• May 22, 2024
Politisi dan kekasihnya

Politisi dan kekasihnya

MANILA, Filipina – Di lobi sebuah hotel kecil di Naga City, Chiz Escudero yang tampak stres duduk di meja kecil sambil memegang rokok.

Dia menghisapnya, satu, lalu dua, lalu tiga, matanya kosong, hingga batang rokoknya habis. Sekelompok kecil wartawan menunggu di sekelilingnya, gelisah namun sabar. Escudero menyalakan satu lagi.

Akhirnya, senator berusia 44 tahun yang akan dipilih kembali itu bangkit dari tempat duduknya, berjalan beberapa langkah ke meja lain – tanpa asbak dan bungkus rokok – duduk dan menghadap kamera.

Lampu menyala, kamera mulai berputar dan Escudero mulai berbicara.

Seiring dengan penolakan tersebut, muncul pula pengakuan cinta. Escudero bergeser dari kursinya dan menyebut pacar aktrisnya Heart Evangelista cerdas, menyenangkan untuk diajak bicara, dan santai. Dia bilang dia mencintainya. Dia mengatakan tuduhan terhadap dirinya tidak benar. Dan dia mengatakan dia terpaksa angkat bicara karena upaya untuk menghancurkannya tidak tepat.

Kemudian dia bangkit dari tempat duduknya dan berjalan kembali ke meja sebelumnya untuk mengambil rokok lagi. Dia menolak menjawab pertanyaan apa pun dari wartawan.

Dua hari sebelumnya, orang tua pacar Escudero yang berusia 28 tahun mengadakan konferensi pers untuk antara lain menuduh kandidat tersebut sombong dan pecandu alkohol. Media segera menoleh ke Escudero untuk mengetahui reaksinya.

Apakah yang mereka katakan itu benar? Apakah kamu benar-benar mabuk saat pertama kali bertemu orang tua Hart? Apakah Anda benar-benar merayu Hart dengan kebohongan dan mengatakan kepadanya bahwa Anda akan menjadi presiden suatu hari nanti? (MEMBACA: Chiz: Orang tua Hart ingin kita putus)

Orang-orang ingin tahu.

Awalnya Escudero bungkam. Dia mengatakan dia ingin menjaga kehidupan pribadinya terpisah, dan tidak ingin bereaksi terhadap perselisihan antara orang tua dan putri mereka.

Namun dialah yang menjadi pusat kontroversi. Escudero akhirnya memutuskan untuk berbicara.

MOMEN SANTAI.  Senator Chiz Escudero dan Heart Evangelista menghabiskan waktu bersama di pesta Natal Escudero untuk wartawan Senat.  foto Rapler

Bagaimana kabar masyarakatnya?

Escudero mungkin lebih suka menutup-nutupi insiden tersebut, namun apakah keputusannya untuk angkat bicara adalah tindakan yang benar? Apakah masyarakat mempunyai hak untuk menuntut penjelasan? Atau apakah Escudero tidak mempunyai kewajiban untuk menjelaskan jika dia tidak mau?

Sementara para kritikus mengecam Escudero karena mengambil jalur “showbiz” ketika dia mengadakan konferensi pers kecilnya sendiri, saya mendapati diri saya sendiri—melihat dia menceritakan apa yang saya tahu adalah kumpulan pemikiran yang dia miliki sebelumnya dan terus-menerus diputar di kepalanya – mendukung keputusannya untuk berbicara. Saya juga penasaran.

Kata-katanya, yang dipilih dengan cermat, mengandung emosi, tetapi wajah dan sikapnya yang monoton tidak menunjukkan banyak hal.

Senator Koko Pimentel, yang hubungannya juga mendapat sorotan, juga memilih untuk berbicara, meski sedikit, tentang tuduhan yang dilontarkan lawan politiknya, mantan senator Miguel Zubiri. Zubiri mengatakan istri Pimentel, Jewel, yang merupakan salah satu anggota keluarganya, mengungkapkan kepadanya bahwa dia adalah seorang wanita yang dianiaya. (MEMBACA: Migz: Taruhan tidak boleh memiliki kerangka di lemari)

Saat Zubiri melontarkan tuduhan tersebut, Pimentel yang biasanya cerewet itu baru muncul di hadapan media keesokan harinya. Saat itu, istrinya yang terasing, Jewel, telah membantah klaim tersebut. Ketika dia akhirnya membuka diri kepada wartawan, dia tampak muak dan jengkel. Dia mengulangi fakta bahwa dia sendiri mengatakan hal itu tidak benar, dan mengatakan dia sedang mempertimbangkan tuduhan terhadap Zubiri.

Baik Escudero maupun Pimentel menyebut dampak rumor tersebut terhadap keluarga dan anak-anak mereka sebagai alasan mereka untuk angkat bicara.

Tapi bagaimana dengan orang-orangnya? Bukankah tuntutan masyarakat untuk meminta penjelasan juga harus dipertimbangkan?

