• June 19, 2024
PNoy dan CJ orang luar

PNoy dan CJ orang luar

‘Saya tidak pernah membayangkan bahwa pemerintah sendiri dapat dilecehkan oleh pihak yang setara. Dalam bahasa Tagalog Anda bisa mengucapkannya dengan lebih baik: kaya palang maapi ang gobyerno.’

Jika Presiden Aquino memilih orang luar untuk memimpin Mahkamah Agung, hal ini hanya merupakan yang kedua dalam sejarah Filipina. Yang pertama terjadi dalam keadaan luar biasa: ketika Jepang menduduki negara itu, Jose Yulo diangkat menjadi hakim agung. Saat itu dia menjabat Ketua DPR.

Hal ini jarang terjadi karena tradisi di Pengadilan ibarat hukum yang tidak tertulis; hierarki adalah raja. Hakim paling senior biasanya ditunjuk sebagai hakim ketua.

Empat kali di masa lalu – dalam lebih dari seratus tahun sejarah Pengadilan – tradisi ini telah diabaikan. Dua di antaranya terjadi pada tahun 1920an, ketika negara tersebut dijajah oleh Amerika Serikat. Dua insiden lainnya terjadi dalam sejarah terkini.

Ferdinand Marcos menunjuk Hakim Claudio Teehankee Sr. Ketua Hakim dan Gloria Macapagal Arroyo melakukan hal yang sama kepada Reynato Puno. Keduanya akhirnya ditunjuk untuk memimpin Mahkamah. Bagi Teehankee, hal itu terjadi setelah Marcos digulingkan pada tahun 1986 ketika Presiden Corazon Aquino mengangkatnya sebagai hakim agung. Adapun Puno menunggu gilirannya selama 11 bulan setelah Artemio Panganiban pensiun.

Saat ini, nampaknya PNoy tidak hanya bermaksud untuk kembali mendobrak tradisi tersebut, namun juga melakukan hal yang tidak biasa: menunjuk seseorang dari luar Mahkamah untuk memimpin 14 hakim, 2000 hakim, dan ribuan staf. Bagi yang mengetahuinya, akan dianggap penghinaan jika tidak ada satupun dari mereka yang dianggap pantas menduduki jabatan tersebut. Beberapa dari mereka bahkan akan berpikir bahwa hal itu dimaksudkan untuk mempermalukan mereka.

Saya mencoba memahami dari mana PNoy berasal. Para penasihatnya mengatakan bahwa begitu ia mengambil keputusan, sulit meyakinkannya untuk mengubah pandangannya. Kami melihat tekadnya untuk berupaya memakzulkan Ketua Hakim Renato Corona dan sebelumnya, Merceditas Gutierrez. Beberapa orang di lingkarannya memperingatkan dia untuk mengejar hakim tertinggi negara tersebut dan Ombudsman. Itu bodoh, pikir mereka. Namun dia berhasil dan membuat sejarah.

Jadi mengapa dia harus kembali ke keadaan normal dan mengikuti tradisi ketika dia sudah menciptakan keadaan normal baru di masa kepresidenannya?

Saya menemukan jawabannya dalam wawancara kami baru-baru ini. “Sekarang, kami mengubah status quo, kami mengganggu banyak orang,” katanya kepada kami ketika ditanya apa yang mempersiapkannya untuk melawan Mahkamah Agung.

Apa satu lagi “mangkuk nasi” yang harus dipindahkan?

Trauma oleh SC

Ada lapisan lain dalam pola pikir PNoy. Perasaan saya adalah dia trauma dengan pengalamannya di pengadilan. Selama wawancara kami, dia terus mengingat kembali tahun pertamanya sebagai presiden ketika Mahkamah Agung membuatnya bingung karena membunuh Komisi Kebenaran. Hal itu sudah dipikirkannya saat menjadi anggota Kongres, sebuah badan yang dibentuk setelah Afrika Selatan untuk menangani pelanggaran hak asasi manusia di negara tersebut. Namun lembaga ini kemudian berkembang menjadi panel pencari fakta yang akan menyelidiki korupsi pada masa pemerintahan Arroyo. Ini menjadi perintah eksekutif pertamanya, langkah pertamanya dalam memenuhi janji kampanyenya untuk memulihkan kejujuran dalam pemerintahan.

