• July 13, 2024
Ribuan orang kembali ke rumah setelah gempa PH

Ribuan orang kembali ke rumah setelah gempa PH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Namun gempa susulan masih terasa di wilayah terdampak gempa berkekuatan 7,6 SR tersebut

GUIUAN, Filipina – Ribuan orang di pantai Pasifik Filipina kembali ke rumah mereka pada hari Sabtu, 1 September, setelah melarikan diri karena ketakutan ketika gempa bumi besar di luar negeri memicu peringatan tsunami.

Sebagian besar penduduk telah meninggalkan pantai timur ketika gelombang setinggi setengah meter (20 inci) menghantam wilayah pesisir dalam waktu satu jam setelah topan berkekuatan 7,6 skala richter melanda wilayah luar negeri pada Jumat malam, 31 Agustus. Dewan Nasional Pengurangan Risiko dan Manajemen Bencana (NDRRMC) kata direktur eksekutif Benito Ramos.

“Mereka takut akan dilanda gelombang sebesar yang terjadi pada tsunami Jepang (Maret 2011), jadi tidak sulit untuk meyakinkan mereka untuk pergi,” katanya kepada AFP.

“Sebagian besar dari mereka kembali ke rumah setelah peringatan tsunami dicabut setelah tengah malam, meskipun sekitar 50 keluarga masih tetap berada di pusat evakuasi, khawatir tsunami masih bisa terjadi.”

Gempa tersebut juga memicu tanah longsor yang menewaskan seorang wanita dan melukai cucunya di pulau Mindanao di selatan, kata Ramos.

Evakuasi diperintahkan ke pantai timur pulau-pulau besar Samar, Leyte dan Mindanao, daerah miskin yang dilanda 20 topan dan badai yang melanda negara itu setiap tahun.

Daerah yang terkena dampak gempa terus mengalami gempa susulan pada hari Sabtu.

‘Pertama kali’

Rosita Abodi, warga Samar, membawa keluarga besarnya yang berjumlah 17 orang, termasuk keponakan laki-laki, keponakan perempuan dan cucu, pulang ke rumah sebelum fajar di dekat pantai Guiuan, sekitar 140 kilometer (90 mil) dari pusat gempa.

“Saat itu bulan purnama, dan kakak saya bilang dia melihat air surut dari bibir pantai. Dialah yang memperingatkan kami untuk pergi,” kata perempuan berusia 60 tahun, yang kembali bekerja pada hari Sabtu menyajikan makanan di kafe kecilnya.

“Ketika kami mendengar berita itu, kami lari karena tidak ada angkutan yang tersedia. Kami tidur di kotak kardus di lantai ruang sekolah. Kami tidak punya selimut atau kelambu,” katanya kepada AFP.

Abodi mengatakan ini adalah pertama kalinya dalam hidupnya dia terpaksa meninggalkan rumahnya di Guiuan, sebuah desa nelayan di ujung selatan Samar, meskipun daerah tersebut termasuk dalam wilayah topan Filipina.

Pendeta Katolik Roma Lope Robredillo mengatakan seluruh pantai timur Samar mengalami pemadaman listrik akibat gempa bumi, namun ia melihat tidak ada kerusakan yang terlihat pada bangunan dan jalan di kota tersebut.

“Orang-orang di sini sudah terbiasa dengan topan, namun tsunami adalah hal yang berbeda karena Guiuan hampir seluruhnya dikelilingi oleh air,” kata pria berusia 56 tahun itu.

Kerusakan ‘sangat minimal’

Walikota Guiuan Annaliza Kwan mengatakan kepada radio DZMM di Manila dalam wawancara telepon bahwa antara 8.000 dan 9.000 dari 44.000 penduduk kota itu melarikan diri dari tsunami. Dia tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar oleh AFP.

Di Leyte, Walikota Tacloban Alfred Romualdez mengatakan kepada stasiun tersebut bahwa antara 3.000 dan 4.000 orang telah dievakuasi, namun kerusakan hanya terjadi pada pecahan kaca di sebuah pusat perbelanjaan.

Ramos mengatakan pemerintah tidak mengetahui jumlah total orang yang dievakuasi, dan banyak yang memilih berlindung selain di dalam gedung pemerintah. Dia mengatakan kerusakan akibat gempa “sangat minimal” dengan retakan terlihat pada dinding gimnasium Samar dan tiga jembatan.

Namun, jembatan tetap terbuka untuk kendaraan ringan, katanya.

Pemerintah daerah memimpin upaya rehabilitasi setelah gempa bumi, kata pihak istana. – Rappler.com, dengan Agence France-Presse

SDY Prize