• July 14, 2024
Revolusi membaca: Siswa memilih buku mereka

Revolusi membaca: Siswa memilih buku mereka

MANILA, Filipina – Siswa kelas tujuh Bella membaca karya John Green Kesalahan pada bintang kita.

Gabbie sedang membaca di sebelahnya hati tinta oleh Cornelia Funke. Buku Isabelle adalah Kisah yang benar-benar nyata tentang India paruh waktun oleh Sherman Alexie. Di sisi lain ruangan, ada anak laki-laki dengan beberapa buku Rick Riordan dari bukunya yang penuh aksi Percy Jackson seri. Dua anak lainnya sedang membaca Permainan Kelaparan.

Ini bukanlah kumpulan sembarangan kutu buku yang dewasa sebelum waktunya. Saya berada di ruang kelas Joe Sibayan (alias Guru Joe), di mana pendekatan Lokakarya Pembaca digunakan dalam pengajaran literasi.

Saya mengamati kelasnya selama waktu membaca mandiri, ketika siswa membenamkan diri dalam buku pilihan mereka selama 20 menit. Kemudian, mereka dibagi menjadi beberapa kelompok untuk mendiskusikan apa yang telah mereka baca, seperti gaya klub buku.

Kalangan sastra saat ini dibentuk berdasarkan tema. Ternyata tema Bella, Gabbie dan Isabelle adalah Man vs Self.

Di lingkaran lain, Miguel menikmati milik Neil Gaiman Buku Pemakaman. Nikos juga menyukai Gaiman, tapi pilihannya adalah Aneh dan Raksasa Embun Beku. Teman satu lingkaran Mikko membaca karya Michael Scott Sang Alkemis. Miguel memberitahuku bahwa temanya adalah Manusia vs Masyarakat.

ANAK-ANAK Sadar bahwa cerita berbeda yang ditulis oleh penulis berbeda bisa mempunyai tema yang sama

Jika 21 siswa di kelas Sibayan memilih 21 buku berbeda untuk dibaca untuk tema saat ini, itu tidak masalah baginya.

Sebenarnya itulah intinya: memberi siswa pilihan.

Dia menjelaskan: “Bagian dari pendidikan setiap pembaca adalah untuk mengembangkan kemampuan menelusuri buku, untuk menentukan apakah sebuah buku sesuai dengan kemampuan membaca Anda dan tujuan membaca, dan untuk memutuskan apakah sebuah buku layak untuk dibaca atau tidak. “

Bagi sebagian besar dari kita yang bersekolah dengan daftar buku yang ketat, hal ini mungkin tampak revolusioner – dan sangat baru.

Namun Readers Workshop sebenarnya dikembangkan di Universitas Columbia pada tahun 1980an Proyek Membaca dan Menulis Perguruan Tinggi Guru (TCRWP). Revolusi membaca ini dimulai pada saat itu oleh Lucy Calkins, seorang pendidik yang percaya bahwa sekolah tidak boleh membosankan dan pembelajaran tidak boleh sia-sia.

MEMUTUSKAN APAKAH sebuah buku layak untuk dikejar adalah bagian dari pendidikan anak

Spesialis Literasi Maggie Moon bekerja dengan Calkins sebagai staf pengembang senior di TCRWP. Dia menjelaskan: “Banyak sarjana (pendidikan) telah memutuskan inilah saatnya untuk belajar membaca dan menulis dengan cara yang paling baik bagi orang-orang untuk belajar – dengan menjadi seperti peserta magang untuk ‘menguasai’ pembaca dan penulis.

“Mereka ingin membantu anak-anak mengembangkan kecintaan membaca seumur hidup, bukan hanya melihatnya sebagai mata pelajaran akademis yang harus dikuasai.”

Pendekatan mereka bagus untuk akademisi. Negara Bagian New York akhirnya meminta Calkins untuk menjalankan programnya untuk sistem sekolah mereka, yang saat itu mengalami nilai ujian yang buruk.

