• June 21, 2024
Polisi menyiksa ‘kedutan, rutin’ dalam laporan PH – Amnesty

Polisi menyiksa ‘kedutan, rutin’ dalam laporan PH – Amnesty

MANILA, Filipina – Richard*, 39 tahun, seorang penjaga toko dari Kota Quezon, bahagia karena masih hidup.

“Tuhan, aku belum mau mati,” adalah satu-satunya hal yang dia pikirkan ketika 3 polisi menangkapnya, memasukkannya ke dalam mobil van, mengikat tangannya ke belakang punggung dengan kawat, mematahkan lengan kirinya dan membungkusnya. di sekitar kepalanya sebelum menginjaknya.

“Mereka kemudian menginjak kepala saya (saat saya tergeletak di lantai van). Aku terengah-engah. Pada saat itu saya pikir saya akan segera mati. Tuhan, aku belum mau mati.”

Ketiga polisi itu kemudian menghentikan van dan menyeret Richard keluar. Seorang polisi memerintahkan polisi lain untuk menembaknya. Empat peluru menembus tubuhnya; seperlima memukul kepalanya. Dia jatuh ke tanah dan kehilangan kesadaran.

Richard kemudian terbangun, melepas plester di kepalanya dan hampir pingsan lagi sebelum orang yang lewat membawanya ke rumah sakit pemerintah terdekat. Ketika dia sedang memulihkan diri dari luka tembaknya, Richard mengatakan seorang “penyelidik polisi” mengunjunginya setiap hari dan menawarkan untuk membayar tagihan rumah sakitnya.

Setelah 5 hari Richard dipulangkan, semua biaya ditanggung oleh polisi tetapi dengan satu syarat – dia harus melapor ke kantor polisi yang ditunjuk malam itu. Richard tidak pernah melakukannya dan malah melapor ke Komisi Hak Asasi Manusia (CHR). Sejak saat itu, ia diterima dalam program perlindungan saksi Departemen Kehakiman.

Kisah Richard, kata kelompok hak asasi manusia Amnesty International, hanyalah salah satu dari banyak cerita yang menggambarkan bagaimana “siapa pun yang ditangkap karena dicurigai melakukan pencurian atau aktivitas kriminal lainnya di Filipina berisiko mengalami penyiksaan atau perlakuan buruk lainnya di tahanan polisi.” ”

Filipina adalah salah satu dari 5 negara yang diikutsertakan dalam studi Amnesty sebagai bagian dari kampanye penghentian penyiksaan, bersama dengan Nigeria, Meksiko, Sahara Barat, dan Uzbekistan.

Laporannya pada tahun 2014, “Di Atas Hukum: Penyiksaan Polisi di Filipina,” mencatat bahwa meskipun ada undang-undang yang melarang penyiksaan, “penyiksaan masih umum terjadi, dan sebagian besar laporan penyiksaan melibatkan petugas polisi.”

Hal ini terjadi, meskipun Filipina “dilihat di panggung internasional dan di Asia sebagai pejuang hak asasi manusia,” kata Sekretaris Jenderal Amnesty International Salil Shetty dalam sebuah wawancara dengan Rappler.

Di atas kertas, kebijakan anti-penyiksaan di negara ini sangat unggul: Filipina menandatangani Konvensi PBB Menentang Penyiksaan dan Perlakuan atau Hukuman Lain yang Kejam, Tidak Manusiawi atau Merendahkan Martabat Manusia (UNCAT) dan pada tahun 2009 mengesahkan Undang-Undang Anti Penyiksaan.

“Dari segi hukum dan standar internasional, (sikap Filipina menentang penyiksaan) cukup bagus. Jadi kami sendiri sangat terkejut ketika memeriksa situasi di lapangan (dan kami melihat) meluasnya penyiksaan yang dilakukan oleh aparat kepolisian,” kata Shetty.

Bentuk-bentuk penyiksaan

Laporan setebal 120 halaman yang dirilis pada Kamis, 4 Desember itu didasarkan pada lebih dari 50 wawancara dengan polisi korban penyiksaan dan anggota keluarga mereka. Namun Shetty mengatakan laporan tersebut hanyalah puncak gunung es dan masih banyak lagi kasus yang belum dilaporkan.

Amnesty mewawancarai Richard pada tahun 2013, hampir setahun setelah pertemuannya. Richard mengatakan dalam wawancara bahwa dia tidak diberitahu mengapa dia ditangkap. Ketiga pria tersebut mengenakan pakaian sipil, namun sedang mengendarai mobil polisi ketika mereka menyerangnya.

(Richard) mengatakan polisi hanya menanyakan apa yang ada di sakunya dan mengatakan kepadanya: “Anda baru saja keluar dari penjara dan Anda tidak lagi tahu bagaimana menunjukkan rasa hormat kepada polisi. Kamu tidak berguna.”

