• February 28, 2024
Roxas meninggalkan tarian cabul, memberitahu LP untuk menghindari tipu muslihat

Roxas meninggalkan tarian cabul, memberitahu LP untuk menghindari tipu muslihat

Pembawa standar pemerintahan mengatakan dia ‘tidak akan mentolerir perlakuan buruk terhadap perempuan dalam aspek apa pun dalam kampanye’

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Pengusung standar Partai Liberal (LP) Manuel Roxas II pada Jumat, 2 Oktober, mengingatkan anggota partai yang berkuasa untuk tidak menggunakan “tipu muslihat” yang merendahkan dan menyinggung perempuan, terutama jika mereka “tidak melakukan apa pun untuk meningkatkan tingkat wacana publik.”

Roxas mengeluarkan pernyataan ini sehari setelah foto dan video girl grup “Playgirls” menari dan membuat penonton tetap kering selama acara LP di Laguna menjadi viral.

Pada hari Kamis, 1 Oktober, Roxas menjadi tamu kehormatan pada pelantikan sekitar 80 anggota parlemen baru di distrik ke-4 Laguna. Acara tersebut juga merupakan pesta ulang tahun Perwakilan Laguna Benjamin Agarao yang menjadi tuan rumah acara pengambilan sumpah.

Kemarahan di dunia maya awalnya ditujukan kepada Ketua Otoritas Pembangunan Metropolitan Manila Francis Tolentino, yang memuji tuan rumah partai karena membawa gadis-gadis tersebut sebagai “hadiah” kepada anggota parlemen di partai tersebut. Tolentino telah mengumumkan bahwa ia mencalonkan diri sebagai senator pada tahun 2016, mungkin sebagai bagian dari daftar partai yang berkuasa.

A petisi change.org diluncurkan oleh aktivis Edna Aquino, yang mendesak ketua LP Presiden Benigno Aquino III untuk mengeluarkan permintaan maaf publik atas “tampilan ofensif” acara LP.

Beberapa kelompok mencoba untuk melampirkan nama kami pada pertunjukan ini, meskipun saya berada di bagian lain dari kompleks, tidak termasuk dalam penonton, dan tidak dapat melihat apa yang sedang terjadi. Saya tidak melihat pertunjukannya,” kata Roxas dalam pernyataan yang dirilis kepada media. (Ada kelompok yang mencoba menghubungkan saya dengan pertunjukan di Laguna, meskipun saya berada di bagian lain dari kompleks tersebut, bukan bagian dari penonton, dan tidak memiliki pandangan langsung terhadap apa yang terjadi. Saya tidak melakukannya. tidak melihat kinerjanya. .)

Roxas juga mengingatkan para anggota parlemen menjelang musim kampanye resmi. “Biar saya perjelas: Saya dengan tegas melarang eksploitasi perempuan seperti ini dalam segala aspek kampanye kami,” katanya. (Biar saya perjelas: Saya tidak akan, dalam aspek apa pun dari kampanye ini, menoleransi perlakuan buruk terhadap perempuan seperti ini.)

Roxas menambahkan, “Saya yakin masyarakat cukup pintar untuk terlibat dalam wacana yang bermakna mengenai isu-isu dan kepribadian para kandidat (Saya yakin masyarakat cukup pintar untuk fokus pada wacana berharga mengenai isu-isu dan karakter para kandidat.)

Agarao kemudian mengklarifikasi bahwa kemungkinan besar salah satu temannya yang membayar untuk pertunjukan tersebut, bukan Tolentino.

Namun dalam foto-foto yang di-tweet oleh media di tempat tersebut, Tolentino terlihat berada di dekat panggung saat para gadis tersebut tampil. Dalam laporan Inquirer, dia bahkan dikutip mengatakan bahwa dia meminta gadis-gadis itu untuk “memakai rok”.

Istana juga mengecam “tindakan” tersebut, dengan mengatakan bahwa hal tersebut bukanlah sesuatu yang dimaafkan oleh Presiden Benigno Aquino III, Ketua LP.

“Perempuan bukanlah objek yang diberikan sebagai hadiah saat perayaan. Presiden selalu menentang eksploitasi perempuan dan tidak akan memaafkan tindakan tidak hormat seperti itu,” kata juru bicara kepresidenan Wakil Menteri Luar Negeri Abigail Valte dalam pernyataannya kepada media.

Tas Agarao

Roxas berkata: “Saya mengingatkan mereka yang berdiri bersama kami di Daang Matuwid: Mari kita hilangkan gimmick-gimmick semacam ini, yang bahkan lebih kasar lagi, dan tidak melakukan apa pun untuk menaikkan level wacana publik..” (Mari kita hentikan gimmick semacam ini terutama karena hal ini merendahkan martabat dan tidak membantu meningkatkan wacana publik.)

Roxas mengatakan anggota parlemen akan menyelidiki insiden tersebut.

Reaksi dari tindakan tersebut membuat beberapa orang menyerukan kepada anggota parlemen untuk memecat Agarao dari partai yang berkuasa.

Baru-baru ini, anggota parlemen tersebut memecat salah satu anggotanya, Gubernur Camarines Norte Edgardo Tallado, setelah cerita perselingkuhannya kepada istrinya terungkap.

“Anggota parlemen hanya bisa diandalkan jika para anggotanya. Agar anggota parlemen dapat menjadi instrumen yang efektif dalam mencapai Tuwid na Daang, anggotanya harus selalu berusaha menjunjung tinggi kehormatan dan martabat partai, bahkan dalam kehidupan pribadinya,” kata partai tersebut. resolusi untuk memecat Tallado.

‘Insiden terisolasi’

Dalam pernyataannya, Wakil Ketua LP dan Presiden Senat Franklin Drilon juga mengutuk “kinerja” tersebut. “Saya sedih dan kecewa dengan kejadian malang ini. Saya mengutuk keras hal ini dan tidak akan menoleransinya,” katanya, seraya menambahkan bahwa hal tersebut “tidak pantas dan tidak dapat diterima oleh anggota Partai Liberal.”

“Saya bergabung dengan pimpinan LP dalam berjanji kepada publik bahwa kita akan menyelesaikan masalah ini. Kami tidak akan membiarkan nama baik LP ternoda dengan kasus terisolasi yang malang ini,” ujarnya. – Rappler.com

sbobet88