Seiring berjalannya waktu, proyek ini membalikkan keadaan bagi sekolah-sekolah yang kinerjanya buruk di kota tersebut.

Sejak itu, TCRWP telah menyebar ke wilayah lain di AS dan dunia, termasuk Keys Grade School di Mandaluyong, tempat Sibayan mengajar dan menjabat sebagai koordinator kurikulum.

Maggie Moon secara rutin terbang ke Manila untuk mengadakan seminar bersamanya saat mereka berdua membimbing staf pengajar Keys lainnya tentang cara melaksanakan Lokakarya Pembaca.

SEORANG SISWA KONSULTASI SATU-SATU DENGAN Guru Joe

Bagaimana jika semua siswa ingin membaca adalah Senja?

Menurut Moon, membina pembaca yang penuh gairah dan analitis melibatkan tingkat keterpisahan.

Anak-anak harus dihadapkan pada banyak jenis buku, beberapa di antaranya mungkin tidak kita anggap sebagai bacaan yang berkualitas. Menjemput Gadis gosip atau Jekyll dan Heidi adalah hal yang cenderung dilakukan remaja, tapi tidak apa-apa. Mereka harus menemukan kesenangan dalam membaca.

Mereka harus dibiarkan berkembang menjadi keistimewaan mereka sendiri sebagai pembaca.

Moon menjelaskan, “Pembaca yang kuat memiliki pemahaman spesifik tentang apa yang mereka suka dan tidak suka. Jadi saya ingin melihat anak-anak berperilaku seperti pembaca yang kompeten secepatnya. Jika itu melibatkan beberapa Senja baca, memang begitu.”

POSTER DI DINDING kelas 4 SD tempat dilaksanakannya Workshop Membaca

Buku-buku buruk juga bisa menjadi pelajaran bagus dalam analisis kritis.

“Idealnya, anak-anak yang membaca Senja bisa membentuk klub buku untuk mendiskusikan apakah tulisannya bagus, apakah karakternya dapat dipercaya, apakah buku atau filmnya lebih bagus, apakah ada serial vampir lain yang patut mendapat perhatian lebih, mengapa atau mengapa tidak,” kata Moon.

Di usia mereka, menumbuhkan stamina membaca dan kebiasaan membaca juga lebih penting, daripada memaksakan pilihan sastra.

Dibutuhkan waktu dan banyak buku – segala jenis dan tingkat kerumitan – dari RL Stine hingga Judy Blume dan JD Salinger hingga Nick Joaquin.

Apa yang dilakukan Lokakarya Pembaca adalah memperluas pola makan membaca siswa sehingga mereka tertarik pada genre lain dan penulis terkenal. Inilah sebabnya di Keys Grade School terdapat Perpustakaan Kelas selain Perpustakaan Sekolah.

Tidak ada buku pelajaran di sini.

Sibayan menganggapnya sebagai “kumpulan teks dan pertanyaan buatan”. Di perpustakaan kelas mereka, anak-anak memiliki akses ke materi terbitan otentik – dengan campuran buku referensi serta buku fiksi yang dapat dibaca untuk kesenangan.

“Menjauhkan anak-anak dari bacaan berkualitas rendah dimulai dengan memastikan bahwa buku-buku yang dapat diakses anak-anak di kelas semuanya merupakan bacaan anak-anak berkualitas tinggi,” jelasnya.

BERTAHAN DALAM buku ANDA.  Sudut baca di perpustakaan kelas kelas 4

Lokakarya pembaca dapat dilaksanakan dengan beberapa cara. Beberapa guru mungkin lebih liberal dalam memilih dibandingkan yang lain.

Di kelas Sibayan, siswa tetap diharapkan membaca buku-buku tertentu. Dia dapat memilih judul kanon untuk bacaan bersama. Terkadang dia menugaskan judul atau penulis untuk didiskusikan di klub buku.

