• July 24, 2024
Reformasi atau permainan kekuasaan?  Lina menata ulang Bea Cukai

Reformasi atau permainan kekuasaan? Lina menata ulang Bea Cukai

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Salah satu yang terkena dampak reorganisasi adalah seorang pengacara yang divisinya menyelidiki perusahaan milik Komisaris baru Alberto Lina.

MANILA, Filipina – Seorang wakil komisaris telah mengundurkan diri, sementara kepala divisi investigasi telah dipindahkan ke kantor yang dikenal sebagai “freezer” Biro Bea Cukai (BOC). Semua ini dilakukan dalam waktu seminggu setelah Komisaris Alberto Lina diangkat.

Salah satu yang terkena dampak reorganisasi adalah seorang pengacara yang departemennya sedang menyelidiki salah satu perusahaan Lina.

Wakil Komisaris Primo Aguas mengundurkan diri dari Grup Sistem dan Teknologi Informasi Manajemen pada 20 April, namun Lina mengaku baru menerimanya pada Rabu 29 April dan menerimanya.

Lina juga memindahkan pengacara Leonardo Peralta, kepala divisi investigasi, ke Kantor Penelitian Kebijakan Bea Cukai (CPRO) – yang dikenal di departemen keuangan sebagai “freezer” – tanpa memberi tahu atasannya, Wakil Komisioner Grup Intelijen Jessie Dellosa.

Meskipun Lina bersikukuh bahwa reorganisasi tersebut merupakan bagian dari janjinya untuk terus melakukan reformasi pada Badan Pemungut Pajak, terdapat indikasi bahwa hal tersebut juga merupakan bagian dari permainan kekuasaan antara dirinya dan Dellosa.

Presiden Benigno Aquino III menunjuk Lina ke Dewan Komisaris sehari setelah Komisaris John “Sunny” Sevilla mengatakan dia tidak akan membiarkan biro tersebut diubah menjadi sapi perah untuk penggalangan dana pemilu. Pada hari terakhirnya menjabat, Sevilla mengatakan tantangan terakhir baginya adalah desakan pemerintah untuk mengakomodasi politik di biro tersebut.

Iglesia ni Cristo yang berpengaruh dilaporkan telah mendorong penjabat kepala Divisi Hak Kekayaan Intelektual, Teddy Sandy Raval, ke posisi yang ditunjuk di Dewan Komisaris – posisi Direktur Layanan Penegakan dan Keamanan (ESS), yang lebih dikenal sebagai kepala Polisi Bea Cukai. Posisi tersebut akan mengawasi 400 atau lebih kepolisian bersenjata Bea Cukai.

Tidak ada konsultasi

“Pemindahan Jaksa Peralta ke CPRO secara tiba-tiba mengejutkan Intelligence Group karena saya tidak meminta konsultasi atau komentar sebelumnya,” kata Dellosa, Kamis, 30 April.

Dia menyatakan “kekhawatiran serius” bahwa pemindahan Peralta akan “menghambat penyelidikan sensitif dan menimbulkan keraguan terhadap integritas upaya reformasi.”

Divisi Investigasi, yang berada di bawah Kelompok Intelijen, menyelidiki kemungkinan anomali sehubungan dengan pakaian bekas dan kiriman yang ditinggalkan atau tertinggal di gudang Pabean.

Salah satunya yang sedang diselidiki adalah U-Freight Philippines Incorporated, sebuah perusahaan milik Lina, yang diduga gagal membayar pajak dan bea sekitar P1,5 miliar untuk berbagai pengiriman yang kini berada di gudang BOC di Kota Pasay.

Ditanya tentang transfer Peralta, Lina berkata: “Ada rekomendasi (untuk transfernya). Jadi apa masalahnya? Saya menandatanganinya. Itu adalah hak prerogratif komisaris.”

Mengenai Aguas, komisaris mengatakan: “Hari terakhirnya adalah kemarin jadi kami berjabat tangan. Saya pikir dia memiliki banyak hal yang harus dilakukan.” Rappler.com

Togel Singapore Hari Ini