan hadiah menjadi 7-3

MANILA, Filipina – Mantan juara kelas bantam Pacific Xtreme Combat (PXC) Crisanto Pitpitunge mengalahkan Rambaa Somdet dengan keputusan terpisah dalam pertemuan kelas terbang 3 ronde mereka di undercard PXC 46 pada Sabtu malam, 15 November di Ynares Sports Arena di Kota Pasig, tersingkir keluar. Metro Manila.

Dua dari 3 juri memihaknya untuk Pitpitunge dengan skor identik 29-28, sedangkan ofisial kandang lainnya memberi Somdet skor 29-28.

Perwakilan Team Lakay setinggi 5 kaki 6 kaki ini tidak mengambil risiko melakukan pertukaran stand-up melawan Somdet, yang dikenal dengan julukan “M-16” karena kemampuan menyerangnya yang sangat cepat, saat Pitpitunge melakukan pertukaran jarak dekat. dan mencetak gol untuk takedown di canto pertama.

Ground control Pitpitunge memberinya peluang untuk membalikkan kaki Somdet dengan heel hook, namun kickboxer Thailand berusia 40 tahun ini berhasil lolos dan bertahan dalam ronde tersebut.

Pada bait kedua, Pitpitunge memadukan serangan dan mendaratkan tendangan kaki sambil melontarkan kombinasi kiri-kanan untuk menghancurkan pertahanan Somdet.

Saat Somdet meluncur ke lantai sambil mundur dari tembakan, Pitpitunge memanfaatkannya dengan memposisikan dirinya dalam kontrol samping, namun lawannya mampu berusaha keluar dan mengaitkan versinya dengan heel hook.

Pitpitunge memukul Somdet dengan pukulan-pukulan yang membenarkan untuk melepaskan cengkeramannya, akhirnya kembali berdiri sebelum mencetak double leg takedown.

Somdet juga dengan cepat bangkit, namun Pitpitunge mendaratkan tendangan ke kepala untuk mengakhiri ronde kedua.

Saat Pitpitunge menderita hidung berdarah pada ronde ketiga dan terakhir, Somdet mengatur kecepatannya dengan memulai pertukaran jari kaki sebelum membawa lawannya ke atas matras.

Somdet menenangkan Pitpitunge dengan tetap berada di atasnya, namun Pitpitunge membalikkan tunggangan lawannya dan gagal memburu takedown hingga bel terakhir berbunyi.

Dengan pertandingan luar biasa melawan Somdet, Pitpitunge kini mencatatkan dua kemenangan beruntun dan meningkatkan rekor pertarungan hadiah menjadi 7-3.

Selain itu, “The Slugger” menyelesaikan kampanyenya di tahun 2014 dengan dua kemenangan berturut-turut setelah menyerahkan sabuk kelas bantam kepada Michinori Tanaka pada Mei 2013 dan kemudian menyerah pada kemenangan balik Han Bin Park 6 bulan kemudian.

Di sisi lain, Somdet (12-3) merasakan kemunduran pertamanya sejak Juni 2002 dan memenangkan 11 pertandingan berturut-turut.

Meski menang dari Pitpitunge, sesama petenis putri Gina Iniong (3-2) kalah dari petinju kelas atom Amerika Cortney Casey (3-1) (3-1) saat waktu tersisa 10 detik pada ronde pertama.

Walaupun Iniong menghujani lawannya yang berkaki panjang dengan pukulan cepat di awal periode tersebut, Casey melunakkan lawannya yang merepotkan itu dengan mendaratkan hook kanan liar ke kepala yang menjatuhkan Iniong ke lantai.

Casey menjebak Iniong di sepanjang pagar dan menempatkan dirinya di belakang pemain dataran tinggi Baguio City yang berperingkat tinggi itu untuk melakukan pukulan telanjang.

Iniong mencoba bertahan dan melepaskan serangan submission yang berbahaya, namun Casey tidak menyerah dan menemukan cara untuk meraih leher lawannya untuk melakukan tap pada menit 4:50.

Pada pertarungan lainnya, Roy Doliguez (6-1) mengalahkan Dennis Salazar (4-1) dalam 3 ronde untuk mendapatkan suara bulat dari 3 juri yaitu 30-27, 30-37 dan 29-28.

Fil-Kiwi Mark Abelardo (8-3) melakukan pekerjaan cepat terhadap penduduk asli Iloilo Ernie Braca (1-1) dengan penghentian ronde pertama, sementara Jenel Lausa (4-2) Dean Bermudez (2-1) dengan penyerahan guillotine tersedak di ronde pertama.

Pegulat ajaib Josh Sapinoso (1-1) mengalahkan petinju kelas bulu Guaman Robin Eclavea (1-1) dengan upaya takedown dan submission dalam perjalanan menuju keputusan mutlak dengan skor 30-27 secara keseluruhan.

Praktisi Jiu-Jitsu asal Brazil Wesley Perriera (4-1) melumat Arex Montalban (3-2) dengan tendangan ke arah kaki sebelum menghabisi bintang Filipina ini dengan kuncian armbar yang apik pada menit 4:11 ronde pertama. – Rappler.com

Data Sidney