• June 21, 2024
Ruby yang melintasi PH pusat menghantam Masbate

Ruby yang melintasi PH pusat menghantam Masbate

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Topan Ruby (Hagupit) mendarat untuk kedua kalinya di Cataingan, Masbate pada Minggu, 7 Desember, kata biro cuaca negara bagian.

Dalam buletinnya pada pukul 11.00, badan cuaca PAGASA mengatakan topan tersebut membawa angin berkecepatan maksimum 140 km/jam dan hembusan angin hingga 170 km/jam.

Topan tersebut, yang diperkirakan bergerak ke barat laut dengan kecepatan 15 km/jam, saat ini berada 20 km sebelah timur Cataingan, Masbate.

Rubi Pertama kali mendarat di Dolores, Samar Timur, pada Sabtu malam. Diperkirakan akan terjadi pendaratan ketiga di Pulau Sibuyan pada Minggu malam antara pukul 20.00 hingga 22.00.

Hal ini akan dikaitkan dengan “angin kencang, gelombang badai, dan curah hujan lebat hingga deras,” kata biro tersebut.

Di bawah ini adalah daftar wilayah yang ditempatkan di bawah sinyal peringatan badai.

Sinyal nomor 3

(Angin berkecepatan 100-185 km/jam diperkirakan akan terjadi setidaknya dalam 18 jam)

  • Masbate (termasuk Kepulauan Ticao dan Burias)
  • Sorsogon
  • Albay
  • Romblon
  • Samar Utara
  • Samar

Sinyal nomor 2

(Angin berkecepatan 61-100 km/jam diperkirakan terjadi setidaknya dalam 24 jam)

  • Catanduan
  • Camarines Sur
  • Camarines Utara
  • Quezon Selatan
  • Batangas termasuk Pulau Lubang
  • Kavitas
  • Laguna
  • Mindoro Timur
  • Mindoro Barat
  • Aklan
  • Capiz
  • Cebu Utara termasuk Kota Cebu
  • Pulau Bantayan
  • Samar Timur
  • Biliran
  • Leyte
  • Leyte Selatan

Sinyal nomor 1

(Angin dengan kecepatan minimal 30-60 km/jam diperkirakan terjadi setidaknya dalam 36 jam)

  • Sisa dari Quezon
  • Rizal
  • Pampanga
  • Bulacan
  • Nueva Ecija
  • Zambales
  • Bataan
  • Palawan Utara
  • Metro Manila
  • Kuno
  • Iloilo
  • Sisa dari Cebu
  • Bohol
  • Provinsi Dinagat
  • Pulau Siargao

Daerah dalam diameter 500 kilometer Ruby dapat diperkirakan akan mengalami hujan lebat hingga lebat (10 hingga lebih dari 30 mm/jam), kata biro tersebut.

Pada Senin pagi, 8 Desember, badai diperkirakan terjadi 20 km barat daya Kota Calapan, atau 150 km selatan Science Garden, Kota Quezon.

Diperkirakan akan meninggalkan Wilayah Tanggung Jawab Filipina pada Rabu, 10 Desember.

Alexander Pama, kepala Dewan Pengurangan Risiko dan Manajemen Bencana Nasional (NDRRMC), mengatakan dalam sebuah pengarahan bahwa badan tersebut tidak memvalidasi laporan korban jiwa atau cedera.

Sebanyak 146.875 KK atau 716.639 jiwa dari wilayah IV-A, IV-B, 5, 6, 7, 8 dan CARAGA dievakuasi, tambah Pama.

Ruby diperkirakan akan meninggalkan wilayah tanggung jawab Filipina pada Rabu pagi, 10 Desember.

PAGASA merilis buletin berikutnya pada hari Minggu pukul 17.00.

Lebih banyak kesengsaraan

Topan Ruby menghancurkan rumah-rumah dan menimbulkan gelombang menerjang komunitas pesisir di Filipina bagian timur dan tengah, sehingga menciptakan lebih banyak kesengsaraan bagi jutaan orang setelah serangkaian bencana mematikan.

Saksikan Ruby mendarat di pantai Albay.

Kekuatan angin saat mendarat menjadikan Ruby sebagai badai terkuat yang melanda Filipina tahun ini, melampaui topan pada bulan Juli yang menewaskan lebih dari 100 orang.

“Banyak rumah, terutama di daerah pesisir, tertiup angin kencang,” Stephanie Uy-Tan, Walikota Catbalogan City, mengatakan kepada Agence France-Presse melalui telepon pada Minggu pagi.

“Pohon dan kabel listrik tumbang, atap seng roboh dan terjadi banjir.”

Khawatir terulangnya kejadian tahun lalu ketika topan super Yolanda (Haiyan) merenggut lebih dari 7.350 nyawa, pemerintah melancarkan upaya evakuasi besar-besaran menjelang bencana Ruby yang menyebabkan jutaan orang mencari perlindungan.

Namun, Ruby diperkirakan memerlukan waktu 3 hari untuk melintasi Filipina, melewati sebagian besar wilayah tengah yang miskin, dan pihak berwenang masih bersiap menghadapi skenario terburuk.

PENUTUP TOPAN.  Warga mengungsi ke tempat yang lebih aman di Borongan, Samar Timur, 7 Desember 2014. Foto oleh Francis Malasig/EPA

Pemerintah memperingatkan akan adanya gelombang badai setinggi 5 meter (16 kaki) di beberapa daerah, banjir bandang, tanah longsor dan angin yang cukup kuat untuk menghancurkan rumah-rumah yang kokoh sekalipun.

Puluhan juta orang hidup di jalur topan ini, termasuk mereka yang berada di Filipina tengah yang masih berjuang untuk pulih dari kehancuran Yolanda, yang melanda 13 bulan lalu.

Di Tacloban, salah satu kota yang paling parah terkena bencana Yolanda, rumah-rumah sementara dari jerami yang dibangun oleh lembaga bantuan untuk korban topan tahun lalu hancur berantakan, kata Wakil Walikota Jerry Yaokasin kepada Agence France-Presse.

‘Lebih siap’

Namun, tidak terjadi terulangnya gelombang badai yang menyebabkan kerusakan paling parah selama Yolanda.

“Ada perasaan lega secara kolektif. Penilaian awal, tidak ada korban jiwa. Kami lebih siap setelah Yolanda, hingga 50.000 orang memadati pusat evakuasi,” kata Yaokasin.

“Tetapi tempat perlindungan sementara yang terbuat dari nipah (tongkat) dirobohkan. Tantangan terbesar kami adalah bagaimana melayani mereka yang terpaksa mengungsi,” katanya.

Di Bicol, ratusan ribu orang berkumpul di sekolah, gereja, dan pusat evakuasi resmi lainnya.

Di Kota Legazpi, semburan air laut setinggi lebih dari satu meter menghantam tembok laut kota dan angin kencang menderu pada Minggu pagi, menjelang topan utama. – Dengan laporan dari Agence France-Presse/Rappler.com

Toto SGP