• March 5, 2024
Rodrigo Duterte mengumumkannya dalam beberapa hari?

Rodrigo Duterte mengumumkannya dalam beberapa hari?

Akankah para pendukung Walikota Davao mendapatkan jawaban yang mereka tunggu-tunggu?

MANILA, Filipina – Dalam beberapa hari, penantian tersebut akhirnya akan berakhir.

Walikota Davao Rodrigo Duterte harus memberikan jawaban akhir kepada masyarakat Filipina di seluruh dunia mengenai rencananya untuk tahun 2016.

Tepat seminggu dari sekarang, tanggal 16 Oktober, akan menjadi kesempatan terakhirnya untuk menyerahkan sertifikat pencalonan jika ia berniat mencalonkan diri. Sebuah pernyataan harus datang sebelum itu. Ada yang bilang itu bisa terjadi paling cepat akhir pekan ini.

Kamp Duterte sibuk dalam beberapa hari terakhir. Selain membantu dalam insiden penculikan Samal, Duterte juga melakukan perjalanan ke Santa Cruz, Davao del Sur dan menyampaikan pidato kepada pemberontak Tentara Rakyat Baru.

Namun beberapa penasihat dan temannya yang paling tepercaya juga telah terbang selama beberapa hari terakhir, demikian yang diketahui Rappler. Pertemuan dengan Duterte terjadi Kamis malam, 8 Oktober.

Di antara topik yang dibahas adalah hasil survei Pulse Asia yang dilakukan oleh pihak swasta yang berfokus pada penilaian walikota Davao City di kalangan pemilih.

Survei tersebut sama dengan yang dilakukan Ulat ng Bayan pada 8-14 September lalu yang dirilis ke publik. Namun pendukung Duterte menghadapi pertanyaan dalam survei tersebut, kata Lito Banayo, salah satu penasihat politik Duterte, kepada Rappler.

Pertimbangan pertamanya adalah, ‘apakah ini baik bagi masyarakat?’

– Walikota Leoncio Evasco Jr., teman dekat Duterte

Temuan terpenting dari survei ini adalah statistik yang menjanjikan dari Kawasan Ibu Kota Nasional (NCR), katanya.

Hal ini menunjukkan bahwa preferensi terhadap Duterte meningkat dari 10% menjadi 21% di wilayah tersebut dari bulan Juni hingga September meskipun tidak ada deklarasi formal mengenai pencalonannya dan bahkan pengumuman publik bahwa ia keluar dari pemilihan presiden.

Dukungan NCR untuk Duterte?

Sebaliknya, calon presiden utama, Grace Poe, mengalami penurunan 16 poin pada periode yang sama di wilayah tersebut, meskipun ia mempertahankan keunggulannya pada angka 26%.

Wakil Presiden Jejomar Binay, dengan 22% suara, secara statistik setara dengan Duterte. Manuel “Mar” Roxas berada di urutan ke-4 untuk pemilih NCR dengan skor 10%, kata Banayo. Namun dalam laporan survei Rappler, Roxas mendapat skor 11% di NCR.

Grace Poe “masih memimpin (keseimbangan) Luzon, tapi ini hanya masalah waktu dan strategi untuk mengejar ketertinggalannya,” kata Banayo.

Duterte, yang dikenal memimpin survei pemilih di Visayas dan Mindanao, secara terbuka menyatakan keprihatinan tentang besarnya dukungan yang ia peroleh dari Luzon, terutama dari Metro Manila.

Saat berkunjung ke Navotas dan Malabon awal bulan ini, ia dengan bercanda mengatakan kepada wartawan bahwa menurutnya warga Metro Manila tidak akan memilihnya jika ia mencalonkan diri.

Mungkinkah angka-angka baru ini mengubah pikiran mereka?

Tekanan yang luar biasa

Duterte berubah dari jawaban “tidak” menjadi “Saya akan memikirkannya” dalam waktu satu bulan.

Kepala eksekutif setempat harus menghadapi tekanan luar biasa dari pendukung dalam dan luar dalam beberapa pekan terakhir.

Pernyataan Alan Peter Cayetano tentang pencalonannya sebagai wakil presiden dari kampung halaman Duterte semakin menambah semangat. Hal ini kemudian disusul dengan kunjungan calon wakil presiden lainnya, Ferdinand “Bongbong” Marcos Jr.

Duterte kini telah membuat sejarah Filipina dengan menjadi politisi pertama yang dirayu oleh calon wakil presiden sebelum deklarasinya sendiri. Dalam tradisi politik Filipina, kandidat presidenlah yang memulai pembicaraan dengan pasangan pilihannya.

Tekanan inilah yang membuat Duterte menolak mengambil keputusan yang bijaksana, kata teman dekatnya dan ahli strategi politik tepercaya, Leoncio Evasco Jr.

Evasco, yang kini menjabat Wali Kota Maribojoc, Bohol, pernah menjadi kepala staf dan manajer kampanye Duterte. Dia hadir pada pertemuan 8 Oktober dengan Duterte.

Dalam wawancara telepon dengan Rappler pada hari Selasa, dia menggambarkan proses pengambilan keputusan Duterte sebagai sesuatu yang “metodis.”

“Dia tidak akan membuat keputusan terburu-buru. Dia biasanya akan berkonsultasi. Tampaknya dia sedang mempelajari implikasi jangka pendek dan jangka panjangnya,” katanya.

‘Ketidakpastian’ terbesar

“Ketidakamanan” terbesar Duterte, kata Evasco, adalah “orang-orang yang berharap terlalu banyak padanya, seolah-olah dia adalah Tuhan.”

Dia mengatakan Duterte mengkhawatirkan lambannya birokrasi dan kendala hukum yang timbul dalam menjalankan pemerintahan nasional. Dia juga takut akan korupsi dari orang-orang di bawahnya, hal yang juga diakui Duterte dalam sebuah wawancara dengan Rappler.

Namun faktor terbesar yang akan mendorong Duterte untuk menjawab “ya” adalah keadaan negaranya, kata Evasco.

“Pertama kali beliau menjabat sebagai Wali Kota, kami membahas negara bagian Davao. Dia kemudian melihat keadaan sedang kacau, jadi dia berjanji akan menjaga perdamaian dan ketertiban.”

Duterte sebelumnya mengatakan dia ragu untuk mencalonkan diri karena keluarganya dan kelelahan yang dia alami setelah 22 tahun mengabdi pada publik.

Namun Evasco berkata, “Pertimbangan pertamanya adalah, ‘apakah ini baik untuk masyarakat?’ Dia memiliki kemampuan untuk mengesampingkan kenyamanannya sendiri demi hal itu.” – Rappler.com

Judi Online