• February 26, 2024
Reporter istana tertembak, dalam kondisi kritis

Reporter istana tertembak, dalam kondisi kritis

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(PEMBARUAN ke-3) Korps Pers Malacañang mengutuk serangan terhadap Fernan Angeles, yang meliput acara Istana untuk The Daily Tribune

MANILA, Filipina – Seorang reporter dari Tribun Harian masih dalam kondisi kritis setelah ditembak di luar rumahnya di Kota Pasig pada Minggu malam, 11 Maret.

Fernand Angeles, yang meliput pertempuran Malacañang, menderita 6 luka tembak dan patah kaki, menurut istrinya Gemma.

Juru Bicara Kepresidenan Edwin Lacierda memberi tahu anggota Malacañang Press Corps (MPC) bahwa berdasarkan pesan teks yang diterimanya dari istri Angeles, Gemma, Angeles memang ditembak.

Hingga berita ini diturunkan, Angeles masih berada di ruang pemulihan Rumah Sakit Umum Kota Pasig, kondisinya tidak stabil. Nyonya Angeles memohon doa untuk suaminya.

Sebuah laporan DzBB mengutip presiden MPC Joyce Pañares yang mengatakan bahwa Angeles terakhir kali terlihat berdebat dengan sekelompok pria pada Minggu malam ketika akun internetnya sedang diisi ulang.

Gemma Angeles mengatakan kepada MBK bahwa dia menderita enam luka tembak dari senapan .45. Tangan kanannya juga patah saat diserang, kata MBK yang Ny. Angeles seperti dikutip dalam sebuah pernyataan.

Gemma mengatakan bahwa sebelum dia pingsan saat dilarikan ke Rumah Sakit Umum Kota Pasig, Fernan mengatakan kepadanya bahwa dia mengenal penyerangnya dan dia takut karena “pria besar” atau ada orang berpengaruh di baliknya, tambah MBK.

Terkait pekerjaan?

MBK mengutuk serangan di Angeles.

“Kami ingin tahu apakah ini ada hubungannya dengan pekerjaan. Kami marah dan menuntut penyelidikan menyeluruh atas serangan keji ini,” kata korps pers yang meliput presiden. “Kami memegang teguh janji pemerintahan Aquino bahwa tidak akan ada korban jiwa jika terjadi pelanggaran, dan mereka memprioritaskan kebebasan pers dan perlindungan praktisi media di negara ini.”

Lacierda meyakinkan bahwa “segala sesuatunya akan dilakukan untuk menjamin kesejahteraan dan pemulihan Mr. Angeles.” Dalam sebuah pernyataan, Lacierda mengatakan, “Kami sangat terkejut dan prihatin dengan penembakan Malacañang Press Corp dan reporter Daily Tribune Fernan Angeles. Sekretaris Robredo telah mengarahkan penyelidikan menyeluruh. Kami juga telah menghubungi istri Tuan Angeles untuk membantu mereka pada saat mereka membutuhkan.”

Dalam siaran persnya, Kepolisian Nasional Filipina mengatakan: “Yang dapat kami sampaikan saat ini adalah informasi bahwa serangan kekerasan tersebut merupakan akibat dari perkelahian atau tawuran yang terjadi di lingkungan Fernan Angeles pada Minggu malam.”

PNP mengatakan unitnya bekerja “dua kali” untuk menangkap pria bersenjata tersebut.

Ceritanya

Sebelumnya pada bulan Februari, Angeles melaporkan di Mimbar bahwa dia dilarang meliput acara Istana oleh Kelompok Keamanan Presiden yang elit, meskipun dia menunjukkan tanda pengenal pers yang dikeluarkan surat kabar.

PENGOBATAN SELEKTIF.  Fernan Angeles memberitakan di The Tribune pada 1 Maret lalu bahwa ia dicegah oleh Kelompok Keamanan Presiden (PSG) untuk meliput acara di istana.

Preman Keamanan Presiden (PSG) telah melakukannya lagi. Kali ini pada seorang wartawan miskin yang akan menyambut Bergandengan tangan jika hanya untuk mengakhiri perilaku mereka yang terlalu bersemangat, sehingga merugikan kebebasan pers,” tulis Angeles di akun Facebook-nya pada 1 Maret lalu dengan fotonya. Kisah penghormatan terlampir untuk itu.

KRITIK ISTANA.  Pesan status Facebook terbaru Fernan Angeles yang diposting pada 10 Maret, sehari sebelum dia ditembak di dekat rumahnya di Kota Pasig, adalah pesan kritis terhadap Malacañang.

Saya percaya bahwa Kantor Operasi Komunikasi Kepresidenan (PCOO) Malacañang telah secara efektif menerapkan langkah-langkah untuk mengganggu wartawan yang datang dari surat kabar kritis,” kata Angeles dalam laporan beritanya sendiri.

Angeles juga mengeluhkan “perlakuan selektif” yang diterimanya dan sesama reporter Jaime Pilapil dari Waktu Manila berasal dari Malacañang.

Ketika ditanya tentang hal ini, seorang perwira tinggi yang ditugaskan di PSG, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan kepada Rappler bahwa unit tersebut telah menyingkirkan tentara yang arogan (“sungguh nyala api“) dari barisannya.

Dalam pesan teks kepada MBK, Lacierda mengatakan dia berbicara dengan Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Jesse Robredo tentang insiden penembakan tersebut.Rappler.com

Result Sydney