Membiarkan anak-anak memilih buku yang ingin mereka baca hanyalah salah satu aspek dari pendekatan ini. Sibayan berkata: “Penekanannya adalah meletakkan buku di tangan anak-anak dan memberi mereka banyak waktu untuk benar-benar membaca. Lebih sedikit waktu yang dihabiskan untuk lembar kerja, pertanyaan pemahaman tertulis, atau proyek seni yang berkaitan dengan teks.”

Daripada terus-menerus menanyakan tanggal dan nama, siswa ditantang untuk membuat koneksi dan menemukan relevansi.

Misalnya, Sibayan akan meminta mereka untuk mengkaji latar fisik dan psikologis sebuah buku. Ia mengajukan pertanyaan seperti: “Apa hubungan antara tema dan latar buku?”

Gianinna menjawab dalam Jurnal Bacaannya:

Pembunuhan Diri Perawan oleh Jeffrey Eugenides (halaman 1-2)

Settingnya di kamar mandi dengan darah di keset kamar mandi dan pisau cukur yang tenggelam ke dalam toilet. Ibu Cecilia berteriak dan paramedis berdiri kaget.

Sisa buku ini terjadi di lingkungan sekitar, lingkungan biasa dan biasa saja. Hal ini memberi tahu saya bahwa tragedi dapat terjadi bahkan di tempat normal atau bahwa keindahan akan hilang begitu saja ketika tragedi terjadi.

Normalitas lingkungan memperkuat tema tersebut, karena tidak ada seorang pun yang mengharapkan lingkungan yang normal dan tenang akan dilanda tragedi, atau hal ini menunjukkan bahwa pasti ada lebih dari apa yang terlihat.

HALAMAN DARI jurnal bacaan siswa kelas 7

Untuk Bacaan hari ini, Sibayan membagikan bagian-bagian dari buku yang ditugaskan – karya Paul Fleischman Manusia benih. Semua mata dan telinga tertuju pada Sibayan yang membaca dengan penuh perasaan:

“Semakin tua usia Anda, semakin muda usia Anda ketika pindah ke Amerika Serikat. Mereka tidak mengajari Anda persamaan itu di sekolah. Otak besar, Tuan Smoltz, guru matematika kelas delapan saya, bahkan belum pernah mendengarnya. Itu tidak ada di Gerbang ke Aljabar. Ini adalah persamaan Garcia. Saya Garcia. Dua tahun setelah ayah saya dan saya pindah ke sini dari Guatemala, saya bisa berbicara bahasa Inggris. Saya mempelajarinya di taman bermain dan banyak menonton TV. Jangan percaya apa yang orang katakan, kartun membuatmu pintar.”

Ini menarik tawa. Seorang siswa menimpali: “Ya… TV tidak selalu bodoh.”

Setelah Membaca dengan Keras, Gabbie membuat apa yang mereka sebut koneksi “teks-ke-diri” di Lokakarya Pembaca: “Ketika saya berusia 10 tahun, seorang guru meminta saya untuk memberikan sinonim untuk kecil. Saya menjawab sangat kecil. Dan guru berkata: “Apakah itu sebuah kata?” Saya mempelajarinya dari sebuah kartun.”

Dia tidak lagi berada di sekolah itu. Gabbie lebih menyukai Keys di mana dia bisa membaca Gaiman, Funke, dan Michael Scott untuk pekerjaan rumah.

“Pekerjaan sekolah bisa jadi sangat sulit, tapi saya menyukai tantangannya… Tantangan itulah yang membuat saya merasa nyaman dengan diri saya sendiri ketika saya melakukannya dengan baik.” Dia juga menyukai gurunya. “Nona Joe lucu. Dan tidak ada hal tata bahasa yang membosankan. Anda harus mendalami buku lebih dalam.

“Ini bukan tentang menghafal. Ini tentang pemahaman.” – Rappler.com

Result Sydney