Tampaknya tidak ada jawaban yang jelas.

Ketika saya berbicara dengan analis politik Prospero de Vera, yang menjabat antara lain sebagai konsultan dan penasihat Senator Aquilino Pimentel Jr., Protempore Sotero Laurel, Juan Flavier, Gregorio Honasan dan Ramon Magsaysay Jr., dia setuju bahwa dalam politik, garis antara pemerintah dan swasta merupakan “wilayah abu-abu” – terutama saat ini, mengingat waktunya.

“Kita sudah dekat dengan pemilu. Kecurigaan meningkat dan wilayah abu-abu menjadi semakin abu-abu. Jika masalah ini diangkat dalam keadaan normal, maka sudah berwarna abu-abu. (Tapi) sangat abu-abu dan gelap karena (permintaan) motif masuk,” ujarnya.

Namun De Vera memang memberikan pendapatnya mengenai kapan seorang kandidat harus angkat bicara atau sekadar tutup mulut.

Baginya, apabila informasi tersebut berkaitan dengan pelaksanaan fungsi pejabat publik oleh seorang politisi, atau akan mempengaruhi kinerjanya sebagai pejabat publik, maka mereka wajib angkat bicara.

Ia mencontohkan: keuangan harus diungkapkan jika dituduh melakukan suap dan korupsi (misalnya mantan Hakim Agung Renato Corona), kredensial akademis harus diungkapkan karena mencerminkan kompetensi, serta pandangan pribadi mengenai suatu permasalahan karena hal tersebut berperan dalam fungsi resmi undang-undang. .

Politisi harus angkat bicara ketika tuduhan tersebut “merupakan sesuatu yang dapat dihukum berdasarkan undang-undang yang ada, baik pidana maupun perdata.” Dia mengatakan, masyarakat kemudian bisa meminta penjelasan dari para kandidat jika ada kasus yang diajukan terhadap mereka.

Selain daripada itu?

“Kalau yang mereka sampaikan tidak (dapat dihukum oleh undang-undang), maka sulit. Bagaimana Anda akan mengangkat masalah ini? Itu seperti mengatakan kamu tidak boleh jelek,” katanya.

“Sejauh yang saya ketahui, itu adalah pilihannya apakah dia ingin mengumumkannya kepada publik atau tidak. Namun jika mereka terpaksa – mereka dapat menyerukannya, mereka dapat menaikkannya – itu terserah pada kandidatnya. Jika mereka ingin merespons, tidak apa-apa. Jika mereka tidak mau merespons, tidak apa-apa juga.”

Namun apakah pilihan untuk tetap menutup mulut benar-benar dapat diterima ketika publik yang penasaran terbelalak, tunggu, sambil mengetuk-ngetukkan kaki untuk meminta penjelasan?

Saya merasa meresahkan bahwa dalam standar akademis, masyarakat tidak mempunyai kekuasaan atau hak untuk memaksa seorang politisi untuk berbicara kecuali jika hal tersebut digagalkan oleh kasus hukum.

Bantahan Hontiveros

Salah satu kandidat yang memutuskan untuk tidak memberikan tanggapan – atau memilih menyembunyikan hubungannya sendiri – adalah mantan anggota Partai Akbayan, Risa Hontiveros.

Secara konsisten ditanyai tentang hubungannya dengan penasihat politik presiden Ronald Llamas, Hontiveros yang berwajah datar dan tidak biasa membeku dengan tegas membantahnya. Seperti yang dia miliki untukku.

Meskipun keduanya sering terlihat bersama, dan hubungan mereka menjadi rahasia umum di antara teman dan rekan satu partai Akbayan.

Keputusan untuk menyembunyikan suatu hubungan—atau dalam kasus Pimentel dan Escudero, untuk mengatasinya—tentu saja mempertimbangkan dampaknya terhadap publik. Dan tentang peringkat.

Namun apakah hubungan pribadi para kandidat mempengaruhi persepsi pemilih, atau peluang taruhan untuk memenangkan pemilu? Masalah apa saja yang mempengaruhi kandidat?

Analis dan jajak pendapat Pulse Asia, Ana Tabunda, memberikan pendapat yang bijaksana. Percakapan kami dibumbui dengan jeda karena tidak ada satu pun jawaban untuk pertanyaan itu. Selain isu-isu seperti korupsi, yang memiliki dampak paling besar terhadap masyarakat, tidak ada tren yang jelas dalam survei-survei sebelumnya.

Jawabannya tergantung pada beberapa faktor. Diantaranya: besarnya perhatian media terhadap isu tersebut, seberapa terpadu upaya yang dilakukan, seberapa besar isu tersebut dibesar-besarkan, waktu yang tepat, citra politisi tersebut, popularitas mereka, dan siapa yang melontarkan tuduhan.

Dia menekankan bahwa tidak ada formula sederhana yang menentukan apa yang penting bagi pemilih dan mempengaruhi kandidat, jika tidak maka formula tersebut akan digunakan oleh lawan politik untuk menjatuhkan saingan mereka.