– dari “Di Atas Hukum: Penyiksaan Polisi di Filipina”

Shetty mengatakan Amnesty International memutuskan untuk menginformasikan kepada Kepolisian Nasional Filipina (PNP) karena berdasarkan data, sebagian besar kasus dugaan penyiksaan melibatkan polisi.

Salah satu kasus terbaru dan terkenal di mana polisi tertangkap sedang menyiksa tersangka terjadi pada bulan Januari 2014 ketika Polisi Intelijen Daerah di Biñan, Laguna tertangkap menjalankan penjara sebagai “fasilitas penyiksaan”.

Metode penyiksaan yang terdokumentasimenurut Amnesty International, meliputi:

  • Pemukulan yang sistematis;
  • Benjolan;
  • Tendangan ke berbagai bagian tubuh;
  • Memukul dengan kancing, popor senapan atau benda sejenisnya;
  • Ditutup matanya dan diborgol ke belakang;
  • Dipaksa duduk atau berbaring dalam posisi yang tidak nyaman dalam jangka waktu lama tanpa makanan atau air;
  • Diancam dengan todongan senjata;
  • Untuk menjadi sasaran semacam “roulette Rusia”;
  • Kejutan listrik;
  • Dibuat untuk menelan air dalam jumlah besar;
  • papan air;
  • Kantong plastik menutupi wajah mereka sampai hampir mati lemas;
  • Aktivitas fisik berulang;
  • Digantung di sel mereka dalam jangka waktu yang lama;
  • Peluru menempel kuat di antara jari-jari mereka;
  • Dan dibuat untuk menyaksikan atau mendengarkan bagaimana rekan-rekan tersangka mereka disiksa atau dianiaya.

Kemarahan publik terjadi dengan cepat dan sengit.

Dalam hitungan hari, komando PNP memerintahkan penutupan fasilitas penguncian tersebut. Semua polisi yang dicurigai terlibat dibebastugaskan, dan beberapa pejabat juga dibebaskan dari “tanggung jawab komando”.

“Kalaupun ada yang diduga melakukan tindak pidana, ada proses peradilannya. Faktanya, banyak orang yang kami ajak bicara mengatakan: tentu saja kami melakukan kejahatan, tapi bukan berarti kami bisa disiksa,” kata Shetty.

Sebagian besar orang yang ditahan di penjara Biñan adalah tersangka pengedar narkoba yang masih menunggu hari mereka di pengadilan. Mereka kemudian dipindahkan ke penjara lain di wilayah tersebut.

Dari bulan Januari hingga Juli 2014 saja, 22 dari 28 dugaan kasus penyiksaan yang dicatat oleh CHR melibatkan petugas polisi. Kebanyakan korban penyiksaan, kata Shetty, berasal dari latar belakang keluarga miskin.

“Biasanya (korban penyiksaan) dicurigai melakukan tindak pidana kecil. Jadi, kecenderungan aparat kepolisian adalah ketika Anda sudah dicurigai melakukan tindakan kriminal, Anda (polisi) bisa berbuat apa saja, ”ujarnya.

Berdasarkan wawancara mereka, Amnesty International mengatakan bahwa mereka yang berisiko mengalami penyiksaan oleh polisi adalah tersangka pelaku remaja, tersangka pelaku berulang kali, tersangka yang diduga telah menganiaya petugas polisi atau keluarganya, dan “aset” atau informan polisi yang tidak disukai polisi. jatuh, adalah.

Anak di bawah umur adalah mangsa empuk bagi polisi yang bandel, menurut laporan itu. Pada tahun 2012, Julius* yang berusia 16 tahun ditahan oleh polisi setelah dia dituduh mencuri anting-anting seorang kapten barangay.

Keempat polisi itu menaruh peluru di antara jari-jarinya lalu meremasnya erat-erat.

“Ada bekas luka di jari saya bahkan setelah mereka mengeluarkan pelurunya,” kata Julius kepada Amnesty. Polisi kemudian memukul telapak kakinya dengan pentungan.

Dia tahu dia dianiaya, tapi Julius tidak mengajukan keluhan.

“Lebih baik langsung masuk penjara daripada diperiksa polisi, karena polisi akan membunuhmu,” ujarnya.

‘bubuk mesiu otak’

Sejarah buruk pelanggaran hak asasi manusia merupakan pukulan besar bagi PNP. Didirikan pada tahun 1991 setelah Revolusi EDSA, PNP berakar pada Kepolisian Filipina yang merupakan bagian dari Angkatan Bersenjata selama Darurat Militer.

Dalam wawancara sebelumnya dengan Rappler, Ketua CHR Etta Rosales mengatakan bahwa sejarah PNP dan masa lalu “militerisasi”-nyalah yang menyulitkan sebagian anggota partai untuk benar-benar berpusat pada hak asasi manusia.

Bubuk otak (orang aneh perang)” begitulah kata Rosales.

