• February 22, 2024
PNP menyangkal penyelidikan ‘pembangkangan’ terhadap Capa

PNP menyangkal penyelidikan ‘pembangkangan’ terhadap Capa

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ketua Satgas Tugis Conrad Capa mengatakan dia ‘baik-baik saja’ dengan PNP mempertimbangkan sanksi terhadapnya karena kasus apa pun ‘tidak akan berhasil’

MANILA, Filipina – Juru bicara Kepolisian Nasional Filipina (PNP) Kepala Inspektur Theodore Sindac meremehkan laporan bahwa Inspektur Senior Conrad Capa, kepala Satuan Tugas Tugis, mungkin dipecat, mungkin menghadapi sanksi karena “pembangkangan” dan secara terbuka Purisima mempertanyakan keputusannya untuk menugaskannya kembali mempromosikannya secara langsung.

“Itu hanya opini… Tidak ada penyebutan PNP dalam pembangkangan. Medialah yang memberitakan pertanyaan mereka,” kata Sindac kepada Rappler melalui pesan teks.

Sindac menambahkan, hingga Jumat, 21 Maret, PNP belum mempertimbangkan kemungkinan sanksi terhadap ketua gugus tugas yang dicopot tersebut.

Purisima telah menjadi sasaran kemarahan Capa sejak Capa dibebaskan dan dipindahkan ke Kantor Kepolisian Daerah Cebu hampir seminggu setelah dia menangkap salah satu buronan paling dicari, Delfin Lee dari Globe Asiatique. Capa mengatakan Purisma berbohong kepada publik saat menjelaskan transfer Capa sebagai “promosi” dan menjelaskan bahwa langkah tersebut hanya bersifat lateral. (BACA: PNP berbohong kepada Istana, kata penangkap Delfin Lee yang dipecat)

Capa memimpin Task Fore Tugis menangkap Kee yang terkenal kejam, yang dicari karena estafa sindikasi setelah menyedot P6,6 miliar pinjaman perumahan pemerintah dengan pemberi pinjaman hantu.

Ketika ditanya mengenai tanggapan terhadap kemungkinan sanksi, Capa mengatakan dia “baik-baik saja” dengan sanksi tersebut. Namun, ia menambahkan, ia yakin bahwa sanksi atau kasus administratif apa pun terhadapnya “tidak akan berhasil.”

Biarkan masa lalu berlalu

Wakil Direktur Jenderal PNP Felipe Rojas dalam jumpa pers, Kamis, 20 Maret, mengatakan berdasarkan penilaian mereka, Capa belum memenuhi syarat untuk menduduki posisi Kepala Inspektur (Umum).

Capa terbang ke Cebu awal pekan ini untuk mengambil posisi barunya sebagai wakil direktur operasi regional, sebuah posisi yang diperlukan sebelum polisi dapat dipromosikan ke pangkat umum.

Setelah serangkaian omelan terhadap bos besarnya di PNP, Capa menyatakan bersedia menebus kesalahannya.

Dalam wawancara telepon, Capa mengaku mencoba menghubungi Direktur Jenderal PNP Alan Purisima. “Saya meminta pihak ketiga untuk menghubungi,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia tidak yakin apakah Purisima sudah menerima pesan tersebut.

“Purisima sepertinya tidak akan mundur jadi itu aku…. Itu terlalu mengecewakan PNP,” katanya. Capa telah bekerja dengan Purisima sejak dia menjadi letnan di Nueva Ecija. Keduanya juga bekerja sama di Wilayah 3 dan Wilayah Ibu Kota Negara.

Rekonsiliasi akan lebih baik bagi organisasi, tambah Capa. Meski perwira muda itu melontarkan omelan terhadapnya, Purisima belum menanggapi tuduhan Capa secara langsung.

Senioritas, kompetensi

Sebelum memimpin Satgas Tugis, Capa merupakan Wakil Direktur Operasional di Polres Selatan. Namun, dia ditarik dari jabatannya 9 hari sebelum menyelesaikan “persyaratan enam bulan” untuk dipromosikan. Purisima meminta Capa memimpin Satgas Tugis yang dibentuk untuk menangkap buronan PNP.

“Dengan jaminan beliau, penugasan ini, jika saya berhasil, akan menjadi batu loncatan saya untuk menjadi seorang jenderal,” kata Capa melalui pesan singkat. Masa jabatannya selama 7 bulan sebagai ketua gugus tugas tidak memberinya masa jabatan yang diperlukan untuk dipromosikan.

Ketika ditanya apakah dia tahu dia kekurangan 9 hari untuk menyelesaikan persyaratan 6 bulan, Capa berkata, “Saya tidak menghitung hari tepatnya.”

Rojas menekankan perlunya keseimbangan “senioritas dan kompetensi” dalam promosi perwira polisi, guna menghindari kasus pilih kasih pejabat yang lebih tinggi.

Selain kontroversi mengenai “non-promosi”, Capa sebelumnya mengatakan kepada Rappler bahwa promosi ke peringkat bintang tidak lagi penting. “Jika kesediaan saya membantu (Purisima) membentuk (Satgas Tugis) membahayakan karir saya, biarlah,” ujarnya. – Rappler.com

link alternatif sbobet