• February 22, 2024
‘Richard Howell menyebutku menyebalkan’

‘Richard Howell menyebutku menyebalkan’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Namun pemain impor Talk ‘N Text berusia 23 tahun itu mengklaim bahwa dia tidak pernah mengumpat pada pelatih berapi-api itu

MANILA, Filipina – Pelatih kepala Rain or Shine Elasto Painters Yeng Guiao tidak menahan diri ketika menjelaskan apa yang terjadi selama pertarungan akhir game yang kontroversial di Game 1 dari seri semifinal best-of-5 antara Painters dan Talk A Text Tropang Texters pada tahun 2014 Piala Komisaris PBA Beranda TVolution PLDT.

“Dia menyebutku menyebalkan,” kata Guiao Talk ‘N Text import Richard Howell setelah perkelahian awal pada Senin, 28 April di Smart Araneta Coliseum.

Perkelahian awal terjadi dengan Rain or Shine kalah 91-85 dengan sisa waktu 17,1 tik dalam permainan, dan Guiao berbicara kepada wasit di lapangan dengan kedua tangan terangkat. Howell kemudian terlihat berjalan melewati Guiao ketika tangan pelatih mengenai tubuh Howell yang lewat.

Namun baru beberapa langkah dari Howell, dia tiba-tiba berbalik dan menuju Guiao, sambil mengarahkan jarinya langsung ke pelatih veteran itu.

“Saya mengangkat tangan dan dia berjalan melewati saya,” kenang Guiao. “Dan kemudian dia kembali kepada saya, saya tidak tahu apa masalahnya.

“Aku hanya menahan diri, makanya (tanganku memukulnya).”

Hal itu meningkat hingga Beau Belga bergegas membela pelatihnya dan mendorong Howell menjauh. Tapi pikiran yang lebih dingin menang dengan pelatih kepala TNT Norman Black menenangkan para pemainnya yang juga sudah memiliki Harvey Carey.

Tidak ada pelanggaran yang dilakukan dan saat permainan akan dilanjutkan dan Rain atau Shine hendak memasukkan bola, saat itulah Guiao mengklaim Howell memanggilnya ‘perempuan jalang’.

“Wasit mendengarnya dan mereka tidak melakukan apa pun. Dan itu seharusnya merupakan bahasa yang tidak senonoh,” jelas Guiao. “Pag ako bahasa kotor agad yun eh. Itu berada dalam jangkauan pendengaran banyak orang. Sekali lagi, wasit harus melakukan tugasnya.”

Dia menambahkan: “Kami semua mendengar dari bank.”

(Jika itu saya, otomatis itu akan menjadi seruan kata-kata kotor. Kami semua yang duduk di bangku cadangan mendengarnya.)

Howell kemudian dikirim oleh Black untuk mengatasi situasi sebelum permainan dilanjutkan. Jayson Castro bahkan harus sedikit menahan Howell karena impornya jelas masih terganggu.

“Saya pikir dia hanya memainkan permainan yang buruk, dia diblok sebanyak 5 kali. Mungkin dia mencoba melampiaskannya pada saya,” kata Guiao.

Sementara itu, Howell yang tingginya 6 kaki 8 inci membantah menyebut Guiao sebagai ‘perempuan jalang’ atau kata-kata kotor lainnya.

“Tidak, saya tidak pernah mengumpatnya,” kata Howell (23) kepada media usai pertandingan.

“Saya tidak pernah mengatakan apa pun untuk memulainya. Saya merasa dialah yang memulai seluruh pertengkaran.”

Howell yang finis dengan 14 poin dan 22 rebound mengaku baru pertama kali mengalami adu mulut seperti itu dengan pelatih pada pertandingan tersebut.

“(Itu adalah) kesalahpahaman. Itu adalah beberapa kata yang bolak-balik antara saya dan pelatih. Dia hanya mengatakan beberapa hal yang mungkin tidak seharusnya dia katakan, tapi itu hanya argumen kecil.”

Swart membagikan apa yang menurutnya terjadi dari sudut pandangnya.

“Namun, menurut saya dia (Howell) tidak bisa mengatakan apa pun untuk membiarkan Yeng menyentuhnya,” katanya.

“Saya biarkan komisaris yang menilai dan menanganinya. Tapi aku tidak melihat Richard mengatakan apa pun.”

Pertengkaran itu bukan satu-satunya kontroversi dalam pertandingan tersebut.

Ada juga panggilan yang tidak terjawab atas pelanggaran yang jelas di luar batas oleh Talk ‘N Text saat Alapag mencoba menyelamatkan penguasaan bola dari perebutan seiring waktu habis. Hal itu menyebabkan layup oleh Ranidel de Ocampo, yang mencetak layup terakhir dan memastikan kemenangan Game 1 untuk Texters, 91-85. Hal ini mendorong Guiao untuk berbicara kepada wasit tentang peninjauan kembali permainan tersebut, yang berujung pada perkelahian.

“Saya tidak melihat pertunjukannya. Saya mendengar reaksi dari penonton Rain atau Shine, tapi saya tidak yakin apakah itu bola mereka atau bola kami,” Black menjawab panggilan kritis yang tidak terjawab itu.

“Tetapi permainan ini terjadi sepanjang pertandingan jadi wasit bertanggung jawab untuk mengendalikan permainan. Apa pun seruan mereka, itulah yang harus kami jalani.”

Dengan kemenangan tersebut, Texters tetap tak terkalahkan dalam 11 pertandingan konferensi ini. Pertandingan ke-2 akan berlangsung pada Rabu, 30 April. – Rappler.com

Data Sidney