• June 23, 2024
Rappler bekerja dengan Satuan Tugas Siaga untuk Proyek Agos

Rappler bekerja dengan Satuan Tugas Siaga untuk Proyek Agos

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Relawan daring dari seluruh dunia membantu mendapatkan informasi tentang kerusakan akibat topan dan kebutuhan penting lainnya

MANILA, Filipina – Relawan dari seluruh dunia sekali lagi turun tangan untuk membantu warga Filipina yang terkena dampak Topan Ruby (Hagupit), dan banyak dari mereka yang melakukannya bahkan tanpa menginjakkan kaki di negara tersebut.

Relawan online dari Satgas Bantuan (SBTF) sudah dimobilisasi pada hari Jumat, 5 Desember untuk membantu mendapatkan informasi mengenai kerusakan akibat topan dan kebutuhan kritis lainnya. Dengan menggunakan teknologi Micromapping dan Verily, para relawan SBTF menganalisis dan menemukan lokasi geografis postingan media sosial yang diposting di Twitter, Facebook, dan situs media sosial lainnya.

Bekerja sama dengan Rappler, relawan SBTF memposting laporan ini di Peta Peringatan Project Rivers, yang mengumpulkan dan memvisualisasikan informasi penting secara real time. Tujuan akhirnya adalah untuk membuat gambaran kebutuhan pascabencana masyarakat yang terkena dampak Topan Ruby untuk lembaga koordinasi bencana seperti Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan PBB (UNOCHA).

Project Agos adalah platform online Rappler untuk mempromosikan komunitas tangguh bencana. Melalui cerita, lokakarya, dan crowdsourcing, Project Agos memberdayakan masyarakat lokal untuk mengadaptasi media sosial sebagai alat untuk berkomunikasi dan mendidik tentang kesiapsiagaan bencana. Agos juga menghubungkan lembaga pemerintah tanggap bencana secara langsung dengan masyarakat secara real time sebelum, pada saat dan setelah bencana.

SBTF telah dikerahkan dalam banyak bencana di seluruh dunia untuk memobilisasi kebutuhan kritis dan infrastruktur yang rusak, seperti setelah gempa bumi Haiti tahun 2010 dan, yang terbaru, untuk memetakan fasilitas kesehatan untuk pengobatan Ebola di Afrika Barat tahun ini.

Demikian pula, relawan Project Agos memindai laporan media sosial dan berkoordinasi dengan Kantor Pertahanan Sipil (OCD) Filipina untuk menanggapi permintaan bantuan dan permintaan informasi secara online. Relawan bekerja dari rumah atau di pusat operasi satelit di OCD.

Berkat relawan Project Agos, masyarakat Filipina dapat terhubung secara online dan mendapatkan berita terkini dari mereka yang berada di lapangan melalui Grup Facebook atau di Twitter.

tim global

Itu kerja sama antara Rappler dan SBTF untuk Project Agos menghadirkan sinergi yang lebih besar pada dua platform crowdsourcing yang telah terbukti, memastikan bahwa tidak akan ada duplikasi upaya. Rappler juga memberikan pengetahuan lokal yang penting dan laporan berita terkini kepada tim SBTF, yang terdiri dari 2.000 sukarelawan yang berasal dari 70 negara berbeda.

Memiliki kelompok relawan lokal dan internasional yang bekerja sama secara erat juga memberikan manfaat tambahan.

“Saat relawan kami di Filipina perlu tidur setelah bekerja seharian, relawan Satuan Tugas Siaga di belahan bumi lain akan aktif dan aktif, sehingga kami menyelesaikan pekerjaan lebih cepat,” kata Zak Yuson, direktur Move, keterlibatan warga. lengan Rappler.

Yuson menambahkan bahwa Rappler berharap dapat bekerja sama dengan SBTF dalam penerapannya di masa depan. – Rappler.com

Mengunjungi Website Satgas Siaga untuk informasi lebih lanjut.

Jadilah sukarelawan Project Agos hari ini! Klik Di Sini untuk mengetahui caranya.

taruhan bola