Selama darurat militer, banyak tahanan politik ditahan di Kamp Crame, markas besar PNP, di mana mereka disiksa dan diperlakukan dengan buruk secara sistematis. Hingga saat ini, PNP masih berjuang untuk menghilangkan citra tersebut.

Bagi Shetty, laporan tahun 2014 bukan tentang masa lalu, namun tentang memahami budaya yang tampaknya menyetujui pelanggaran hak asasi manusia.

Salah satu masalah yang ditemukan Amnesty International adalah bahwa beberapa personel polisi mengambil jalan pintas ketika menyelidiki suatu kasus dan menangkap tersangka.

“PNP bergantung pada kekuatan kepolisian yang berlebihan, ditambah dengan kemampuan investigasi forensik yang belum berkembang dan ketergantungan pada kesaksian saksi, menyebabkan personel cenderung mengambil ‘jalan pintas’ dalam penangkapan dan investigasi kriminal,” kata laporan itu.

Hal ini terutama berlaku dalam kasus-kasus penting “di mana reputasi polisi dipertaruhkan.” Di Filipina, tidak jarang kita mendengar tersangka utama kemudian menarik kembali kesaksiannya dan menuduh polisi memaksa mereka untuk mengaku.

Kelompok tersebut juga menyatakan keprihatinannya atas penggunaan “pasukan pendukung” oleh PNP – baik formal maupun informal – yang “dipilih sendiri oleh petugas polisi untuk membantu mereka dengan memberikan informasi, dukungan dalam operasi rahasia dan, dalam beberapa kasus, melakukan kegiatan ilegal sebagai imbalannya.” untuk bayaran.”

Amnesty International mencatat bahwa “staf bantuan” ini cenderung terlibat dalam operasi tidak resmi dan tidak terdokumentasi di mana banyak pelanggaran terjadi.

Tindakan melawan ‘aib nasional’

Meskipun terdapat banyak kasus yang diajukan terhadap polisi, kelompok penegak hukum lainnya dan bahkan militer, tidak ada hukuman yang dijatuhkan berdasarkan Undang-Undang Anti Penyiksaan tahun 2009.

Bagi Shetty, di sinilah letak masalahnya: hak asasi manusia masih dilanggar, dan penyiksaan masih diterima karena orang mengira mereka bisa lolos.

“Bagaimana masa depan Filipina? Apakah ini akan menjadi Filipina di mana penyiksaan adalah pilihan utama?” dia berkata.

Ada banyak cara – tepatnya 11 cara, menurut petugas polisi – yang dapat digunakan oleh para korban penyiksaan oleh polisi untuk menyampaikan keluhan mereka. Antara lain PNP sendiri, Ombudsman, Komisi Kepolisian Nasional (NAPOLCOM), Badan Penegakan Hukum Rakyat (PLEB), dan Internal Affairs Service (IAS) PNP.

Namun, dalam banyak kasus, para korban tidak menyadari pilihan-pilihan ini atau tidak mau menyerahkan penderitaan mereka kepada lembaga-lembaga yang mereka rasa tidak independen.

NAPOLCOM, yang mendengarkan pengaduan administratif terhadap personel polisi, menganggap ketua PNP sebagai salah satu komisarisnya. Sementara itu, IAS PNP awalnya dirancang untuk dipimpin oleh warga sipil.

Ketua IAS saat ini adalah seorang jenderal polisi dan jabatannya juga berada langsung di bawah kantor Ketua PNP.

Dan tentu saja ada sistem hukum Filipina yang terkenal lambat. “Satu-satunya cara untuk memutus lingkaran setan ini adalah dengan memastikan keadilan dan akuntabilitas. Situasi selama 5 tahun dan tidak ada hukuman, tidak ada akuntabilitas harus diakhiri,” tambah Shetty.

Amnesty International melakukan kunjungan ke Manila beberapa hari menjelang penerbitan laporan tersebut. Shetty mengatakan dia bertemu antara lain dengan petinggi PNP, Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah, dan anggota parlemen.

“Anda mempunyai seorang presiden yang pidato awalnya adalah tentang komitmennya terhadap hak asasi manusia. Tapi kali ini dia bahkan tidak ingin bertemu kami. Tidak ada gunanya menyangkal fakta, bersembunyi dari kenyataan,” tambah ketua Amnesty International itu.

Organisasi ini juga menyerukan peninjauan kembali Undang-Undang Anti Penyiksaan yang sudah memasuki tahun keenam.

Tujuannya, kata Shetty, mengubah retorika politik menjadi tindakan.

“Salah satu tujuan kami adalah menyerukan kepada Presiden, kepada para pemimpin di negara ini, untuk mengambil sikap tanpa toleransi. Ini bukan soal menyampaikan satu pidato lagi. Kami sudah cukup berpidato,” katanya. – Rappler.com

*Nama telah diubah

Pengeluaran Sidney