• April 20, 2024
Poe, Binay dan Cemerlang

Poe, Binay dan Cemerlang

Berikut ini beberapa hal yang dapat diambil dari pemilu tersebut, mulai dari nama asli hingga ketua Comelec yang mengira dirinya adalah Superman

Di balik masing-masing kandidat yang menang dalam pemilihan senator terdapat kisah pemilu kita, beberapa di antaranya sudah lama, bahkan merupakan pengulangan dari masa lalu. Beberapa narasi baru ini berkaitan dengan perubahan teknologi, baik di media maupun dalam jajak pendapat otomatis.

Meskipun jajak pendapat paruh waktu jarang terjadi, seperti yang diingatkan oleh sejarawan Manuel Quezon III – pemilu tahun 1995 adalah pemilu pertama yang menghasilkan kursi kepresidenan sejak tahun 1971 dan sejak itu kita sudah mengadakan dua pemilu (2007 di bawah Presiden Gloria Arroyo dan 2013 di bawah Presiden Benigno Aquino III )—muncul pola-pola yang mirip dengan pemilu biasa.

Inilah pendapat saya:

1. Nama keluarga superstar adalah tiket pasti menuju politik.

Kemenangan gemilang Grace Poe, yang mencapai puncak dan mengalahkan kandidat terdepan dua kali Loren Legarda, menegaskan kenyataan lama. Joseph “Erap” Estrada mempersonifikasikan hal ini ketika dia menang sebagai presiden pada tahun 1998.

Di Senat, Lito Lapid, Ramon Revilla Jr. dan Jinggoy Estrada sebagai contoh. Dalam politik lokal, Vilma Santos adalah pilihan yang mudah. Tentu saja, Erap adalah salah satu orang yang, meskipun kehebatannya memudar, memenangkan pertarungan telak sebagai Wali Kota Manila.

2. Kehendak rakyat pemilih masih menunjukkan rasa keadilan.

Poe mengakui bahwa salah satu alasan dia menang adalah karena publik ingin membela ayahnya, mendiang Fernando Poe Jr, yang diyakini secara luas telah berbuat curang dalam pencalonannya sebagai presiden pada tahun 2004.

“Mereka ingin memperbaiki kesalahan,” jelas Jose Almonte, mantan penasihat keamanan nasional dan ahli strategi Presiden Fidel Ramos.

Hal serupa juga terjadi pada Aquilino “Koko” Pimentel III yang akan menjalani masa jabatan kedua di Senat. Dia dicabut masa jabatan pertamanya karena dia curang.

Demikian pula, kemenangan mengejutkan Antonio Trillanes di Senat pada tahun 2007 dapat dikaitkan dengan perasaan kolektif ini. Kemenangannya dipandang sebagai protes terhadap pemerintahan Arroyo. Trillanes memimpin pemberontakan yang gagal di militer, dipicu oleh skandal korupsi yang menimpa Presiden Arroyo saat itu.

“Masyarakat melihatnya (korupsi) sebagai pelanggaran, jadi mereka mengangkat Trillanes sebagai senator,” kata Almonte.

3. Keluarga memberi diri mereka hak untuk berpolitik.

Perkiraan kemenangan Nancy Binay menunjukkan fenomena yang terus-menerus dan meresahkan dalam budaya politik kita. Apa yang seharusnya menjadi ruang publik di mana masyarakat dapat bersaing berdasarkan prestasi telah menjadi ruang yang terbatas hanya bagi mereka yang memiliki latar belakang politik dan sumber daya yang tepat.

Keluarga Binay tentu saja tidak sendirian, namun mereka mendramatisir kekuatan ikatan darah. Sang patriark, Jejomar, adalah wakil presiden. Putrinya Abigail menjadi anggota Kongres, putranya JunJun menjadi walikota Makati, dan sekarang Nancy menjadi senator.

Alan Peter Cayetano dan JV Ejercito akan bergabung dengan saudara mereka di Senat.

Sonny Angara akan menjadi Angara generasi kedua di Senat, sedangkan bibinya, Bellaflor Angara-Castillo, akan menggantikan posisinya di DPR.

Bam Aquino adalah Aquino ke-6 yang duduk di Senat dan tentu saja sepupu pertamanya yang terkenal tidak kalah dengan presiden negara tersebut.

Cynthia Villar mewakili kesinambungan keluarga Villar di Senat. Putranya Mark juga terpilih kembali sebagai anggota kongres.

4. Comelec telah kehilangan fokus dan berusaha menjadi segalanya bagi semua orang.

Komisi Pemilihan Umum terlalu berlebihan dalam mengelola pemilu, mencoba menawarkan solusi terhadap seluruh permasalahan, sehingga mereka tidak dapat fokus pada satu tanggung jawab utamanya: memenuhi semua persyaratan logistik untuk menyelenggarakan pemilu otomatis dan membuatnya dapat dipercaya.

Sixto Brillantes Jr. ingin menjadi Superman dalam pemilu yang bersih, tapi dia lupa bahwa itu bukan hanya tugas Comelec. Dia dan timnya secara tidak wajar memperpanjang larangan minuman keras dan memberlakukan larangan uang (keduanya ditolak oleh Mahkamah Agung), sehingga menghilangkan energi dan fokus dari hal-hal penting. Brillantes melakukan pertempuran yang tidak perlu.

Di tahun 2010, ingat bagaimana kita semua sangat cemas dengan pemungutan suara otomatis? Pengawas pemilu menuntut banyak hal dari Comelec, mulai dari informasi teknis hingga transparansi dalam operasional. Media dan publik mengajukan pertanyaan sulit. Hasilnya? Kami mengetahui hasilnya dengan cepat. Dalam 12 jam kami memperoleh hampir 80% dari total suara.

Hasil awalnya terhenti pada 69% setelah 12-13 jam pertama. Tampaknya petugas teknis tidak mudah dihubungi karena perlu waktu berjam-jam untuk memperbaiki kesalahan tersebut. Sejumlah daerah yang mengalami perubahan seperti kura-kura mengalami kemajuan yang jauh lebih baik pada tahun 2010.

Banyak pertanyaan: karena mesin PCOS tidak digunakan selama 3 tahun, apakah Comelec melakukan pemeriksaan menyeluruh sebelum pemilu dan memastikan mesin tersebut berfungsi? Atau kali ini Comelec berpuas diri, setelah kesuksesan tahun 2010?

Setelah keadaan mereda, agenda pertama Comelec adalah persiapan menghadapi pemilu 2016, yaitu setelah belajar dari kesalahan tahun 2013. – Rappler.com

Hongkong Pools