• July 14, 2024
Rehabilitasi NAIA-1, facelift dengan biaya P1.64-B

Rehabilitasi NAIA-1, facelift dengan biaya P1.64-B

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Renovasi untuk NAIA-1, salah satu bandara terburuk di dunia, akan menelan biaya P1,64 miliar, lebih tinggi dari anggaran yang dikeluarkan Menteri Transportasi Mar Roxas pada bulan Januari.

MANILA, Filipina – Setelah disebut-sebut sebagai salah satu bandara terburuk di dunia, Terminal 1 Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA-1) akhirnya mendapatkan dana untuk melakukan renovasi yang sangat dibutuhkannya.

Menteri Anggaran Florencio B. Abad, dalam pernyataan yang dikeluarkan pada Kamis, 13 September, mengatakan proyek tersebut akan menelan biaya P1,64 miliar, lebih tinggi dari anggaran P1,16 miliar pada Januari lalu oleh mantan Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC) Mar Roxas dideklarasikan.

Roxas kemudian mengatakan bahwa pekerjaan NAIA-1 akan “selesai sebagian pada bulan Desember”.

Proyek rehabilitasi NAIA-1 ini sempat menimbulkan kontroversi pada bulan Desember 2011. DOTC berhadapan dengan desainer terkenal Filipina Kenneth Cobunpue, Royal Pineda dan Budji Layug untuk proyek tersebut.

“Pengecualian ini akan mendukung perbaikan atau penciptaan lebih banyak pintu masuk ke Filipina, mengingat kampanye pemerintah untuk memperkuat posisi kami sebagai pusat wisata dan investasi utama,” kata Abad.

Pengaturan waktu adalah kuncinya

Bagi wisatawan yang melewati NAIA-1, rehabilitasi fasilitas bandara akan berarti lebih banyak kebisingan dalam beberapa bulan ke depan, namun bandara akan lebih nyaman setelah rehabilitasi selesai.

DBM mengatakan rehabilitasi, yang telah tertunda selama beberapa tahun, akan mencakup pemulihan integritas struktural bandara dan melakukan kegiatan pemeliharaan yang sangat dibutuhkan.

Kegiatan lain yang termasuk dalam proyek ini adalah perbaikan segera sistem mekanik, listrik, pipa dan proteksi kebakaran NAIA 1, serta perkuatan struktur keseluruhan.

“Proyek-proyek yang diidentifikasi dalam pencairan dana ini akan secara langsung mendukung inisiatif ini, terutama melalui rehabilitasi dan pengembangan bandara-bandara utama yang sangat dibutuhkan di seluruh negeri,” kata Abad.

Pencairan dana untuk proyek tersebut juga terjadi setelah penunjukan perwakilan Cavite Jun Abaya sebagai sekretaris DOTC. Kepemimpinan baru di badan tersebut mengikuti penunjukan Mar Roxas di Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG) setelah Sec. Kematian Jesse Robredo bulan lalu.

Abad menyambut baik penunjukan Abaya ke dalam kabinet, dengan mengatakan bahwa penunjukannya akan menjadi dorongan bagi inisiatif pemerintah PPP. Pemerintahan Aquino memfokuskan upayanya untuk mengatasi kendala infrastruktur negara terkait KPS.

Bandara dan evaluasi proyek

Abad mengatakan dana P1,64 miliar untuk NAIA-1 adalah bagian dari P4,6 miliar yang dikeluarkan untuk proyek bandara lainnya.

Proyek lain yang mendapat pendanaan adalah

  • Proyek Pengembangan Bandara New Legazpi (DARAGA) senilai P2 miliar
  • peningkatan Bandara Taclobal senilai P800 juta
  • pembangunan titik akses ke Bandara Mindanao Pusat senilai P160 juta

Berdasarkan Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (Neda), proyek pemerintah senilai P500 juta ke atas memerlukan evaluasi dan persetujuan Komite Koordinasi Investasi Antar Lembaga (ICC) dan Dewan NEDA sebelum melakukan penawaran dan implementasi.

ICC adalah komite antar-lembaga yang bertanggung jawab untuk memberikan nasihat kepada Presiden, yang merupakan pejabat tertinggi Neda, mengenai kelayakan ekonomi proyek infrastruktur lunak dan keras yang dilakukan oleh pemerintah.

Setelah dievaluasi oleh ICC, proyek-proyek tersebut disetujui oleh Dewan Neda, badan pembuat kebijakan tertinggi di Neda, yang diketuai oleh Presiden. Hanya dengan cara itulah proyek dapat ditender atau dilaksanakan. – Rappler.com

Pengeluaran Sydney