• July 13, 2024
‘Robredo tidak memperlakukan kami seperti sampah’

‘Robredo tidak memperlakukan kami seperti sampah’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para pemimpin masyarakat dan barangay yang bekerja sama dengan Robredo di permukiman informal mengungkapkan rasa sakitnya karena kehilangan sekutu yang langka dan penting dalam pemerintahan.

Manila, Filipina – “Dia melihat kami setara. Ia tidak memandang kami sebagai sampah atau merusak pemandangan masyarakat (Dia memperlakukan kami dengan setara. Dia tidak memperlakukan kami sebagai sampah atau merusak pemandangan masyarakat),” kata Jennyln David dari Aliansi Orang-Orang yang Direlokasi sambil menangis.

Air mata dan penghormatan mengalir untuk mendiang Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Jesse Robredo di Balai Kalayaan Malacañang pada hari Jumat, 24 Agustus.

Sekretaris kabinet, pejabat lokal, dan pemimpin masyarakat sipil memberikan penghargaan kepada Robredo, namun perwakilan kelompok miskin perkotaan adalah yang paling emosional saat mereka mengucapkan selamat tinggal pada Robredo.

Para pemimpin masyarakat dan barangay yang bekerja sama dengan Robredo di permukiman informal mengungkapkan kesedihan mereka karena kehilangan sekutu yang langka dan penting dalam pemerintahan.

Dia menunjukkan arti sebenarnya dari konsultasi,” kata Daud. “Dialah yang kami andalkan dan kami laporkan setiap kali sektor kami tertindas.” (Dia menunjukkan kepada kita arti sebenarnya dari konsultasi. Dia adalah pilar dan pelindung kita ketika sektor kita tertindas.)

Para pemimpin masyarakat miskin perkotaan mengatakan bahwa tidak seperti kebanyakan pejabat pemerintah, Robredo mudah didekati dan benar-benar peduli terhadap penderitaan mereka. Jam kantor atau tidak, kata mereka Robredo tidak hanya akan membalas pesan teks, tapi bahkan menelepon mereka saat mereka meminta bantuan.

Robredo mengerjakan proyek untuk memastikan bahwa mereka menemukan tempat tinggal yang lebih baik dan aman.

Dia selalu mempunyai pandangan positif. Ia selalu mengingatkan, jika tidak memungkinkan, carilah mekanisme yang bisa mewujudkannya, kata Bella Dela Rosa. (Dia selalu mempunyai pandangan positif. Dia selalu mengingatkan kita bahwa jika hal itu tidak memungkinkan, kita akan menemukan cara yang mungkin.)

Filomena Cinco, tokoh masyarakat dari Estero de San Miguel, mencatat ironi dalam ingatan Robredo dan kematiannya yang mendadak.

“Jika kamu berada di dalam air, saya tidak dapat menyelamatkanmu,” dia sering bercerita kepada kami. Lalu dialah yang ada di dalam air.” (Dia biasa mengatakan kepada kita, ‘Saya tidak bisa menyelamatkanmu jika kamu berada di dalam air.’ Namun dialah yang berakhir di laut.)

Foto oleh Rupert Ambil II

‘Pedas mengalahkan kain’

Selama upacara peringatan yang diselenggarakan oleh Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG), para pejabat dan pemimpin memuji Robredo sebagai ikon pemerintahan yang efisien dan jujur.

Sec Jess menunjukkan pria tampan yang bisa mengalahkan orang-orang compang-camping. Menarik: politisi yang asli dan autentik,” canda Dr Eddie Doroton, direktur eksekutif Galing Pook Foundation.

Dorotan kemudian menjadi serius,”Dia menunjukkan manajemen yang bersih: tidak ada twister lidah, tidak ada permohonan, tidak ada pemerasan. Ia menunjukkan, kalau Wali Kota tidak mau jueteng, maka jueteng tidak bisa ada.” (Dia menunjukkan kepada kita manajemen yang bersih: tidak ada suap, bantuan, pemerasan. Dia menunjukkan kepada kita bahwa jika walikota tidak menginginkan jueteng, jueteng bisa saja dihapuskan.)

Dorotan mengatakan Galing Pook Foundation akan meluncurkan Jesse Robredo Governance Award dan Seri Ceramah untuk menghormati mantan walikota Naga.

Vincent Lazatin dari Jaringan Transparansi dan Akuntabilitas (TAN) mengatakan bahwa di bawah Robredo, DILG bekerja sama dengan masyarakat sipil.

“Penghinaan seperti ini, kami belum pernah melihatnya sejak Presiden Cory meninggal. Kami berharap warisannya akan terus hidup dalam kehidupan orang-orang yang disentuhnya,” kata Tan.

Sekretaris Pekerjaan Umum dan Jalan Raya Rogelio Singson mengenang dalam sebuah wawancara dengan Rappler bahwa bulan lalu, dia sedang dalam perjalanan ke Tarlac untuk operasi bantuan pasca musim hujan bersama Robredo dan Sekretaris Komunikasi Ricky Carandang.

Pesawat mereka melakukan pendaratan darurat, namun mereka semua selamat. Ironisnya, Robredo meninggal beberapa minggu kemudian dalam kecelakaan pesawat.

Singson mengatakan Robredo akan sangat dirindukan di Kabinet.

“Dia adalah orang yang menyenangkan untuk diajak berurusan. Anda tahu motifnya sangat jelas. Anda tidak bisa bertanya apakah dia bermain politik. Anda tahu motifnya murni. Aku akan sangat merindukannya.” (Anda tahu motifnya jelas. Anda tidak perlu menebak apakah dia hanya bersikap politis.) – Rappler.com

Cerita terkait:

Togel Sydney