• February 21, 2024
Roxas, Binay mengunjungi Lando di New Ecija

Roxas, Binay mengunjungi Lando di New Ecija

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Namun, meskipun mereka berada di kota yang sama pada waktu yang hampir bersamaan, kedua calon presiden tersebut tidak bertemu satu sama lain dalam perjalanan yang direncanakan secara terpisah untuk mengunjungi mereka yang terkena dampak topan.

NUEVA ECIJA, Filipina – Satu kota dilanda topan, dua kandidat presiden terkemuka.

Baik Wakil Presiden Jejomar Binay dan Manuel Roxas II berada di Nueva Ecija pada hari Selasa, 20 Oktober, beberapa hari setelah Topan Lando melancarkan amukannya ke provinsi tersebut dan daerah sekitarnya, menghancurkan rumah-rumah dan membuat ribuan orang mengungsi dalam perjalanan.

Namun, meski berada di kota yang sama pada waktu yang hampir bersamaan, kedua calon presiden tersebut tidak bertemu satu sama lain dalam perjalanan yang direncanakan secara terpisah untuk mengunjungi mereka yang terkena dampak topan.

Binay tiba di Cabanatuan pada Selasa pagi tetapi tidak tinggal terlalu lama. Setelah kunjungan singkat ke balai kota dan pasar terdekat, wakil presiden, yang juga ketua oposisi Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA), juga mengunjungi kota-kota terdekat.

Sebelum tiba di Cabanatuan, Binay berada di kota Gerona dan Pura di Tarlac. “Wakil Presiden membahas tingkat kerusakan yang disebabkan oleh topan tersebut dengan para pemimpin setempat dan berjanji untuk membantu mempercepat penyelesaian masalah mereka,” kata kantor wakil presiden dalam siaran persnya.

Roxas, sebaliknya, mengunjungi Cabanatuan setelah singgah sebentar di Baler, Aurora. Bersama Roxas adalah rekannya, Camarines Sur Rep. Maria Leonor “Leni” Robredo, mantan Perwakilan Aurora. dan Senator petahana Juan Edgardo “Sonny” Angara, Aurora Rep. Bella Angara, dan Perwakilan Kota Quezon. Jose Christopher “Kit” Belmonte.

Bukan kampanye?

Pasangan ini dengan cepat menepis spekulasi bahwa kunjungan mereka adalah bentuk kampanye.

“Dilarang berkampanye. Bukankah mereka bilang jangan berkampanye? Sejauh yang saya ketahui, ini bukan waktunya untuk berbalik. Jika saya bukan yang pertama, saya salah satu orang pertama yang segera datang untuk membantu para korban.” Binay mengatakan kepada wartawan dalam wawancara santai di Kota Cabanatuan.

(Kampanye tidak boleh. Bukankah mereka bilang tidak boleh berkampanye? Bagi saya, sekarang bukan waktunya untuk seenaknya. Kalau saya bukan yang pertama, saya termasuk orang pertama yang datang ke sini untuk membantu korban Lando.)

Binay, yang sudah menyatakan rencananya untuk mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 2010, mengatakan bahwa inilah cara dia menjalankan tugasnya sejak hari pertama. Selain itu, kata Binay, kunjungan pribadi adalah cara terbaik untuk menilai kebutuhan setelah bencana.

Roxas bertekad untuk mengenakan pakaian berwarna putih dan menghindari warna kuning yang menjadi ciri khas Partai Liberal (LP) yang berkuasa, di mana ia menjabat sebagai presiden yang sedang cuti. Robredo juga mengenakan pakaian berwarna biru.

“Ini bukan tentang kita. Ini bukan tentang kami, ini bukan tentang kampanye kami. Ini tentang membantu memenuhi kebutuhan, kebutuhan serius, dari mereka yang terkena dampak Lando (Ini bukan tentang kami atau kampanye kami. Ini tentang memenuhi kebutuhan mereka yang terkena dampak Topan Lando),” kata Roxas.

Bahkan ketika media memberitakan tentang kebetulan yang menggembirakan dari dua pertaruhan presiden terkemuka yang mengunjungi kota yang sama pada hari yang sama, baik Binay maupun Roxas meremehkannya. “Setiap orang yang dapat membantu harus membantu,” kata Roxas. – Rappler.com

Hongkongpool