Namun langkahnya terhenti oleh pengadilan yang melampaui kewenangannya untuk melindungi presiden sebelumnya yang menunjuk sebagian besar hakim.

Butuh waktu baginya untuk bisa mengatasi kekalahan yang dianggapnya tidak adil dan tidak adil ini. Sejak itu, ia mengulangi hal tersebut dalam sejumlah pidatonya.

Beberapa orang di Pengadilan berbagi pandangannya. Seperti yang ditulis oleh Hakim Antonio Carpio dalam perbedaan pendapatnya, “Sejarah akan mencatat keputusan mayoritas Pengadilan hari ini sebagai kasus pelanggaran hukum yang serius yang membuat presiden yang menjabat menjadi kepala eksekutif yang diremehkan karena merupakan penghinaan terhadap cabang pemerintahan yang setara…”

Lalu muncullah EO 2 yang mencabut seluruh penunjukan tengah malam di cabang eksekutif yang dilakukan Arroyo. Pengadilan awalnya menolak PNoy ketika, dengan mengeluarkan perintah status quo ante, dia menguatkan penunjukan ketua Komisi Nasional Muslim Filipina Bai Omera Dianalan-Lucman, yang mempertanyakan EO 2.

“Dampak potensial dari hal ini adalah kekacauan dan kelumpuhan di lembaga eksekutif pemerintahan,” kata Aquino dalam pernyataannya pada bulan Oktober 2010. -cabang pemerintahan yang setara.”

Beberapa bulan kemudian, pada bulan Januari 2012, Pengadilan mundur, menghindari potensi bentrokan dengan Malcañang. (Hal ini terjadi beberapa minggu setelah Corona dimakzulkan oleh Kongres.) Mereka merujuk berbagai petisi yang menantang EO 2 ke Pengadilan Banding, dengan menyatakan bahwa kasus-kasus tersebut memerlukan pembuktian dan karena Pengadilan tersebut bukan merupakan pengadilan atas fakta, maka yang terbaik adalah Pengadilan Banding. untuk mengambil alih.

Terluka secara pribadi

Saya membaca banyak pidato dan pernyataan PNoy yang menyentuh hati pengadilan, namun saya baru memahami sentimennya selama wawancara. Dia tampaknya terluka secara pribadi. Setelah membahas kekalahan awal ini di pengadilan, dia berkata dengan nada reflektif: “Saya tidak pernah berpikir bahwa pemerintah sendiri dapat diganggu oleh cabang yang setara. dilecehkan, dihentikan. Saya pikir dalam bahasa Tagalog, bisakah Anda mengatakannya dengan lebih baik: kaya palang maapi ang gobyerno.”

Pada saat yang sama, ia mengakui prinsip-prinsip pemisahan kekuasaan dan checks and balances. “Saya tidak keberatan diperiksa,” katanya kepada kami. “Saya tidak keberatan dikritik bahwa apa yang kami lakukan tidak sepenuhnya benar.”

Presiden sepertinya sedang berkutat di antara dua pemikiran tersebut. Yang mana yang akan menang: keinginan untuk mengguncang Pengadilan yang didorong oleh rasa sakit hati pribadi? Atau keinginan untuk mereformasi Pengadilan yang didorong oleh retorika transparansi dan akuntabilitas yang keras?

Ini adalah episode penting dalam sejarah kita. Kami berharap PNoy tidak mengurangi jabatan presidennya dengan memilih Ketua Mahkamah Agung. – Rappler.com

Data SDY