“(Ada isu) yang melekat pada sebagian orang, dan tidak melekat pada yang lain,” kata Tabunda. “(Karena) tidak ada formula yang diketahui untuk itu, Anda mencoba banyak hal. Mereka membuang segalanya, termasuk wastafel dapur.”

Dampak pada Escudero

Sebagai contoh, Tabunda mencontohkan mantan Presiden Joseph Estrada, yang feminitasnya tidak pernah menjadi isu di kalangan pemilih. Hal ini mungkin ada hubungannya dengan citranya di film, atau fakta bahwa feminitas dalam masyarakat macho adalah sesuatu yang mungkin bisa diterima dan dimaafkan oleh para pemilih.

Escudero, sebaliknya, selalu menampilkan citra muda, bersih, dan tuduhan alkoholisme, arogansi, dan tidak menghormati orang yang lebih tua dapat memengaruhinya, menurut Tabunda.

Jajak pendapat terbaru belum mencerminkan kontroversi seputar Escudero, jadi masih terlalu dini untuk mengatakan apakah kontroversi tersebut berdampak pada pemilih dan akan mempengaruhi posisinya.

Sedangkan bagi Pimentel, jajak pendapat terbaru mengungkapkan bahwa tuduhan pemukulan terhadap istri hampir tidak mempengaruhi posisinya, dengan skor 47% dalam jajak pendapat Social Weather Station yang dilakukan pada bulan Maret di puncak kontroversi. Dia mencetak 48% pada bulan Februari.

Mungkin karena dia menanganinya dengan baik, atau karena istrinya yang terasing datang menyelamatkannya. Mungkin karena Zubiri-lah yang menuduhnya, atau karena media relatif cepat mengungkap isu tersebut.

Ini adalah campuran berbagai bahan yang terlalu sulit untuk dijabarkan. Namun rasanya cukup enak bagi masyarakat.

Serangan dan karakter

Meskipun politik kepribadian masih jauh dari kampanye ideal, kami memperkirakan hal ini akan terus berlanjut.

Karena tidak ada oposisi yang jelas dalam pemilu tahun ini, terutama karena popularitas Presiden Benigno Aquino III, Tabunda menyatakan bahwa serangan tersebut lebih bersifat pribadi daripada politik. (MEMBACA: Bisakah Aquino menjual senatornya?)

“Permasalahan pada tahun 2007 sebagian besar bersifat politis dan bukan masalah pribadi karena terdapat perbedaan besar dalam koalisi, dalam hal dukungan terhadap presiden yang menjabat dan isu-isu terkait. Saya kira kita lebih banyak melihat isu-isu pribadi ini karena isu-isu tersebut tidak terlalu bersifat oposisi. Tidak ada perbedaan besar dalam platform, rencana, jadi semua masalah pribadi ini keluar,” ujarnya.

Dan jika hal ini terjadi, apakah para pemilih berhak mendapatkan penjelasan?

Meskipun para kandidat mungkin tidak diharuskan untuk berbicara mengenai masalah pribadi, kejujuran mereka dan cara para kandidat menanggapi tuduhan yang dilontarkan terhadap mereka mencerminkan kualitas penting dalam diri kandidat yang patut untuk diperhatikan oleh para pemilih: karakter.

Dalam kasus Hontiveros, misalnya, para analis mungkin berpendapat bahwa hal itu tidak menjadi masalah. Tabunda memperkirakan hubungannya dengan Llamas tidak menjadi masalah karena survei menunjukkan bahwa dia tidak berada dalam jarak yang dekat, dan mencatat bahwa sebagian besar bahkan mungkin tidak mengenal Llamas.

Tapi benarkah itu intinya?

Para pemilih dapat berpendapat bahwa penolakan Hontiveros terhadap sesuatu yang mendasar dan sederhana seperti minat cintanya menyentuh inti dari apa yang ia perjuangkan sebagai bagian dari rencana presiden: transparansi.

Ketika politik menjadi bersifat pribadi, betapapun disayangkannya, bukankah kita harus terlalu mementingkan cara Hontiveros, Pimentel dan Escudero – dan semua pihak lain yang akan menjadi korban serangan yang sama – menangani tuduhan?

Masyarakat mempunyai hak untuk merahasiakan urusan pribadinya, namun kami menetapkan standar yang lebih tinggi bagi mereka yang ingin menduduki jabatan publik. Tujuan mereka yang menyerang politisi adalah untuk menanamkan benih keraguan pada pemilih, agar mereka mempertimbangkan kembali dukungannya. Tujuan para politisi ketika hal ini terjadi adalah menjadi contoh bagaimana mereka menghadapi kesulitan.

Selain itu, bukankah karakter sejati seseorang paling terlihat dari cara dia berinteraksi dengan orang-orang terdekatnya?

Itu bukan urusan kita, kata mereka, tapi mungkin saja itu urusan kita. Masalah intinya adalah karakter. – Rappler.com

Hongkong Pools