• April 12, 2024
Putusan kejahatan dunia maya menimbulkan efek mengerikan bagi para pekerja pertanian Luisita

Putusan kejahatan dunia maya menimbulkan efek mengerikan bagi para pekerja pertanian Luisita

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para pendukung pekerja pertanian Hacienda Luisista menentang ketentuan undang-undang kejahatan dunia maya mengenai pencemaran nama baik secara online

Manila, Filipina – Luisita Watch, jaringan organisasi masyarakat dan advokat yang baru dibentuk yang mendukung pekerja pertanian Hacienda Luisita, mengecam keputusan Mahkamah Agung yang menjunjung sebagian besar ketentuan Undang-Undang Kejahatan Dunia Maya, termasuk pencemaran nama baik secara online.

Dalam peluncuran resminya pada hari Kamis, 20 Februari, di Universitas Filipina-Diliman, Luisita Watch mengatakan bahwa pencemaran nama baik secara online akan menekan “narasi kaum tertindas, dan oleh karena itu para pekerja pertanian miskin semakin kehilangan haknya.”

Menurut kelompok tersebut, para advokat telah beralih ke media sosial untuk membantu memperkuat suara para pekerja pertanian. Namun Internet, yang mereka lihat sebagai arena advokasi baru, kini berada dalam ancaman.

Kasus Luisita muncul hampir secara eksklusif di Internet, dan kini bahkan terjadi pencemaran nama baik secara online,” kata Ranmil Echanis dari Serikat Pekerja Pertanian (UMA). (Isu Luisita biasanya muncul di Internet, namun sekarang ada pencemaran nama baik secara online.)

Pada tanggal 18 Februari, Mahkamah Agung memutuskan bahwa pencemaran nama baik secara online, yang merupakan isu kontroversial dalam argumen lisan, adalah konstitusional. (BACA: ‘Hilangnya label adalah skenario terbaik untuk keputusan kejahatan dunia maya SC’)

Cerita yang tak terhitung

Luisita Watch menyoroti kisah pria berusia 99 tahun itu di forum tersebut Apong Maria, salah satu dari banyak pekerja pertanian yang suaranya belum pernah didengar oleh kelompok tersebut dan ingin dibagikan melalui media sosial.

Apong Maria pertama kali bekerja di Hacienda Luisita pada usia 15 tahun; upah hariannya saat itu adalah 50 centavos. Setelah 84 tahun bekerja, gajinya hanya naik sebesar P9, hampir sama dengan gaji anak-anaknya yang juga menjadi buruh tani.

Pada tahun 1930-an, keluarganya pindah ke Luisita, tempat mereka menanam tanaman pangan dan mengolah hutan. Sejak tahun 1957, ketika keluarga Cojuangco mengakuisisi lahan seluas 6.000 hektar, lahan tempat para pekerja pertanian menanam padi untuk konsumsi mereka sendiri telah diambil alih, menurut Apong Maria.

Apong Maria tetap berharap lahan pertanian yang disengketakan akan dikembalikan kepada mereka.

“Hacienda Luisita adalah milik petani dan bukan milik Cojuangcos. Hanya digadaikan 10 tahun dan tidak dikembalikan, malah dicuri,” kata Apong Maria. (Petani, bukan Conjuangco, yang memiliki Hacienda Luisita. Hacienda Luisita hanya digadaikan selama 10 tahun, tapi tidak pernah dikembalikan, mereka mengambilnya.)

Pada bulan Desember 2013, tanaman pangan didesak di desa Balete sebagai upaya untuk memaksa petani meninggalkan lahan mereka, menurut Aliansi Petani Hacienda Luisita (WEARING).

Sebuah poster dari Tarlac Development Corporation (TADECO) milik Cojuangco menandai area tersebut: “Pembangunan akan segera bangkit.”

MIKROKOSM?  Apakah Hacienda Luisita adalah mikrokosmos Filipina?  Liza Maza membandingkan kesenjangan besar antara pemilik Luisita dan pekerja pertanian dengan masalah distribusi kekayaan secara keseluruhan di Filipina.  Foto Serikat Pekerja Pertanian (UMA)

Peran media alternatif

Luisita Watch berpendapat bahwa “meningkatnya kerusuhan” di Luisita berakar pada kegagalan Departemen Reforma Agraria (DAR) dalam menerapkan “distribusi tanah yang sebenarnya”. Kelompok tersebut juga menolak “metode kekerasan” yang digunakan untuk memaksa para pekerja pertanian meninggalkan tanah mereka.

Namun menurut kelompok yang beranggotakan para profesor UP tersebut, sisi petani seringkali tidak disinggung oleh media arus utama atau disiarkan ke khalayak yang lebih luas.

Berita seperti ini jarang muncul di koran atau di TV, maka dibangunlah Luisita Watch,Kata Profesor Sosiologi UP Sarah Raymundo. (Cerita seperti ini jarang ditampilkan di surat kabar atau TV, itulah sebabnya Luisita Watch diluncurkan.)

Tantangannya adalah bagaimana menceritakan kisah-kisah seperti yang dialami Apong Maria melalui media alternatif seperti media sosial.

“Kita perlu memanfaatkan media sosial untuk membuat suatu isu menjadi viral tanpa meremehkannya. Kami membuat pesan yang kuat dan meyakinkan sehingga lebih banyak orang mengetahui apa yang sedang terjadi, dan mereka akan menyebarkannya,” kata Danilo Arao, profesor jurnalisme.

Arao menekankan bahwa advokasi mereka tidak hanya berakhir di media sosial. Ada kebutuhan untuk menginspirasi tindakan di luar Internet, katanya.

Arao juga mendesak masyarakat untuk menentang ketentuan undang-undang kejahatan dunia maya mengenai pencemaran nama baik secara online, dengan mengatakan bahwa undang-undang tersebut memiliki “efek mengerikan” terhadap individu seperti pekerja pertanian Luisita. – Rappler.com

Togel Hongkong