• July 17, 2024
Roxas mengutip kekhawatiran keamanan dalam kendali Tiongkok atas jaringan listrik nasional

Roxas mengutip kekhawatiran keamanan dalam kendali Tiongkok atas jaringan listrik nasional

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dengan alasan masalah keamanan, Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Manuel Roxas II meminta Tiongkok untuk menyerahkan kendali dan mentransfer teknologi yang dijanjikan di perusahaan transmisi listrik utama negara itu ke Filipina.

MANILA, Filipina – Dengan alasan masalah keamanan, Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Manuel Roxas II meminta Tiongkok untuk menyerahkan kendali dan mentransfer teknologi yang dijanjikan di perusahaan transmisi listrik utama negara itu ke Filipina.

Dalam konferensi pers pada hari Selasa, 25 September, Roxas mengatakan dia membahas masalah kontrol dan keamanan mengenai National Grid Corp. dalam pertemuan tanggal 21 September. Filipina (NGCP) dengan Wakil Menteri Luar Negeri Tiongkok Fu Ying.

NGCP adalah perusahaan swasta yang menangani “jalan raya super” listrik yang menyalurkan listrik bertegangan tinggi yang dihasilkan di berbagai pembangkit listrik di negara tersebut ke pengecer listrik, seperti Meralco.

Roxas mengatakan dia mengatakan kepada Fu bahwa dia “tidak nyaman” dengan orang asing yang bertanggung jawab atas jaringan listrik.

“Apakah akan terjadi pemadaman listrik atau tidak? Apakah akan ada peluncuran (blackout) atau pasokan tidak mencukupi? Siapa yang akan mengalami brownout? Siapa yang akan dikorbankan? Akan lebih nyaman jika warga Filipina mau mengambil keputusan tersebut,” kata Roxas.

Pernyataannya tentang 40% saham Tiongkok di NGCP menimbulkan kekhawatiran yang hanya dibicarakan di kedai kopi, atau oleh para pelaku industri yang mencoba memainkan pertarungan di ruang rapat untuk mendapatkan kendali.

Keamanan

Roxas mengatakan dia menyampaikan kepada Fu kekhawatiran pemerintah Filipina mengenai NGCP setelah bertemu dengan Wakil Presiden Tiongkok Xi Jinping di sela-sela Pameran Tiongkok-ASEAN di Nanning.

Secara khusus, ia mengatakan kepada Fu bahwa Jaringan Listrik Negara belum mematuhi ketentuan dalam kontraknya yang memerintahkan Tiongkok untuk mentransfer teknologinya dengan melatih masyarakat Filipina untuk menangani jaringan listrik.

Roxas mengatakan Fu memahami sentimen pemerintah, dengan mengutip contoh kekhawatiran yang mungkin dilontarkan Tiongkok jika Filipina mengendalikan jaringan listrik di Tiongkok.

Roxas mengatakan bahwa Fu juga berjanji untuk berkonsultasi dengan rekan-rekannya di pemerintahan atas permintaan Departemen Energi untuk memasang kamera CCTV di NGCP untuk memastikan bahwa Filipina dapat memantau bagaimana jaringan listrik dikendalikan.

Ia juga menekankan bahwa Filipina menyambut baik investasi Tiongkok, namun menekankan bahwa semua aturan harus dipatuhi.

Filipina, pemilik Cina

State Grid of China Corp milik negara. memiliki 40% saham minoritas di NGCP yang dibelinya pada tahun 2009 setelah pemerintah memutuskan untuk membubarkan dan menjual aset listrik negara yang tidak efisien dan terlilit hutang.

NGCP mengambil alih aset Perusahaan Transmisi Nasional (Transco), namun tidak mengambil alih kewajibannya.

Ketika pengusaha Enrique Razon masih menjadi pemegang saham NGCP melalui Monte Oro Grid Resources Corp, pertarungan di ruang rapat dengan pejabat State Grid sangatlah melegenda.

Razon kemudian menjual 30% saham Monte Oro di NGCP kepada OneTaipan Holdings Corp, sebuah perusahaan yang dikendalikan oleh Henry Sy Jr., putra dan senama orang terkaya Filipina, yang juga berasal dari Tiongkok.

Calaca High Power Corp milik Grup Coyiuto. memegang 30% saham lainnya.

Konsorsium NGCP memiliki konsesi selama 25 tahun untuk mengoperasikan dan mengelola sistem transmisi listrik nasional. Kontrak tersebut dapat diperpanjang untuk jangka waktu 25 tahun berikutnya. – Rappler.com

Result Sydney