• February 22, 2024
Proyek MRT-7 berjalan;  DMCI-Marubeni akan membangun link QC-Bulacan

Proyek MRT-7 berjalan; DMCI-Marubeni akan membangun link QC-Bulacan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Marubeni dan unit DMCI Holdings Inc. akan membangun perpanjangan Metro Rail Transit sepanjang 22 kilometer (13,7 mil).

MANILA, Filipina – Mitra usaha patungan DM Consunji Inc. (DMCI) dan perusahaan Jepang Marubeni Corp. akhirnya mendapat izin dari pemerintah untuk membangun sistem kereta api senilai $1 miliar yang akan menghubungkan Kota Quezon ke provinsi tetangga Bulacan di utara.

Dalam keterbukaan informasi di bursa lokal, Selasa, 15 Mei, DMCI menyebutkan konsorsium tersebut “baru saja menandatangani kontrak Engineering, Procurement, Construction (EPC)” untuk sistem kereta MRT-7, proyek unit konglomerat San Miguel Corp. .

Proyek MRT-7 merupakan jalur kereta sepanjang 22 kilometer dengan 14 stasiun kereta dari San Jose del Monte di Bulacan hingga sudut North Avenue dan Epifanio de los Santos Avenue (Edsa) di Kota Quezon. Ini juga terdiri dari jalan 6 jalur sepanjang 22 kilometer dari depo MRTS di Bulacan.

MRT-7 akan terhubung dengan jalur kereta MRT-3 dan Light Rail Transit (LRT) Jalur 1 melalui stasiun umum di North Avenue.

Juru bicara DMCI Elery Mendoza mengatakan kepada AFP bahwa proyek tersebut akan menelan biaya sekitar $1 miliar dan dimulai awal tahun depan. Tahun lalu, San Miguel dan konsorsium DMCI-Marubeni memperkirakan proyek tersebut menelan biaya sekitar @1,2 miliar.

“Mungkin diperlukan waktu 42 bulan untuk menyelesaikan seluruh sistem,” tambah Mendoza.

Di Tokyo, Dow Jones Newswires mengutip pernyataan Marubeni yang mengatakan pihaknya dan DMCI menerima pesanan senilai $1 miliar untuk membangun jalur kereta api dan stasiun di Manila.

Sistem kereta ringan Manila saat ini melayani sekitar 1,3 juta penumpang setiap hari.

Pelan – pelan

Pada tahun 2008, San Miguel mengakuisisi 51% kepemilikan di Universal LRT Corp. diakuisisi yang akan membangun MRT Jalur 7 sepanjang 21 kilometer. Proyek kereta api diperkirakan menelan biaya $1,2 miliar.

Pada bulan Juni 2011, Departemen Perhubungan dan Komunikasi memperkirakan penyelesaian keuangan proyek tersebut akan dilakukan pada kuartal ke-3 tahun 2011.

Konstruksi yang seharusnya memakan waktu 3,5 tahun namun mengalami penundaan karena masalah seperti kekhawatiran yang disampaikan oleh unit pemerintah daerah yang terkena dampak.

Terhubung ke MRT-3

San Miguel mengatakan bahwa ketika mereka melakukan pembicaraan dengan para pendukung MRT-7 pada tahun 2008, mereka “secara bersamaan memulai peninjauan terhadap MRT-3 karena MRT-7 direncanakan memiliki stasiun yang sama di SM North Edsa dengan stasiun berbagi MRT3.

Saat itu, sekelompok pemegang saham MRTC mengundang perusahaan untuk berinvestasi di proyek MRT-3 dan pada saat yang sama perusahaan melakukan diskusi dengan para kreditur proyek MRT-3, ujarnya kemudian.

San Miguel pun ingin mengajukan penawaran hak pengoperasian MRT-3. Pemerintah belum memulai proses lelang. – Rappler dan Agence France-Presse

Togel Sydney